Manajemen Cadangan Emas Bank Sentral Selama Wabah Covid-19

JAVAFX – Emas telah berkinerja baik karena Covid-19 telah memengaruhi pasar. Alokasi yang lebih tinggi untuk emas telah meningkatkan kinerja portofolio total cadangan bank sentral pada periode krisis ini. Logam mulia ini memenuhi perannya sebagai aset cadangan bank sentral yang sangat diperlukan.

Cadangan bank sentral biasanya dibangun berdasarkan tiga prinsip panduan: keselamatan, likuiditas dan pengembalian. Pandemi Covid-19 telah memperkuat pentingnya prinsip-prinsip ini dan, dengan tambahan, pentingnya manajemen cadangan yang cerdas dan berkelanjutan.

Tetapi, untuk secara efektif dapat memenuhi mandat ini, manajer cadangan bank sentral perlu memahami bagaimana kinerja berbagai aset selama periode yang menegangkan ini. Hanya lewat ini, mereka dapat mengembangkan portofolio yang kuat dan tangguh dalam menghadapi tekanan pasar, sambil menyelaraskan dengan tiga prinsip inti manajemen reserve.

Sebelumnya, dengan melihat ke belakang selama beberapa minggu terakhir, pasar keuangan telah memburuk pada tingkat yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya dan bank sentral telah dipaksa untuk menggunakan cadangan mereka untuk memastikan stabilitas mata uang dan likuiditas sistem keuangan.

Secara tradisional, aset seperti Treasury AS dan obligasi pemerintah G-10 terdiri dari sebagian besar portofolio cadangan bank sentral. Tetapi emas juga dimiliki secara luas, terutama karena cenderung mengungguli aset lain selama periode pasar yang tertekan.

Emas tetap menjadi aset cadangan bank sentral yang sangat diperlukan.

Memang, emas telah menghasilkan pengembalian yang kuat tahun ini, nilainya meningkat sebesar 10,91% dari 1 Januari hingga 17 April. Beberapa bank sentral bahkan telah melepaskan cadangan emas mereka. Misalnya Banco Central del Ecuador, telah menukar US $ 300 juta kepemilikan emasnya untuk meningkatkan likuiditas pada bulan Maret.

Namun, hampir setiap bank sentral sementara ini tetap berusaha menahan cadangan emasnya. Mayoritas mempertahankan alokasi meski masih rendah, terutama bank-bank sentral yang berasal dari negara-negara berkembang. Perilaku pasar baru-baru ini meminta pemeriksaan ulang peran emas dibandingkan dengan aset cadangan tradisional lainnya.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang peran emas sebagai aset inti bank sentral, perlu meninjau kinerja emas sebagai aset cadangan selama perselisihan keuangan baru-baru ini. Dengan demikian akan bisa melihat bagaimana alokasi emas yang berbeda akan mempengaruhi kinerja total cadangan pada periode krisis ini.

Aset berisiko telah bergerak cepat tidak disukai dalam beberapa minggu terakhir. Ketika pandemi Covid-19 telah mendorong penilaian ulang yang luas terhadap prospek ekonomi global, investor telah beralih ke aset safe-haven, termasuk emas. Namun, beberapa aset berharga telah menghasilkan pengembalian yang lebih baik daripada yang lain. Emas telah menjadi salah satu aset safe-haven berkinerja terbaik tahun ini. Antara 1 Januari dan 20 April 2020, emas mengungguli obligasi dan tagihan treasury AS, lembaga investasi AS peringkat AS dan utang perusahaan, dan obligasi negara zona euro

Namun, ada saat-saat ketika harga emas turun dalam beberapa bulan terakhir, terutama selama sesi-sesi risiko besar. Hal ini telah memicu kekhawatiran tentang status surga emas: ia seharusnya bergerak berlawanan arah dengan risiko sehingga mengapa ia kehilangan kekuatan ketika gejolak pasar keuangan semakin meningkat?

Perilaku seperti itu mungkin tampak berlawanan dengan intuisi tetapi bukan tanpa preseden. Selama hari-hari tergelap dari krisis keuangan 2008, emas juga menurun bersamaan dengan aset berisiko pada hari-hari penjualan yang tajam.

