Minat Transaksi Minyak Berkurang, Khawatirkan Masa Depan Permintaan

JAVAFX – Minat melakukan transaksi minyak mulai berkurang di tengah ketidakpastian tentang masa depan permintaan yang berkelanjutan dan bagaimana perkembangan wabah corona ini.

Kolomnis John Kemp dari Reuters menuliskan bagaimana perdagangan minyak dalam sepekan hingga 14 Juli, bahwa dana ada pembelian sekitar 24 juta sementara penjualan bersih sebesar 21 juta barel pada minggu sebelumnya. Membeli itu sendiri mungkin positif untuk minyak, tetapi jumlah yang dibeli memperkuat kesan pasar yang berhati-hati. Dan itu memiliki alasan bagus untuk berhati-hati.

Kasus Covid-19 baru di Amerika Serikat melonjak di banyak negara bagian, memicu kekhawatiran bahwa peningkatan permintaan minyak di konsumen minyak terbesar dunia akan dipersingkat oleh penguncian baru. Pihak berwenang di beberapa kota yang paling terpukul mengisyaratkan mereka tidak akan menentang penguncian baru. Tetapi untuk sekarang mereka bertemu dengan oposisi dari otoritas negara. Namun, jika keadaan terus memburuk, pesanan menginap di rumah yang baru tidak keluar dari pertanyaan.

Perkembangan seperti itu akan mengurangi permintaan bahan bakar yang sudah berkurang, karenanya minyak mentah. Bahkan penurunan cadangan bensin, seperti yang dilaporkan oleh Administrasi Informasi Energi selama beberapa minggu terakhir, tidak cukup untuk memacu nafsu makan yang lebih besar untuk perdagangan minyak karena angka infeksi yang memecahkan rekor membayangi masa depan konsumsi minyak.

Ada juga unsur harapan yang dikhianati. Banyak pedagang dengan pandangan bullish terhadap minyak dan bensin memperkirakan permintaan akan minyak melonjak pada musim mengemudi musim panas ini karena, mungkin, orang akan menghindari perjalanan udara untuk kendaraan pribadi mereka, tulis penulis Mencari Tristan Brown dalam sebuah artikel baru-baru ini. Namun, ini tidak terjadi, bahkan lebih membebani selera perdagangan.

Untuk menambah bahan bakar ke kekhawatiran pasar, OPEC + mengatakan akan mulai mengurangi pengurangan produksinya mulai bulan depan. Kartel yang diperluas telah sepakat untuk memotong 9,7 juta barel per hari dari produksi minyak mentah pada Mei dan Juni, pada awalnya, tetapi kemudian memperpanjang pemotongan dalam sebulan lagi. Sekarang, menurut OPEC +, permintaan dan penawaran jauh lebih dekat dengan keseimbangan, jadi tidak ada gunanya untuk memperpanjang pemotongan 9,7 juta barel per hari. Putaran pemotongan berikutnya akan rata-rata 7,7 juta barel per hari. Pemotongan ini akan tetap berlaku sampai akhir 2020.

Secara keseluruhan, tidak ada banyak berita baik untuk banteng minyak, kecuali pembaruan lain pada vaksin coronavirus, kali ini yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan University of Oxford. Pembaruan baru-baru ini mengatakan vaksin telah menunjukkan janji dalam uji coba awal manusia, yang mendorong harga minyak sedikit lebih tinggi. Namun, ada jalan panjang dari uji coba manusia purba ke pemasaran vaksin apa pun, sehingga reaksi pedagang lebih didorong oleh optimisme daripada alasan kuat untuk ekspektasi pertumbuhan permintaan minyak.

Ada juga kabar baik dari produsen minyak serpih, Chevron yang mengatakan telah mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi Noble Energy sebesar $ 5 miliar dalam kesepakatan seluruh saham. Termasuk utang Noble, kesepakatan itu bernilai $ 13 miliar. Ini adalah akuisisi besar pertama dalam ruang sejak awal tahun dan telah memberikan beberapa alasan untuk optimisme untuk masa depan serpih A.S., bahkan jika ada suara yang berpendapat itu mungkin sudah memuncak. Terlebih lagi, berita Chevron adalah berkah beragam: beberapa orang menganggapnya sebagai perusahaan yang mulai unggul dalam meningkatkan produksi minyak serpih, yang akan membebani harga WTI.

Dengan permintaan yang terus-menerus – dan bahkan semakin dalam – yang tidak pasti tentang minyak mentah di tengah pandemi yang berlanjut pada musim panas ini, kemungkinan akan menjadi lebih lambat untuk perdagangan minyak daripada biasanya.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Afsel: DP vaksin Johnson & Johnsondan Pfizer tak bisa dikembalikan

Uang muka (DP) pembelian vaksin COVID-19 Johnson & Johnson dan Pfizer dari pemerintah Afrika Selatan tidak bisa dikembalikan apa pun kondisinya, seperti diungkap Menteri...

PPI Swiss Naik, USDCHF Di Prediksi Turun

Swiss telah merilis data inflasi di tingkat produsen pada pukul 13.30 wib tadi. Dengan data PPI naik dari 0.0% menjadi 0.6%, dan angka ini...

Prospek Pasar Minyak AS Menjanjikan, Harga Terangkat Naik

JAVAFX - Harga minyak naik pada hari Senin (12/04/2021) di tengah harapan bahwa permintaan bahan bakar meningkat di Amerika Serikat saat musim liburan musim...

Biden Peringatkan Putin Terkait Penumpukan Pasukan Rusia Dekat Ukraina

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin melalui pembicaraan telepon, Selasa (12/4), bahwa AS prihatin dengan “penumpukan militer secara...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502