Menyikapi Jatuhnya Harga Emas Dibawah 1800

JAVAFX – Minggu ini tidak terlalu bagus untuk mendapatkan keuntungan dalam perdagangan emas. Harga logam mulia jatuh dari $ 1.840 menjadi $ 1.780. Sebenarnya, November adalah bulan yang buruk untuk harga emas, yang turun dari puncak lokal $ 1.941. Jadi apa yang terjadi?

Nah, tampaknya berita positif dari vaksin menghilangkan risiko ekor negatif terkait pandemi. Akibatnya, permintaan safe haven emas menurun. Selain itu, hasil pemilu juga mengurangi ketidakpastian di pasar. Dengan kata lain, prospek ekonomi membaik seiring dengan mulai terbukanya awan ketidakpastian.

Memang, minggu ini Presiden terpilih Joe Biden mengumumkan permulaan transisi formal kekuasaan dari pemerintahan Trump ke pemerintahannya. Biden juga mulai mengumumkan nominasi untuk posisi teratas, yang berfungsi untuk mengurangi risiko bahwa pemilihan yang diperebutkan memiliki ketidakpastian di antara investor.

Secara khusus, ada desas-desus bahwa Biden kemungkinan akan menunjuk mantan Gubernur Janet Yellen untuk menjadi Menteri Keuangan berikutnya. Investor mengenalnya dan mempercayainya, jadi mereka menyambut baik kemungkinan pencalonannya untuk posisi kunci dalam pemerintahan baru. Memang, Yellen terkenal dan dihormati, sementara memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk posisi tersebut meskipun dia memiliki lebih banyak pengalaman dalam kebijakan moneter daripada kebijakan fiskal.

Apalagi, Yellen yang dinilai sebagai sosok yang diyakini berkarakter dovish sehingga akan mendukung bantuan ekonomi pemerintah yang lebih besar guna menggairahkan perekonomian dan pulih dengan cepat dari krisis virus corona. Sebenarnya, Yellen telah beberapa lama menyerukan peningkatan pengeluaran pemerintah untuk membantu memerangi resesi dan selalu mengkhawatirkan pasar tenaga kerja, tingkat partisipasi yang rendah, dan pengangguran yang tinggi.

Selain itu, sebagai mantan Gubernur Fed, Yellen akan bekerja sama erat dengan bank sentral AS dan akan mendengarkan seruan Fed untuk paket fiskal. Oleh karena itu, dia akan membantu mempertahankan pengeluaran pemerintah yang tinggi untuk memastikan bahwa pasar tenaga kerja pulih.

Ini semua akan menjadi sentiment positif bagi emas dalam jangka menengah dan panjang. Memang penurunan harga emas baru-baru ini di pasar sangat mengganggu. Beberapa penurunan sangat dapat dimengerti karena ketidakpastian yang terkait dengan pandemi dan pemilihan umum berkurang. Namun, perbedaan antara ekuitas dan emas dalam reaksi mereka terhadap peluang yang lebih tinggi dari lebih banyak stimulus ekonomi adalah berita buruk bagi pasar logam mulia. Kembalinya keadaan normal di pasar dan mengakibatkan meningkatnya selera risiko dapat membuat emas berjuang untuk sementara waktu, terutama jika suku bunga riil meningkat.

Sebagaimana yang kita tahu bersama bahwa krisis virus korona sangat dalam tetapi berumur pendek dan kembali ke keadaan normal harus tiba lebih awal daripada setelah Resesi Hebat. Namun, saya rasa kita belum akan mengalami pemutaran ulang tahun 2013. Risk appetite meningkat, namun kebijakan moneter dan fiskal masih jauh dari normalisasi. Tentu saja ada risiko kenaikan suku bunga, tetapi Fed akan secara aktif mencoba menekan suku bunga selama inflasi tidak akan di atas dua persen.

Secara fundamental dalam jangka panjang tidak berubah secara signifikan. Suku bunga riil sebenarnya tetap jauh di bawah nol sementara dolar AS tetap lemah. Faktor-faktor ini harus mendukung harga emas dan utang publik yang meluas juga harus membantu logam kuning. Investor juga tidak boleh melupakan kemungkinan krisis utang atau risiko percepatan inflasi saat pandemi berakhir dan masyarakat meningkatkan pengeluarannya.

Dengan kata lain, stimulus fiskal dan moneter yang sedang berlangsung akan mendukung atau bahkan mendorong harga emas lebih tinggi dalam jangka menengah hingga panjang. Ada kemungkinan bahwa, ketika dihadapkan dengan kurangnya paket fiskal, The Fed akan memperkenalkan beberapa perubahan pada pertemuan mendatang di bulan Desember untuk menjaga suku bunga riil pada tingkat yang sangat rendah dan untuk menstimulasi ekonomi.

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Minta Persetujuan Kongres untuk $1,9 Triliun Paket Bantuan Covid-19

Pemerintahan Presiden AS terpilih, Joe Biden akan berupaya cepat mengesahkan rencana bantuan untuk virus corona bernilai $ 1,9 triliun. Hal itu diungkapkan olehcalon Menteri Keuangan...

China jatuhkan sanksi kepada 28 pejabat era Trump termasuk Pompeo

China mengatakan ingin bekerja sama dengan pemerintahan baru AS Presiden Joe Biden, sambil mengumumkan sanksi terhadap mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo "yang berbohong...

Pemerintahan Biden pertimbangkan fokus pada kebijakan persaingan

Pemerintahan Presiden terpilih AS Joe Biden mendatang sedang mempertimbangkan untuk menciptakan jabatan di Gedung Putih yang berfokus pada kebijakan persaingan dan masalah yang berkaitan...

AS belum putuskan untuk kembali bergabung ke kesepakatan nuklir Iran

Amerika Serikat belum memutuskan tentang apakah akan bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir Iran yang ditinggalkan oleh Presiden AS Donald Trump, kata dua calon keamanan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502