Kurang Tantangan, Harga Minyak Lakukan Teknikal Koreksi

JAVAFX – Harga minyak mentah menetap lebih rendah pada hari Senin (18/11/2019), setelah membukukan keuntungan dalam kinerja mingguan yang kedua berturut-turut di tengah meningkatnya harapan untuk apa yang disebut kesepakatan perdagangan fase-satu antara AS-China. Keyakinan pasar memainkan peran penting sejak awal Oktober untuk mendorong harga naik. Namun kurangnya kemajuan yang nyata dalam perundingan kedua negara tersebut membuat harga tertatih untuk meneruskan kenaikan lebih lanjut.

Gold Trading

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember turun 67 sen, atau 1,2%, menetap di $ 57,05 per barel di New York Mercantile Exchange, sementara minyak mentah Januari Brent kehilangan 86 sen, atau 1,4%, pada $ 62,44 per barel di ICE Futures Europe. Kedua harga acuan minyak mentah ini memperoleh keuntungan dalam masing-masing dua minggu terakhir dan dolar dan persentase kerugian Senin adalah penurunan satu sesi terbesar sejak 6 November, menurut Dow Jones Market Data.

Angin sakal yang berhembus di bursa datang dari data inventori sebagaimana dilaporkan oleh Lembaga Informasi Energi AS minggu lalu. Data ini mengungkapkan adanya “peningkatan yang lebih kuat dari yang diharapkan” untuk stok minyak mentah AS untuk minggu yang berakhir 8 November, bersama dengan angka produksi awal menunjukkan kenaikan ke level tertinggi baru sepanjang masa di 12,8 juta barel per hari. Lompatan itu datang di tengah ekspektasi perlambatan pertumbuhan yang berkepanjangan di tahun-tahun mendatang, tetapi itu mungkin tidak terwujud sampai produsen melewati ambang batas 13 juta barel per hari.

Pada hari Senin, EIA mengatakan dalam laporan bulanan bahwa produksi minyak mentah dari tujuh serpihan utama A.S. diperkirakan naik 49.000 barel per hari pada Desember menjadi 9.133.000 barel per hari. Produksi minyak dari Cekungan Permian, yang meliputi bagian Texas barat dan tenggara New Mexico, diperkirakan akan mengalami kenaikan terbesar, naik 57.000 barel per hari pada Desember dari November. Minyak mentah WTI mencapai tertinggi delapan minggu di atas $ 58 per barel pada aksi Senin pagi, tetapi mundur setelah bentrokan antara mahasiswa dan polisi di Hong Kong meningkat, kata para analis.

Secara keseluruhan, minyak tampaknya berkorelasi dengan pasar ekuitas. Indeks bursa saham utama AS berakhir mencatatkan rekor kenaikannya pada hari Jumat. Kedua jenis aset berisiko ini terbukti telah membukukan keuntungan dalam beberapa pekan terakhir di perdagangan China, yang telah berfungsi sebagai indikator permintaan positif. Perdagangan minyak mentah WTI masih berpeluang naik meskipun ada banjir pasokan, dimana jumlah produksi minyak mentah EIA domestik pada rekor mingguan, naik 200.000 barel sehari dari minggu sebelumnya.

Kantor berita Xinhua China akhir pekan lalu mengatakan Wakil Perdana Menteri China Liu He, negosiator perdagangan utama negara itu, mengadakan pembicaraan telepon dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin pada hari Sabtu, menggambarkan diskusi itu sebagai “konstruktif.” Namun, CNBC melaporkan bahwa para pejabat Cina pesimis terhadap prospek untuk sebuah kesepakatan karena tanda-tanda Trump menentang pengembalian tarif yang ada.

Sementara itu, bank sentral China pada hari Senin menurunkan suku bunga pada operasi pasar terbuka terbalik pembelian reguler untuk pertama kalinya sejak Oktober 2015 dalam upaya untuk meningkatkan kepercayaan pasar dan mendukung pertumbuhan yang melambat. (WK)