Masalah Bahan Bakar, NASA Tunda Peluncuran Roket Artemis ke Bulan

Badan Antariksa AS (NASA) telah menunda peluncuran roket Artemis dengan kapsul untuk krew yang tadinya direncanakan Senin (29/8).

NASA menghadapi serangkaian kebocoran bahan bakar dan kesulitan mendinginkan mesin booster pada suhu yang tepat untuk peluncuran.

Seandainya masalah-masalah ini bisa diatasi, NASA akan mencoba peluncuran ini pada Jumat.

“Kami tidak akan melakukan peluncuran sampai semuanya berjalan lancar,” kata administrator NASA Bill Nelson ketika mengomentari penundaan ini.

“Kami tidak bisa berangkat, ada beberapa pedoman, dan saya rasa ini mengilustrasikan bahwa ini adalah sebuah mesin dan sistem yang sangat kompleks, dan semuanya harus berjalan lancar.” Para insinyur NASA tidak mampu mendinginkan salah satu mesin booster roket itu ke suhu yang tepat, sebuah proses yang melibatkan pengaliran cairan hidrogen pada suhu minus 217 derajat Celsius di sekeliling mesinnya.

Para teknisi sudah mengusahakan beberapa perbaikan, namun tidak ada yang berhasil.

Tim NASA sebelumnya pada Senin berhadapan dengan penundaan akibat badai yang melintasi lokasi peluncuran di Florida, serta juga kebocoran yang ditemukan saat mengoperasikan pengisian bahan bakar.

Tes ini melibatkan roket Space Launch System, roket paling kuat dalam sejarah NASA, yang akan melepaskan kapsul Orion yang kali ini tidak ditumpangi astronaut.

Orion kemudian akan mengitari bulan dan kembali ke bumi.

Seluruh perjalanan ini akan berlangsung sekitar enam minggu.

Seandainya sukses, NASA merencanakan untuk menerbangkan astronaut ke sekeliling bulan pada 2024 dan kemungkinan di permukaan bulan pada awal 2025.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.