Meski Harga Emas Tergelincir Sekarang, Tahun Ini Tetap Menarik

JAVAFX – Harga emas tergelincir pada perdagangan di hari Kamis (04/02/2021) karena kenaikan dolar dan imbal hasil Treasury AS naik dan pelaku pasar menunggu kejelasan tentang langkah-langkah stimulus fiskal AS. pada perdagangan di pasar spot, harga emas turun 0,9% menjadi $ 1,818.00 per ounce setelah menyentuh level terendah dua bulan. Sementara dalam perdagangan di bursa berjangka AS, harga emas turun 1% menjadi $ 1,817.20.

Harga emas juga mendapatkan tekanan jual dari sentiment teknikal. Indikasi dalam perdagangan selama 200 hari terakhir menunjukkan potensi bearish yang menguat. Dalam jangka pendek, diyakini emas akan berkutat diangka 1770an.

Sentimen utama jatuhnya harga emas adalah penguatan Dolar dan kenaikan Imbal hasil AS. Hal ini membuat harga emas batangan lebih mahal bagi investor yang memegang mata uang non dolar.  Dolar AS telah mencapai puncak tertinggi dalam dua bulan ini. Sementara Imbal hasil Treasury AS 10-tahun berada di lebih dari tiga minggu tinggi. Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dari yang besar langkah stimulus, tetapi hasil yang lebih tinggi menantang status itu karena mereka meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas batangan tidak menghasilkan.

Pelaku pasar juga fokus pada virus korona AS senilai $ 1,9 triliun rencana bantuan disahkan oleh DPR AS tanpa dukungan Republik. Sejumlah resiko mengintai dari pemulihan yang lebih cepat dan kuat sebagai dampak dilakukannya vaksinasi. Sebagaimana kita lihat, imbal hasil obligasi AS justru menguat dahulu. Meski demikian, harga emas masih memiliki potensi kenaikan dalam jangka panjang, lebih-lebih setelah peluncuran stimulus fiskal AS.

Dengan semua kegembiraan dalam perdagangan perak dalam beberapa hari terakhir karena investor ritel bergegas untuk membeli, status pasar emas mungkin telah diabaikan, meskipun dapat dikatakan bahwa logam kuning menghadapi tahun 2021 yang lebih menarik. Bisa dikatakan bahwa kinerja emas di pasar spot baru-baru ini, mulai dari pandangan bahwa emasnya luar biasa di tahun 2020 hingga kekecewaan karena tidak mempertahankan reli dan harga telah stagnan dalam beberapa bulan terakhir.

Pertama, fakta. Spot emas menguat 25% pada tahun 2020, dengan mengakhiri perdagangan di akhir tahun pada $ 1.896,49 per ounce, naik dari $ 1.507,01 pada akhir 2019. Harga juga mencapai rekor tertinggi $ 2.072.49 per ounce pada 7 Agustus, tetapi sejak itu turun 11,5% menjadi berakhir pada $ 1.833.55 pada hari Rabu. Penurunan sebesar 25% ini jelas terlihat positif di permukaan, tetapi sebenarnya dapat dianggap lemah oleh beberapa pelaku pasar, yang telah memperkirakan kenaikan yang lebih kuat dan menyimpan ekspektasi bahwa reli akan melampaui batas psikologis $ 2.000 per ons.

Bagaimana tidak, sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa, emas secara bertahap bergeser ke kisaran perdagangan yang lebih rendah, dengan reli singkat di awal tahun karena mantan Presiden AS Donald Trump menyebabkan beberapa kekhawatiran dengan usahanya yang gagal untuk membatalkan pemilihan November yang membuatnya kalah. meyakinkan kepada sekarang Presiden Joe Biden.

Ada sedikit keraguan bahwa membeli ETF adalah faktor utama dalam penguatan emas di tahun 2020, sebagaimana data dari Dewan Emas Dunia (WGC) menunjukkan lonjakan arus masuk yang besar sebesar 120% menjadi 877,1 ton pada tahun 2020, naik dari 398,3 ton pada 2019. Ini tidak terlalu mengejutkan mengingat bagaimana posisi emas sebagai safe haven membuat investor berduyun-duyun ke ETF ketika pandemi virus korona menyebar ke seluruh dunia, menaikkan ekonomi dan mengarah ke kekhawatiran tentang kelas aset lain seperti pasar saham.

