Laju Kenaikan Harga Minyak Terjeda, Investor Tunggu Perundingan OPEC

JAVAFX – Harga minyak turun pada perdagangan di hari Senin (05/07/2021), dimana harga minyak mentah Brent turun setelah empat hari naik. Koreksi terjadi karena investor dan para pedagang menunggu pembicaraan penting OPEC+, setelah ketidaksepakatan dalam kelompok tersebut terjadi sehingga menyebabkan produsen utama ini memompa volume untuk merebut pangsa pasar.

Harga minyak mentah Brent turun 40 sen, atau 0,5%, pada $75,77 per barel pada 07:30 WIB, setelah jatuh 1 sen minggu lalu, penurunan mingguan pertama dalam enam. Minyak AS turun 30 sen, atau 0,4%, pada $74,86 per barel, setelah naik 1,5% minggu lalu, kenaikan minggu keenam berturut-turut untuk kontrak.

OPEC+, pada hari Jumat memberikan suara untuk meningkatkan produksi sekitar 2 juta barel per hari dari Agustus hingga Desember 2021 dan untuk memperpanjang pengurangan produksi yang tersisa hingga akhir 2022, tetapi keberatan dari Uni Emirat Arab (UEA) mencegah kesepakatan tercapai.

Itu adalah ketidaksepakatan publik yang jarang terjadi antara anggota kelompok, dengan kepentingan nasional yang semakin berbeda, yang berdampak pada kebijakan OPEC+ karena pengguna minyak menginginkan lebih banyak minyak mentah karena ekonomi mereka pulih dari pandemi COVID-19.

Langkah terbaru ini meningkatkan standar untuk aliansi OPEC+, yang telah menunjukkan persatuan besar yang pada akhirnya membantu menyeimbangkan kembali pasar setelah jatuhnya permintaan. Sebuah perpecahan diantara kartel tersebut bisa mengakibatkan pilihan  free-for-all yang kemungkinan akan menyebabkan jatuhnya harga.

Menteri energi Arab Saudi pada hari Minggu berusaha untuk melawan oposisi UEA terhadap kesepakatan OPEC+ yang diusulkan, menyerukan “kompromi dan rasionalitas” untuk mendapatkan suara bulat ketika kelompok itu bertemu lagi pada hari Senin.  “Anda harus menyeimbangkan mengatasi situasi pasar saat ini dengan mempertahankan kemampuan untuk bereaksi terhadap perkembangan di masa depan … jika semua orang ingin meningkatkan produksi maka harus ada perpanjangan,” kata Pangeran Abdulaziz bin Salman kepada saluran televisi Al Arabiya milik Saudi. Dia juga menyoroti ketidakpastian selama pandemi dan produksi dari Iran dan Venezuela.

Di Amerika Serikat, perusahaan energi meningkatkan rig minyak dan gas alam untuk minggu ketiga dari empat terakhir. Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, naik 5 menjadi 475 dalam seminggu hingga 2 Juli, terbesar sejak April 2020, Baker Hughes Co mengatakan dalam laporannya yang diawasi ketat pada hari Jumat.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.