Kurangnya Sentimen Membuat Perdagangan Emas dan Minyak Sunyi Senyap

JAVAFX – Mengawali perdagangan minggu ini, pergerakan pasar justru terasa sunyi senyap, bahkan sebagian besar perdagangan berlangsung menyamping. Ini membuat berpikir apakah perdagangan bulan ini akan menyerupai bulan Mei lalu.

Memang hari ini sedikit sekali kalender ekonomi dengan tingkat data kelas satu, namun kesunyian ini tak lepas dari ketidakpastian tentang penurunan tapering oleh Federal Reserve. Implikasinya terhadap valuasi yang menarik terjadi di mana-mana, varian delta, inflasi, data membosankan dari China dan apakah pemulihan global berjalan lancar atau bakal tersendat.

Kabar terkini menyebutkan bahwa salah satu pejabat Fed lainnya menambahkan nama mereka ke daftar orang yang ingin mendorong tapering. Hal ini membuat Dolar AS sempat beranjak lebih tinggi, meskipun reli berlangsung cepat gagal bertahan lebih lama. Tak urung membuat harga minyak turut bergerak lebih tinggi, selain karena dorongan OPEC yang kembali menaikkan perkiraan konsumsi 2022 di atas tingkat pra-pandemi.

Sebagian besar perhatian pasar tampaknya tetap tertuju pada data inflasi AS pada Selaa ini. Diperkirakan angka inflasi utama AS akan berada di 0,40% dan Inflasi Inti dari bulan ke bulan ada di 0,30%.

Tidak ada yang berbicara tentang pengurangan dan inflasi setelah bencana Non-Farm Payrolls dua minggu lalu; fakta bahwa pasar tiba-tiba memiliki lebah di kap mereka sekarang mungkin memberi tahu Anda betapa sepinya itu.

Dengan keyakinan tersebut, Dolar AS diperkirakan akan melonjak, sehingga membuat imbal hasil obligasi AS naik, dan ekuitas mungkin mengalami hari yang buruk di kantor. Tetapi mengingat kurangnya momentum di mana pun saat ini, saya tidak yakin itu akan bertahan lama.

Korban terbesar bisa jadi adalah emas, yang telah di sekitar harga $1800 per troy ons. Apakah inflasi AS berdampak atau tidak, kita mungkin akan melihat aksi harga ini berlanjut hingga prospek FOMC minggu depan.

Seperti diutarakan, bahwa Dolar AS melonjak lebih tinggi setelah pejabat Fed lainnya bergabung dengan kereta musik yang meruncing. Namun, reli segera memudar, karena imbal hasil AS bergerak sedikit lebih rendah. Indeks dolar berakhir hampir tidak berubah di 92,61, meskipun sempat menguji ke level 92,90 ditengah sesi perdagangan.

Hasil tersebut hampir sama di mata uang utama lainnya, yang jatuh versus greenback sebelum rally untuk berakhir hampir tidak berubah di penutupan perdagangan sesi New York pada hari Senin (13/09/2021).

Emas melanjutkan kisaran sideways dengan naik sedikit di sesi perdagangan tanpa arah. Logam Mulia naik 0,33% menjadi $1793,50 sebelum akhirnya turun ke $1791,80 per troy ons di awal perdagangan sesi Asia, Selasa (14/09/2021). Emas tetap terkunci di kisaran sempit $1780.00 hingga $1800,00 per ounce, dan mungkin data inflasi AS malam ini akan menjawab beberapa pertanyaan.

Aksi harga emas terus sangat mengecewakan, tidak mampu reli saat Dolar AS jatuh dan bergerak lebih rendah saat naik. Emas perlu merebut kembali dan bertahan di atas $1800,00 per ons minggu ini, lebih disukai $1830,00, untuk menenangkan saraf dari posisi panjang yang gugup.

Namun, keseimbangan probabilitas meningkat, bahwa emas memiliki lebih banyak penurunan di depan. Penutupan harian di bawah $1780.00 membuka kerugian lebih lanjut ke $1750,00 per ounce. Kegagalan yang terakhir bisa melihat emas jatuh serendah $ 1700,00 per ounce. Resistance di area $1800,00 hingga $1805.00 per ons terus membatasi upaya pemulihan yang hambar.

Pada perdagangan komoditas minyak, harga sempat mengalami kenaikan setelah laporan pasar bulanan OPEC menaikkan perkiraan konsumsi pada 2022 ke atas tingkat pra-pandemi, meskipun konsumsi pada 2021 kemungkinan akan terpukul delta. Harga minyak dibantu oleh kedatangan Badai Tropis Nicholas di Louisiana dan Texas, berpotensi menunda kembalinya produksi pasca-Ida.

Minyak mentah Brent berakhir di naik 1,07% pada $73,65, dan WTI naik 1,50% menjadi $70,60 per barel. Di Asia, minyak telah naik sekali lagi, dengan kedua kontrak lebih tinggi 0,40% dan menguji tertinggi semalam di $73,90 dan $70,90 per barel, masing-masing.

Kenaikan saat ini masih meragukan untuk bisa bertahan lama. Namun, apabila menerobos $74,00 oleh minyak mentah Brent akan membuka peluang reli lebih lanjut yang menargetkan harga ke $76,00 per barel. Jika tidak, Brent berisiko mundur kembali ke $72,00 dan mungkin, $71,00 per barel. Demikian pula, reli oleh WTI melalui $71,00 membuka kenaikan lebih lanjut ke $72,00 pada awalnya. Jika tidak, itu berisiko jatuh kembali ke $69,60 per barel.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.