Mengantisipasi Data Nonfarm Payroll Amerika Serikat

JAVAFX Automatic Data Processing Inc. (ADP) menerbitkan laporan mengenai dunia ketenaga kerjaan di AS, khususnya di sektor swasta. Dalam laporan yang diterbitkan pada Rabu (02/10/2019) disebutkan bahwa terjadi perekrutan pekerja sebanyak 135.000 pekerjaan oleh sektor swasta pada bulan September saat perekrutan A.S. terus melambat.

Gold Trading

Kini pasar menantikan data ekonomi lain yang dirilis oleh pemerintah AS, Departemen Tenaga Kerja. Biasanya, data ADP akan memberikan sedikit gambaran akan data nonfarm payroll yang akan dirilis pemerintah. Jika data ADP bagus, data NFP akan bagus pula dan sebaliknya. Mengingat akan hal itu, dengan data ADP yang mengecewakan, maka pasar akan bersiap dengan data NFP yang akan mengecewakan pula. Sayangnya, jika data NFP ini memberikan informasi yang negatif, maka akan menambah suram perdagangan di Wall Street.

Setidaknya berikut ini adalah hal yang harus dicermati dalam mengantisipasi data NFP nanti. Pertama, bursa saham AS telah mendapat pukulan sepanjang pekan ini dengan adanya tanda-tanda hadirnya resesi ekonomi.

Para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan AS menambahkan 147.000 pekerjaan baru bulan lalu, sedikit lebih tinggi dari kenaikan awal 130.000 pada Agustus. Tiga atau empat tahun yang lalu itu tidak akan terasa banyak. Saat itu AS menambah rata-rata lebih dari 200.000 pekerjaan baru sebulan. Namun sekarang kenaikan sedikit saja tetap akan menyarankan pasar tenaga kerja masih dalam kondisi baik, sehingga berpotensi menenangkan kecemasan di pasar keuangan, setidaknya untuk sementara waktu. Lagi pula, pasar tenaga kerja sebenarnya sudah kehabisan orang-orang yang terampil dan berpengalaman yang dapat disewa segera. Terlebih lagi, ekonomi hanya perlu menambah sekitar 100.000 pekerjaan sebulan untuk menyerap semua orang baru yang memasuki angkatan kerja.

Apa yang dikhawatirkan investor adalah perlambatan tajam dalam perekrutan sejak musim semi, penurunan yang bertepatan dengan melemahnya ekonomi global dan flareup dalam ketegangan perdagangan A.S. dengan Cina. Jika mempekerjakan kurang dari perkiraan, kekhawatiran hanya akan tumbuh. “Risiko yang jelas untuk pasar adalah kejutan penurunan ke angka pekerjaan September,” ekonom Citibank mengatakan kepada klien.

Tingkat pengangguran AS diperkirakan akan bertahan di 3,7%, tepat di atas level terendah 50 tahun. Sejauh ini ada sedikit bukti PHK sedang meningkat meskipun ada laporan yang tersebar bahwa lebih banyak perusahaan mengurangi pekerjaan. Jumlah orang yang mengajukan tunjangan pengangguran tetap berada di level rendah 200.000 dan juga mendekati level terendah setengah abad. Selama penciptaan lapangan kerja mencapai 100.000 sebulan, tingkat pengangguran cenderung menurun, bahkan jika ekonomi terus melambat.

Sementara aktivitas pabrik Amerika pada bulan September untuk bulan kedua berturut-turut mengalami pelemahan bahkan jatuh ke level terendah dalam 10 tahun ini. Kondisi ini menegaskan kembali kerusakan yang disebabkan oleh perang dagang dengan China. Pertengkaran itu telah meningkatkan biaya pasokan, mengganggu rantai pasokan, dan mengganggu ekspor.

Lemahnya aktifitas manufaktur membuat rekrutmen juga terpukul. Ketenagakerjaan manufaktur hampir tidak tumbuh pada 2019 dan beberapa perusahaan mengatakan mereka mengurangi jam kerja atau memangkas pekerjaan. “Kami telah melihat pengurangan pesanan penjualan dan, oleh karena itu, permintaan yang lebih rendah untuk produk yang kami pesan. Kami juga telah mengurangi 10% tenaga kerja kami, ”seorang eksekutif di pabrik plastik dan karet mengatakan kepada Institute for Supply Management. Sehingga menimbulkan pertanyaan lanjutan, apakah kelemahan dalam manufaktur menyebar ke sisi layanan yang jauh lebih besar dari ekonomi AS?

Disisi lain, tingkat upah dalam satuan per jam telah meningkat tajam pada beberapa bulan terakhir dan kenaikan lain diperkirakan terjadi pada bulan September, menjaga kenaikan upah tahunan sebesar 3,2% atau lebih sehat. Hanya sembilan bulan yang lalu, beberapa pejabat tinggi di Federal Reserve khawatir kenaikan upah akan menyebabkan inflasi yang lebih tinggi, tetapi kekhawatiran itu memudar. Sekarang The Fed lebih khawatir tentang dan bagaimana perang dagang dengan Cina mempengaruhi pertumbuhan. Bahkan kenaikan upah yang lebih cepat tidak mungkin menghalangi bank sentral untuk segera menurunkan suku bunga. Banyak pengamat Fed berpikir Fed mungkin harus memotong lagi segera setelah pertemuan berikutnya pada akhir Oktober. (WK)