Mengantisipasi Data Lapangan Kerja AS, Harga Emas Turun Dulu

JAVAFX – Harga emas turun dalam kisaran ketat pada perdagangan di hari Selasa (03/08/2021) karena investor menyesuaikan posisi sebelum data pekerjaan AS akhir pekan ini yang dapat menjelaskan lebih lanjut tentang kesehatan pasar tenaga kerja dan berpotensi mempengaruhi garis waktu pengurangan Federal Reserve. Pada perdagangan di pasar spot, harga emas turun 0,2% menjadi $1,810,46 per ounce, sementara emas di bursa berjangka AS turun 0,5% menjadi $1,812,70.

Investor sekarang menunggu angka penggajian non-pertanian AS bulan Juli, yang akan dirilis pada hari Jumat, menyusul komentar dovish dari Gubernur Jerome Powell pekan lalu. Menurutnya pemulihan ekonomi A.S. masih di jalurnya meskipun ada peningkatan infeksi virus corona. Ia mengatakan pada hari Rabu minggu lalu dalam sebuah pernyataan kebijakan baru yang tetap optimis dan menandai pembicaraan yang sedang berlangsung seputar penarikan dukungan kebijakan moneter.

Jerome Powell menambahkan bahwa pasar tenaga kerja AS masih memiliki “beberapa alasan untuk ditutup” sebelum saatnya untuk menarik kembali dari dukungan ekonomi yang diberlakukan bank sentral AS di musim semi. tahun 2020 untuk memerangi guncangan ekonomi akibat pandemi virus corona.

“Saya ingin melihat beberapa angka pekerjaan yang kuat” dalam beberapa bulan mendatang sebelum mengurangi $120 miliar dalam pembelian obligasi bulanan yang terus dilakukan Fed, katanya kepada wartawan.

Tetapi Powell juga mengecilkan resiko, setidaknya untuk saat ini, bahwa penyebaran baru virus corona melalui varian Delta yang lebih menular akan menempatkan pemulihan dalam risiko atau membuat Fed keluar jalur karena berencana keluar dari kebijakan era krisis.

“Ini akan memiliki konsekuensi kesehatan yang signifikan” di wilayah negara di mana wabah semakin meningkat, kata Powell. Namun dalam gelombang infeksi virus corona sebelumnya “cenderung lebih sedikit implikasi ekonominya … Ini bukan harapan yang tidak masuk akal” yang akan tetap terjadi kali ini, tambahnya.

“Sepertinya kita telah belajar untuk menangani ini,” dengan gangguan ekonomi yang semakin berkurang, kata Powell, bahkan ketika dia mengakui wabah baru mungkin sampai tingkat tertentu memperlambat kembalinya pekerja ke pasar tenaga kerja atau mengganggu pembukaan kembali sekolah yang direncanakan pada musim gugur.

Pernyataan kebijakan The Fed, yang dikeluarkan setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari, mencerminkan kepercayaan itu karena bank sentral terus memperdebatkan bagaimana mengurangi pembelian obligasinya. Tampaknya ada kemajuan dalam diskusi itu, meskipun tidak ada jadwal yang jelas untuk mengurangi pembelian obligasi. Powell mengatakan ada “sangat sedikit dukungan” untuk memotong $40 miliar dalam pembelian bulanan sekuritas yang didukung hipotek “lebih awal” daripada $80 miliar di Treasuries, dan bahwa begitu proses dimulai “kami akan menguranginya pada waktu yang sama.”

Secara keseluruhan, The Fed tampaknya tidak terpengaruh oleh penyebaran varian Delta, meskipun infeksi virus corona harian baru secara kasar meningkat empat kali lipat sejak pertemuan kebijakan Fed 15-16 Juni.

“Dengan kemajuan vaksinasi dan dukungan kebijakan yang kuat, indikator kegiatan ekonomi dan lapangan kerja terus menguat,” kata bank sentral.

Meskipun vaksinasi telah melambat – dan Powell memasang inokulasi sebagai kesempatan terbaik untuk mengembalikan ekonomi secara tahan lama – The Fed mengatakan masih mengharapkan vaksinasi untuk “mengurangi efek krisis kesehatan masyarakat terhadap ekonomi.” Hal itu akan diterjemahkan ke dalam pertumbuhan pekerjaan yang kuat, kata Powell, dan pada akhirnya memungkinkan The Fed untuk menjauh dari program era krisisnya.

Pada bulan Desember, The Fed mengatakan tidak akan mengubah program pembelian asetnya sampai ada “kemajuan lebih lanjut yang substansial” dalam memperbaiki pasar tenaga kerja yang saat itu kekurangan 10 juta pekerjaan sebelum pandemi. Angka itu sekarang di bawah 7 juta, dan The Fed untuk pertama kalinya mengakui ekonomi telah mengambil langkah menuju patokan untuk memangkas pembelian.

“Ekonomi telah membuat kemajuan, dan Komite (Pasar Terbuka Federal) akan terus menilai kemajuan dalam pertemuan mendatang,” kata The Fed dalam bahasa yang menunjuk kemungkinan pengurangan pembelian obligasi akhir tahun ini atau awal 2022.

The Fed juga mengatakan bahwa inflasi yang lebih tinggi tetap merupakan hasil dari “faktor sementara,” dan bukan merupakan risiko yang akan segera terjadi pada ekonomi atau rencana kebijakan The Fed.

Sementara itu, salah satu anggota dewan Gubernur Fed, Christopher Waller mengatakan bank sentral dapat mulai mengurangi dukungannya pada Oktober jika dua laporan pekerjaan bulanan berikutnya masing-masing menunjukkan pekerjaan naik 800.000 menjadi 1 juta, seperti yang dia harapkan.

Reli emas telah dibatasi oleh prospek yang menjulang dari rencana pengurangan tapering oleh Fed. Kenaikan suku bunga Fed akan menumpulkan daya tarik emas karena diterjemahkan menjadi biaya peluang yang lebih tinggi untuk menahan logam mulia yang tidak memberikan imbal hasil.

Dipihak lain, produksi emas semester pertama China turun 10,18% menjadi 152,75 ton, tetapi permintaan emas untuk periode yang sama meningkat dari basis yang relatif rendah tahun sebelumnya, kata Asosiasi Emas China.

Emas telah kehilangan momentumnya dan benar-benar berjuang untuk menemukan arah dari perkembangan kondisi pasar yang berbeda. Jika emas mampu menembus harga di atas level $1,835, aka nada beberapa momentum beli tambahan yang kembali ke pasar. Tapi sampai saat itu terjadi, kita perlu sedikit lebih berhati-hati pada kemungkinan terjadinya koreksi dalam jangka pendek di sini.

Data pada hari Senin menunjukkan aktivitas manufaktur AS tumbuh pada kecepatan yang lebih lambat di bulan Juli untuk bulan kedua berturut-turut, menekan dolar dan imbal hasil Treasury AS.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.