Menlu AS dan China Adakan Pembicaraan Langsung Pertama Sejak Oktober

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu pada Sabtu (9/7) untuk melakukan pembicaraan langsung pertama sejak Oktober.

Pembicaraan itu dilakukan setelah mereka menghadiri pertemuan puncak G20 di mana Blinken memimpin upaya untuk menekan Rusia terkait agresinya di Ukraina.

Para pejabat AS mengatakan pertemuan Blinken dengan Wang di Bali bertujuan untuk menjaga hubungan AS dengan China stabil dan mencegah hubungan tersebut secara tidak sengaja menjadi konflik.

“Tidak ada pengganti untuk tatap muka …

diplomasi, dan dalam hubungan yang kompleks dan konsekuensial seperti hubungan antara Amerika Serikat dan China, ada banyak hal yang harus dibicarakan,” kata Blinken kepada wartawan di awal pertemuan.

“Kami sangat menantikan percakapan yang produktif dan konstruktif,” katanya.

Blinken diperkirakan akan mengulangi peringatan kepada China untuk tidak mendukung perang Rusia di Ukraina.

Kedua belah pihak diperkirakan akan membahas isu-isu kontroversial yang mencakup Taiwan, klaim luas Laut China Selatan, perluasan pengaruhnya di Pasifik, hak asasi manusia, dan tarif perdagangan.

Namun, kedua belah pihak memiliki kepentingan untuk menjaga hubungan tetap stabil dan Blinken serta pejabat AS mengatakan Presiden Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping diperkirakan akan berbicara lagi dalam beberapa minggu mendatang, sesuatu yang kemungkinan akan dibahas dalam pertemuan pada Sabtu (9/7).

“China dan Amerika Serikat adalah dua negara besar, jadi kedua negara perlu menjaga komunikasi normal,” kata Wang kepada wartawan.

“Pada saat yang sama, kita perlu berbicara bersama untuk memastikan bahwa hubungan ini akan terus bergerak maju di jalur yang benar,” kata Wang.

Daniel Russel, diplomat AS untuk Asia Timur di bawah mantan Presiden Barack Obama yang memiliki kontak dekat dengan pejabat pemerintahan Biden, mengatakan dia yakin tujuan utama pertemuan itu adalah untuk menjajaki kemungkinan pertemuan langsung antara Biden dan Xi, pertemuan pertama mereka sebagai pemimpin, mungkin di sela-sela KTT G20 di Bali pada November.

AS menyebut Beijing sebagai saingan strategis utamanya dan khawatir China suatu hari nanti akan mencoba mengambil alih Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, tepat saat Rusia menyerang Ukraina.

Sesaat sebelum invasi Ukraina 24 Februari Rusia, Beijing dan Moskow mengumumkan kemitraan “tanpa batas.” Namun para pejabat AS mengatakan mereka belum melihat China menghindari sanksi keras yang dipimpin AS terhadap Rusia atau membantunya dengan peralatan militer.

Namun, China telah menolak mengutuk tindakan Rusia dan telah mengkritik sanksi besar-besaran.

Pejabat AS telah memperingatkan konsekuensi, termasuk sanksi, jika China mulai menawarkan dukungan material untuk upaya perang Rusia, yang disebutnya “operasi militer khusus” untuk menurunkan militer Ukraina meskipun Kyiv membalas bahwa itu adalah perampasan tanah bergaya kekaisaran.

Terlepas dari persaingan strategis AS dan China, dua negara dengan perekonomi terbesar dunia tersebut tetap menjadi mitra dagang utama.

Biden telah mempertimbangkan untuk menghapus tarif pada berbagai barang China untuk mengekang lonjakan inflasi AS sebelum pemilihan paruh waktu November, dengan kontrol Kongres sebagai fokus

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.