Melewati Harga 2000, Emas Dipintu Kejenuhan

JAVAFX – Kajian-kajian yang dilakukan oleh Campbel Harvey, profesor  keuangan dari Duke University, Claude Erb yang merupakan mantan manajer portofolio komoditas di TCW Group dan Tadas Viskanta, pendiri dan editor blog investasi AbnormalReturns.com. menggaris bawahi bahwa harga emas dewasa ini dinilai terlalu tinggi dalam masa setengah abad ini.

Gold Trading

Hasil paparan yang disajikan paska harga emas menembus $ 2.000 per troy ons dianggap sangat tepat. Sebagaimana diketahui saat ini bahwa sejumlah pelaku pasar merasakan bimbang dan mempertanyakan sejauh mana harga emas bisa melambung tinggi.

Sisi lainnya, sejumlah antusiasme masih menyelimuti perdagangan logam mulia akhir pekan ini. Tidak tanggung-tanggung bahkan harga emas diyakini bisa mencapai $ 4.000 per troy ons.

Dalam kajian terkini yang berfokus pada sentiment fundamental emas, dimana dengan cara yang sama para analis Wall Street menghitung nilai kewajaran saham. Ada alasan mendasar mengingat harga emas yang lebih tinggi paling sering disebutkan sebagai bentuk anti inflasi.

Alasan ini diulang begitu sering, pada kenyataannya, hanya sedikit dari kita yang melihat rekam sejarahnya. Jika ya, akan semakin mudah dengan sedikit dukungan statistik.

Faktanya, para peneliti melaporkan bahwa prediktor yang jauh lebih kuat dari kinerja emas di masa depan adalah harga emas saat ini dalam istilah yang disesuaikan dengan inflasi: Ketika harga yang disesuaikan dengan inflasi tinggi, kinerja emas selanjutnya cenderung rendah – dan sebaliknya.

Konsekuensi dari temuan ini adalah bahwa harga emas dalam istilah yang disesuaikan dengan inflasi sama volatilnya dengan harga nominal. Ini tidak akan menjadi masalah jika emas adalah lindung nilai inflasi yang baik, karena jika itu adalah harga emas yang disesuaikan dengan inflasi akan relatif konstan.

Sebaliknya, seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, harga emas selama lima dekade terakhir memiliki volatilitas yang sama dalam penyesuaian inflasi seperti halnya harga nominal. Implikasi investasinya adalah bahwa emas di tahun-tahun mendatang kemungkinan besar akan lebih rendah daripada saat ini.

Para bulls emas akan keberatan bahwa penelitian baru ini tidak memperhitungkan penciptaan uang luar biasa yang dilakukan Federal Reserve pada bulan Maret, yang mereka katakan tidak memiliki kesejajaran historis.

Para peneliti itu membantah hal ini, mengingat argumen serupa yang dibuat pada 1980 dan 2011 – dua kejadian sebelumnya di mana harga emas yang disesuaikan dengan inflasi setinggi sekarang.

“Pada 1980, beberapa khawatir tentang… tinggi inflasi… Dari Januari 1980 sampai Januari 1985, harga emas yang sebenarnya turun 65%. Pada tahun 2011, beberapa pihak khawatir bahwa AS. Kebijakan pelonggaran kuantitatif Federal Reserve akan menyebabkan tingkat inflasi yang tinggi. Dari Agustus 2011 hingga Agustus 2016,… harga emas sebenarnya turun sekitar 33%. Saat ini, beberapa pihak mengkhawatirkan kebijakan fiskal dan moneter yang diterapkan di AS. untuk melawan dampak ekonomi dari pandemi COVID-19 adalah inflasi. Jika emas tidak menghargai ketakutan inflasi pada tahun 1980 dan 2011, mengapa harus menghargai ketakutan inflasi sekarang? ”

Pada kesimpulannya, tidak ada hubungannya dengan bullish ekstrim yang telah berlaku selama beberapa minggu sekarang di antara pengatur waktu emas jangka pendek. Ini adalah pertanda bearish, yang bisa terjadi ditengah kenaikan harga, dan harga emas tetap akan terus melonjak lebih tinggi ke wilayah tertinggi sepanjang masanya.