Kunci dari fenomena ini terletak pada likuiditas emas. Karena investor menghadapi margin call dan perlu segera mengumpulkan uang tunai untuk pelunasan, tak heran bila aset likuid pertama yang ditarget adalah emas untuk dijual.

Departemen Keuangan AS juga menjadi korban tren ini, menjual bersamaan antara ekuitas dan emas pada beberapa hari risk-off yang paling tajam, pada akhirnya, bagaimanapun, emas adalah salah satu dari sedikit kelas aset untuk memberikan hasil positif tahun itu.

Berdasarkan harga emas LBMA, emas menghasilkan pengembalian tahunan sebesar 4,3% pada tahun 2008 untuk mengakhiri tahun pada US $ 869,75 tahun per ounce. Ini merupakan kinerja yang luar biasa  dimana perlu menggarisbawahi sejarah panjang ketahanan emas di saat terjadi gejolak. Selama tiga dekade terakhir, emas telah mengungguli aset berisiko di hampir setiap penurunan pasar utama. Kinerja yang unggul itu terus berlanjut selama pandemi Covid-19, memperkuat peran emas sebagai aset kontra-siklus selama periode tekanan pasar.

Mengingat kinerja emas yang mengesankan selama wabah Covid-19, akan tampak tepat waktu untuk meninjau bagaimana emas dapat memengaruhi pengembalian yang dihasilkan oleh total portofolio cadangan. Menurut Survei World Gold Council 2019 tentang Manajemen Cadangan Emas, 91% bank sentral mengelola emas secara terpisah dari aset cadangan lainnya.

Pada akhirnya, dampak ekonomi, sosial, dan finansial dari wabah Covid-19 hampir pasti akan berlanjut untuk periode yang lama. Mustahil untuk memprediksi arah pasti yang akan diambil pasar finansial ketika pandemi berlanjut, tetapi emas telah bereaksi dengan cara yang dapat diprediksi sampai saat ini – menjaga nilai dan memberikan keamanan finansial saat aset berisiko dijual.

Selama periode krisis ini, portofolio total cadangan bank sentral tipikal akan bekerja lebih baik dengan alokasi hipotetis lebih tinggi untuk emas daripada portofolio tanpa emas, menjaga lebih banyak kekuatan finansial untuk mendukung stabilitas mata uang dan likuiditas pasar. Manajer cadangan bank sentral sudah menyadari nilai strategis dan ketahanan emas. Kinerjanya dalam beberapa waktu terakhir menyoroti manfaat dari atribut ini.

Ke depan, kekacauan finansial yang dilepaskan oleh Covid-19 adalah satu lagi tes kemampuan manajer cadangan untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara keselamatan, likuiditas, dan pengembalian dalam portofolio mereka. Sekarang, seperti dalam krisis sebelumnya, emas tetap menjadi aset cadangan bank sentral yang sangat diperlukan.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Erdogan: Biden Berlumur Darah karena Dukung Israel

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan hari Senin (17/5) mengatakan, tangan Presiden AS Joe Biden "berlumur darah" karena mendukung Israel dalam konflik di Jalur Gaza. Komentar...

Biden yakin konflik Israel-Palestina segera berakhir

Presiden Amerika Serikat Joe Biden, pada Rabu (12/5) menyampaikan harapannya agar rentetan kekerasan antara Israel dan Palestina akan segera berakhir. Harapan itu ia nyatakan setelah...

Biden Tunjuk Rahm Emanuel Sebagai Dubes AS untuk Jepang

Joe Biden telah memilih Rahm Emanuel, mantan wali kota Chicago dan kepala staf Gedung Putih di bawah pemerintahan Barack Obama, sebagai duta besar AS...

Biden Teken Perintah Eksekutif Keamanan Siber Pasca Peretasan Colonial Pipeline

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menandatangani perintah eksekutif, Rabu (2/5), terkait peningkatan kemampuan keamanan siber federal, termasuk standar keamanan digital di seluruh sektor...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502