Minimnya Masih Pasokan Dapat Memenuhi Permintaan Minyak Yang Melambat

Dua bulan lalu, Badan Energi Internasional membunyikan alarm tentang pasokan minyak mentah global, memprediksi bahwa sanksi Barat terhadap Rusia akan menghapus sebanyak 3 juta barel setiap hari dari pasar minyak global. Sekarang, ia telah berubah pikiran. Dalam Laporan Pasar Minyak Bulanan terbaru, IEA mengatakan bahwa pertumbuhan permintaan yang melambat dan peningkatan produksi dari ekonomi minyak utama lainnya akan membantu mengatasi dampak sanksi. Dengan kata lain, ia tidak lagi mengharapkan pasar akan mengalami defisit.

“Rusia menutup hampir 1 juta barel per hari pada bulan April, menurunkan pasokan minyak dunia sebesar 710 ribu barel per hari menjadi 98,1 juta barel per hari” demikian tulis IEA dalam edisi bulanan terbaru dari laporannya.

“Seiring waktu, volume yang terus meningkat dari produksi OPEC+ yang berasal dari negara-negara di Timur Tengah dan AS bersama dengan perlambatan pertumbuhan permintaan diperkirakan akan menangkis defisit pasokan akut di tengah gangguan pasokan Rusia yang memburuk. Tidak termasuk Rusia, output dari seluruh dunia diatur ke meningkat sebesar 3,1 juta barel per hari dari Mei hingga Desember.”

Di sini yang menjadi permalsalahan adalah seberapa mantap volume dari anggota OPEC+ Timur Tengah meningkat untuk mendapatkan gambaran sebenarnya. Jawabannya adalah bahwa mereka memang terus meningkat di antara para anggota yang memiliki kapasitas untuk melakukannya. Arab Saudi dan UEA muncul pertama kali sebagai satu-satunya dengan kapasitas cadangan yang cukup besar, tetapi keduanya telah menjelaskan bahwa mereka tidak terburu-buru untuk membantu mengimbangi kehilangan barel Rusia.

Faktanya, menteri perminyakan UEA mengatakan minggu ini pasar minyak dunia seimbang, dan volatilitas harga yang berlebihan disebabkan karena “beberapa tidak ingin membeli minyak mentah tertentu dan butuh waktu bagi pedagang untuk berpindah dari satu pasar ke pasar lainnya. lain.”

“Gagasan mencoba memboikot minyak mentah tertentu akan berisiko terlepas dari motif di balik itu,” kata Suhail Al-Mazrouei juga.

Perlambatan permintaan tentu akan membantu mengatasi dampak boikot ini, seperti yang ditunjukkan IEA dalam laporannya. Menurut badan tersebut, pertumbuhan permintaan global untuk minyak mentah terlihat melambat menjadi 1,9 juta barel per hari selama kuartal saat ini dari sebanyak 4,4 juta pada kuartal pertama tahun ini karena tekanan inflasi dan, tentu saja, harga minyak yang lebih tinggi. Pada paruh kedua tahun ini, laju pertumbuhan ini terlihat oleh IEA yang turun tajam menjadi hanya 490.000 barel per hari.

Jika itu benar-benar terjadi, perlambatan seperti itu akan sangat membantu dalam mengimbangi produksi Rusia yang hilang. Tapi itu kemungkinan akan tergantung pada penguncian di China, yang dikutip oleh para analis sebagai alasan utama revisi pertumbuhan permintaan minyak saat ini.

Adapun peningkatan produksi minyak di Amerika Serikat, yang telah mengalami masalah, menurut laporan status minyak mingguan terbaru Administrasi Informasi Energi. Selain pendekatan hati-hati pengebor besar terhadap pertumbuhan produksi, sekarang harga input yang lebih tinggi mengganggu rencana pertumbuhan produksi, dengan produksi minyak AS turun 100.000 bph minggu lalu menjadi 11,8 juta bph.

Angka tersebut mendukung perkiraan EIA sebelumnya tentang tren produksi tahun ini dan berikutnya, yang sekarang terlihat lebih rendah dalam hal pertumbuhan daripada yang diperkirakan sebelumnya karena inflasi bahan baku dan peralatan, sebagian didorong oleh kekurangan segala sesuatu mulai dari pekerja hingga frac sand.

Brasil, sebagai produsen besar dunia lainnya, sementara itu menyatakan tidak akan mampu meningkatkan produksi cukup cepat untuk menutupi kesenjangan yang ditinggalkan oleh sanksi barel Rusia. Reuters melaporkan awal pekan ini bahwa para pejabat AS telah mengadakan pembicaraan dengan Petrobras Brasil dengan fokus pada peningkatan produksi untuk mengimbangi hilangnya minyak mentah Rusia.

Namun, mereka pergi dengan tangan kosong, dengan pejabat perusahaan Brasil menjelaskan kepada tamu mereka bahwa produksi minyak adalah hasil dari strategi bisnis jangka panjang, bukan diplomasi, dan bahwa peningkatan produksi jangka pendek tidak akan mungkin dilakukan dari sudut pandang logistik.

Dalam konteks produksi ini, satu-satunya harapan untuk keseimbangan pasar adalah pada sisi permintaan. Saat ini, perkiraan untuk percepatan inflasi yang akan meredam permintaan minyak mentah, dimana Dana Moneter Internasional merevisi prediksi pertumbuhan ekonomi turun tajam untuk tahun ini dan tahun depan.

“Inflasi telah menjadi bahaya yang nyata dan nyata bagi banyak negara,” tulis IMF dalam pembaruan April. “Bahkan sebelum perang, itu melonjak di belakang melonjaknya harga komoditas dan ketidakseimbangan penawaran-permintaan. Gangguan terkait perang memperkuat tekanan itu. Kami sekarang memproyeksikan inflasi akan tetap tinggi untuk lebih lama lagi.”

Tampaknya inflasi bisa menjadi satu-satunya hal untuk meredam harga minyak mengingat pertumbuhan produksi tidak berjalan sesuai harapan di mana pun, dengan banyak anggota OPEC berjuang dengan kuota mereka, yang pada akhirnya menunda momen ketika produksi gabungan OPEC akan kembali ke pra-pandemi. tingkat.

Produksi Rusia, sementara itu, stabil, menurut Wakil Perdana Menteri dan mantan orang energi terkemuka, Alexander Novak. Setelah turun ke 10,05 juta barel per hari di bulan April, produksi naik tipis 2 persen t, kata Novak awal pekan ini. Itu akan menjadi satu lagi faktor bearish untuk minyak, bersama dengan proyeksi permintaan dari IEA dan analis lainnya.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.