Mengantisipasi Keputusan Bank Sentral Bagi Perdagangan Komoditi

JAVAFX – Hari FOMC akhirnya tiba dimana pasar sudah diterpa berbagai masukan. Tetap saja ada harapan bahwa FOMC bisa memberikan banyak informasi mengenai pengetatan kebijakan moneter kedepannya. Suatu sinyal yang tegas apakah mereka akan memulai pengurangan tersebut pada pertemuan November, sehingga menjadi kejutan di dalam “dot plot” terbaru.

Dot Plot, memetakan garis waktu anggota FOMC untuk kenaikan atau pemotongan suku bunga dapat membuat lebih banyak anggota memindahkan ekspektasi kenaikan ke tahun 2022. Kita mungkin tidak mendapatkan sedikit tantrum dari komentar yang meruncing, tetapi kita bisa dari plot titik yang lebih hawkish. Sementara sudah lama putus asa bahwa imbal hasil obligasi AS akan bereaksi secara material, tetapi kita bisa melihat perpanjangan lebih lanjut untuk reli Dolar AS dan ekuitas dan komoditas mungkin tidak akan memiliki hari yang baik di kantor.

Bukan hanya bank sentral AS, ini juga menjadi hari yang sibuk bagi bank sentral Jepang. Bank of Japan akan mengumumkan keputusan kebijakan terbarunya. Diyakini, tidak ada perubahan dari BOJ, dimana Perdana Menteri baru akan dipilih minggu depan dan pemilihan diadakan dalam beberapa bulan ke depan. Mereka mungkin menurunkan ekspektasi pertumbuhan dan mengisyaratkan bahwa lebih banyak stimulus siap jika ekonomi melambat, yang seharusnya mendukung ekuitas Jepang.

Pasar AS bersaing dengan tantangan mereka sendiri selain FOMC. DPR meloloskan pemungutan suara untuk memperpanjang plafon utang AS hingga setelah pemilihan paruh waktu tahun depan dan akan memberikan suara pada RUU penuh hari ini. Kemungkinan akan mati pada saat kedatangan di Senat AS, dengan Mitch McConnell sebanyak mengatakan demikian, memaksa proses rekonsiliasi untuk lulus. Permainan yang melelahkan atas plafon utang dari kedua belah pihak harus menjadi alasan lain bagi The Fed untuk tetap berhati-hati malam ini.

Pada perdagangan komoditi, harga gas alam terus menjadi berita utama dengan harga gas Eropa telah naik lebih dari 400%. Sebagian besar kebisingan adalah sekitar 10-20% gas yang disimpan produsen untuk pasar spot dan di sini tampaknya Asia memenangkan perang penawaran. Gazprom enggan untuk meningkatkan volume ekspor ke Eropa di atas jumlah yang dikontrak, yang berarti tidak ada gas spot. Yang mengherankan, sinyal dari Rusia menunjukkan bahwa persetujuan dan sertifikasi cepat dari pipa NordStream2 baru dapat menghasilkan peningkatan langsung.

Harga minyak naik sejalan dengan kenaikan kembali harga komoditas sebagaimana terlihat selama 24 jam terakhir. Kembalinya China yang lebih besar telah melihat harga minyak terus meningkat di Asia hari ini. Harga minyak didorong semalam oleh penurunan dramatis dalam Persediaan Minyak Mentah API AS sebesar 6,108 juta barel. Namun kenaikan harga gas yang terus berlanjut juga merupakan faktor pendukung yang akan membatasi kerugian di masa mendatang. Selain itu, Reuters melaporkan semalam bahwa kepatuhan OPEC+ telah meningkat menjadi 116% pada Agustus dan bahwa pengelompokan itu berjuang untuk memompa minyak mentah yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Minyak mentah Brent naik 0,60% menjadi $74,70 semalam, melanjutkan 0,55% lebih tinggi di Asia menjadi $75,10 per barel. WTI naik 0,40% menjadi $70,85 dan telah naik 0,60% lebih tinggi lagi menjadi $71,25 per barel dalam perdagangan Asia.

Khususnya, WTI mempertahankan dukungan harga antara $69,25 dan $69,50 per barel semalam, perkembangan teknis yang positif. Penurunan besar lainnya oleh Inventori Minyak Mentah resmi AS malam ini bisa membuat WTI menguji resistance di $73,00 dan $74,00 per barel.

Sementara harga minyak mentah Brent memiliki dukungan di $73,30 per barel, diikuti harga $72,00 per barel. Sebuah reli yang mampu melalui $76,00 membuat minyak mentah Brent naik lebih lanjut dengan target $78,00 per barel.

Mengingat berbagai faktor pendukung di ruang energi, terutama harga gas alam yang melambung tinggi, yang meningkatkan daya tarik minyak sebagai pengganti, dan permintaan fisik yang kuat, penurunan harga saat ini kemungkinan akan berumur pendek.

Pada pedagangan komoditi emas, pelaku pasar menemukan tawaran tempat berlindung. Harga emas naik sekali lagi semalam karena investor terus melakukan lindung nilai terhadap berbagai potensi risiko pasar minggu ini termasuk kekhawatiran penularan Evergrande, FOMC, plafon utang AS dan tagihan pengeluaran AS. Emas naik 0,57% lebih tinggi menjadi $ 1774,50, naik tipis ke $ 1776,65 per ounce di Asia.

Khususnya, reli intra-hari di New York semalam, gagal menjelang resistensi teknis yang tangguh di $1780.00 per ounce. Itu sekarang menjadi level pivot yang lebih penting yang dapat memicu pembelian algoritmik yang diperbarui dan melihat emas menguji ulang $ 1810,00 per ounce jika diatasi. Emas memiliki support di $1767,00 dan kemudian double bottom di dekat $1740,00 per ounce.

Meskipun emas kembali dari kematian, sebagian besar berkat ketakutan Evergrande, saya tetap skeptis tentang umur panjang reli. Rilis dot plot FOMC yang hawkish malam ini, atau tanda-tanda bahwa China bergerak untuk menyelesaikan kisah Evergrande kemungkinan akan melihat reli emas minggu ini terbalik secara keseluruhan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.