Pandemi juga memastikan bahwa suku bunga di seluruh dunia akan tetap sangat rendah untuk waktu yang lama, faktor yang secara tradisional mendukung emas. Namun, perlu juga dicatat bahwa arus masuk ke ETF, yang kuat di tiga kuartal pertama, berbalik di kuartal keempat, dengan angka WGC menunjukkan arus keluar 130 ton setelah arus masuk kumulatif 1.007,1 ton dalam sembilan bulan pertama tahun.

Baru-baru ini, arus masuk ETF tampaknya telah stabil, dengan dana terbesar, SPDR Gold Trust, memegang 37,21 juta ons pada hari Rabu, turun sedikit dari 37,64 juta pada akhir tahun 2020. Namun, kepemilikan dana telah turun 9,5% sejak 41,12 juta ons yang tercatat pada 21 September, yang merupakan yang tertinggi dalam hampir delapan tahun.

Sementara banyak analis fokus pada suku bunga, ekspektasi kebijakan moneter dan tingkat dolar AS dalam merumuskan pandangan tentang emas, tampaknya pasar fisik memainkan peran yang substansial, meskipun agak kurang dihargai. Tidak ada cara untuk menutupinya, tahun 2020 adalah tahun yang mengerikan untuk permintaan emas fisik, dengan permintaan perhiasan turun 34% menjadi 1.411,6 ton dari 2.122,7 ton pada tahun 2019, menurut angka WGC. Aplikasi fisik lainnya tidak terlalu buruk, dengan penggunaan teknologi turun 7% menjadi 301,9 ton, dan pembelian batangan dan koin naik 3% menjadi 896,1 ton.

Faktor penurunan lainnya adalah permintaan bank sentral, pilar ketiga emas bersama dengan pembelian fisik dan produk investasi, yang turun 59% pada tahun 2020 menjadi 272,9 ton dari 668,5 ton pada tahun sebelumnya. Meskipun memprediksikan pembelian bank sentral cukup menantang, permintaan fisik kemungkinan dapat pulih pada tahun 2021, terutama di dua konsumen terbesar, China dan India. Permintaan perhiasan di China turun 35% menjadi 415,6 ton pada tahun 2020, sementara di India turun 42% menjadi 315,9 ton.

Hasil ini tidak mengherankan, mengingat sejumlah penguncian untuk memerangi virus korona dan pukulan ekonomi yang menyertainya, tetapi sudah ada tanda-tanda perubahan haluan ketika pemulihan dari pandemi mulai mengumpulkan momentum. Permintaan perhiasan kuartal keempat China adalah 145,1 ton, terbesar sejak kuartal keempat 2019 dan naik 22,4% dari kuartal sebelumnya. Permintaan perhiasan India adalah 137,3 ton pada kuartal keempat, juga terbesar sejak kuartal keempat tahun 2019 dan naik 125,8% dari kuartal sebelumnya. Jika permintaan fisik kembali saat ekonomi global membaik, dan aliran ETF serta pembelian bank sentral tetap kurang lebih konstan, emas kemungkinan akan melanjutkan tren bullish pada tahun 2021.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden: Menghentikan Wajib Masker Pemikiran Kuno

Presiden Amerika Serikat (AS ) Joe Biden, meski menyampaikan rasa frustrasi, memiliki kewenangan terbatas untuk membatalkan keputusan gubernur negara bagian yang mengakhiri wajib masker...

Penasihat Kesehatan AS Rekomendasikan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson ?

Para penasihat kesehatan Amerika mendukung vaksin COVID-19 satu dosis dari Johnson & Johnson pada hari Jumat (26/2), sehingga Amerika mungkin akan segera memiliki opsi...

Fraksi Demokrat Ingin Biden Lepaskan Otoritas Tunggal Peluncuran Nuklir

Presiden Amerika Serikat, yang selalu didampingi oleh seorang pembantu militer yang membawa tas berisi kode peluncuran nuklir, memiliki kewenangan tunggal untuk memerintahkan perang nuklir...

Jangan Terlalu Tinggi Berharap Pada Permintaan Minyak China, Cadangannya Hampir Penuh

JAVAFX - Permintaan minyak yang kuat di Asia telah mendukung sentimen bullish di pasar minyak dalam beberapa pekan terakhir, tetapi harga minyak yang lebih...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502