Minyak Brent turun, ketakutan resesi angkat kekhawatiran permintaan

Harga minyak Brent merosot di sesi Asia pada Selasa sore, membalikkan kenaikan awal sebesar satu dolar AS karena kekhawatiran kemungkinan resesi global yang membatasi permintaan bahan bakar melebihi kekhawatiran gangguan pasokan, ditambah potensi pengurangan produksi di Norwegia.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September tergelincir 60 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 112,89 dolar AS per barel pada pukul 06.38 GMT.

Sementara itu, minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Agustus naik 1,13 dolar AS atau 1,1 persen, menjadi diperdagangkan di 109,58 dolar AS per barel, dari penutupan Jumat (1/7/2022).

Tidak ada penyelesaian untuk WTI pada Senin (4/7/2022) karena hari libur umum Hari Kemerdekaan di Amerika Serikat.

“Minyak masih berjuang untuk keluar dari malaise resesi saat ini karena pasar beralih dari inflasi ke keputusasaan ekonomi,” Stephen Innes dari SPI Asset Management mengatakan dalam sebuah catatan.

Investor menjadi lebih khawatir tentang permintaan di tengah pengetatan luas dalam kondisi keuangan global karena Federal Reserve AS memerangi inflasi yang merajalela dengan kenaikan suku bunga yang cepat.

Bank sentral Australia pada Selasa menaikkan suku bunga untuk bulan ketiga dan mengisyaratkan lebih maju karena berjuang untuk menahan lonjakan inflasi bahkan dengan risiko memicu penurunan ekonomi.

Di Korea Selatan, inflasi pada Juni mencapai level tertinggi hampir 24 tahun, menambah kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi dan permintaan minyak.

Namun, harga minyak telah mendapat dukungan dari kekhawatiran pasokan yang berasal dari sanksi Barat pada pengiriman dari Rusia atas konflik Ukraina, kekhawatiran tentang kemampuan produsen Timur Tengah utama untuk meningkatkan produksi dan sekarang perselisihan perburuhan di Norwegia.

Pada Selasa, pekerja lepas pantai Norwegia memulai pemogokan yang akan mengurangi produksi minyak dan gas, serikat pekerja yang memimpin aksi industri mengatakan kepada Reuters.

Pemogokan itu diperkirakan akan mengurangi produksi minyak dan gas sebesar 89.000 barel setara minyak per hari (boepd), di mana produksi gas mencapai 27.500 boepd, kata produsen Norwegia Equinor.

Produksi minyak akan dipotong sebanyak 130.000 barel per hari mulai Rabu (6/7/2022), perkiraan asosiasi minyak dan gas negara itu mengatakan pada Minggu (3/7/2022).

Itu akan sama dengan sekitar 6,5 persen dari produksi Norwegia, menurut perhitungan Reuters.

Warren Patterson, kepala Strategi Komoditas dari ING, menulis dalam sebuah catatan bahwa “Meskipun ada kekhawatiran permintaan mengingat prospek makro yang suram, pasar masih diperkirakan akan ketat untuk sisa tahun ini”.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.