Lonjakan Permintaan Mendorong Harga Minyak Meroket

JAVAFX – Harga Brent mencapai level tertinggi tiga tahun pada $80 per barel pada Selasa (28/09/2021), didorong oleh pulihnya permintaan dan krisis pasokan energi global yang mendorong penggunaan minyak dan harga komoditas bahan bakar fosil. Reli ke $80 untuk pertama kali harga Minyak Mentah Brent melampaui tanda ini sejak September 2018, menjadi peluang untuk kenaikan lebih lanjut.

Permintaan minyak secara global pulih dari lonjakan varian Delta musim panas lebih cepat dari yang diperkirakan beberapa pengamat. Melonjaknya harga gas alam dan batu bara di Eropa dan Asia memaksa lebih banyak peralihan gas-ke-minyak di unit pembangkit listrik secara global, yang semakin mendorong permintaan minyak.

Di sisi pasokan, Badai Ida mengganggu produksi di Teluk Meksiko A.S., dan beberapa anggota OPEC+ berjuang untuk memompa hingga kapasitas penuh kuota mereka. Selain itu, produsen serpih AS menunjukkan disiplin luar biasa yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam aktivitas pengeboran meskipun fakta bahwa patokan AS, WTI Crude, telah diperdagangkan di atas $60 per barel selama hampir enam bulan terhitung sejak pertengahan April.

Krisis energi global dan pemulihan permintaan minyak setelah kemerosotan Juli yang disebabkan oleh varian Delta membuat bank investasi, produsen minyak, dan raksasa perdagangan minyak lebih optimis tentang harga minyak di kuartal mendatang, terutama mengingat respons pasokan yang diredam terhadap kenaikan permintaan.

Permintaan Minyak Akan Kembali Ke Level Sebelum COVID Pada Awal 2022. Sebagaimana terlihat bahwa permintaan minyak global kembali ke tingkat sebelum krisis tahun 2019 pada awal tahun depan, jika tidak lebih awal, pada akhir tahun 2021.  Industri minyak “secara besar-besaran kurang berinvestasi” dalam pasokan untuk memenuhi permintaan yang meningkat, yang akan kembali ke tingkat sebelum COVID segera setelah akhir 2021 atau awal 2022.

Permintaan minyak di seluruh dunia diperkirakan akan mencapai 100 juta barel per hari (bph) pada akhir tahun ini atau pada awal 2022, bahwa permintaan tahun depan akan meningkat menjadi 102 juta barel per hari—melebihi tingkat pra-pandemi. Menurut CEO ConocoPhillips Ryan Lance bahwa permintaan minyak akan bangkit kembali ke tingkat pra-pandemi pada awal 2022.

OPEC melihat bahwa lonjakan varian Delta akan menunda sebagian pemulihan permintaan minyak ke tahun depan. Tetapi kemudian pertumbuhan ekonomi yang kuat dan pemulihan konsumsi bahan bakar yang lebih kuat akan membuat permintaan minyak global rata-rata 100,8 juta barel per hari dan melebihi tingkat pra-COVID, OPEC mengatakan dalam laporan bulanan terbarunya, meningkatkan perkiraan permintaan 2022 sebanyak 900.000 barel per hari.

Badan Energi Internasional (IEA) melihat permintaan terpendam yang kuat dimulai pada bulan Oktober dan berlanjut hingga sisa tahun 2021, meskipun prospek permintaannya tidak bullish seperti OPEC.

Krisis energi global, dengan harga gas alam tertinggi sepanjang masa di Eropa dan stok batubara yang sangat rendah di Eropa dan sebagian Asia, menambah lebih banyak bahan bakar untuk perkiraan bullish. Diyakini krisis gas akan meningkatkan permintaan minyak hingga 1 juta barel per hari pada musim dingin ini. Krisis gas dapat mendorong harga minyak naik sekitar $10 per barel selama tiga hingga enam bulan ke depan.

Goldman Sachs minggu ini menaikkan perkiraan harga minyak akhir 2021 menjadi $90 per barel Brent dari $80 per barel yang diproyeksikan sebelumnya, mengharapkan pengetatan pasar minyak dengan pemulihan permintaan yang kuat dan kendala pasokan dari Badai Ida dan respons pasokan yang lemah dari produsen minyak non-OPEC+.

Pasar minyak saat ini mengetat, dimana kurva ke depan terus menguat dan rentang waktu ICE Brent 21 Des-Des22 diperdagangkan mundur lebih dari US$7/bbl, naik dari kurang dari US$4/bbl di Agustus. Keterbelakangan yang tumbuh di sepanjang kurva memperkuat pandangan tentang pasar yang semakin ketat. Kita akan melihat harga minyak yang lebih tinggi.

Lonjakan harga ini tidak akan terbendung, bahkan dalam dua tahun kedepan sekalipun harga minyak masih akan naik. Tidak tanggung-tanggung, harga $100 per barel bisa terjadi pada akhir 2022, meskipun ada tantangan COVID untuk menuntut musim dingin yang akan datang ini.

Perhatian pasar akan tertuju pertemuan bulanan berikutnya dari kelompok OPEC+ yang dijadwalkan pada Senin, 4 Oktober.

Minyak seharga $80 sering kali merupakan titik harga ‘penghancuran permintaan’, di mana konsumen utama dan importir minyak mentah seperti India dan China mulai menolak keras harga minyak yang tinggi dan menurunkan pembelian mereka.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.