Minyak jatuh di Asia karena ambil untung setelah Brent tembus 90 dolar

Harga minyak turun di perdagangan Asia pada Kamis pagi, karena investor menguangkan keuntungan dari kenaikan dua persen di sesi sebelumnya setelah Federal Reserve AS mengindikasikan kenaikan suku bunga Maret, yang mengarah ke koreksi teknis di pasar energi yang melonjak.

Minyak mentah berjangka Brent tergelincir 31 sen atau 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 89,65 dolar AS per barel pada pukul 01.22 GMT, setelah melonjak sekitar 2,0 persen mencapai 90 dolar AS per barel untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun pada Rabu (26/1/2022).

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS juga merosot 26 sen atau 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 87,09 dolar AS per barel, setelah menguat 2,0 persen di sesi sebelumnya.

Kontrak berjangka mundur di tengah penurunan yang lebih luas di pasar keuangan yang dipicu oleh kenaikan suku bunga Maret yang dikirim oleh Fed dan lonjakan dolar AS.

Harga minyak mentah telah melonjak di tengah ketegangan antara Ukraina dan Rusia, produsen minyak terbesar kedua di dunia, yang telah memicu kekhawatiran gangguan gas alam ke Eropa.

“Tantangan pasokan yang berkelanjutan dan meningkatnya ketegangan Rusia-Ukraina terus mendukung harga minyak mentah.

Ini sedikit turun hari ini tapi saya pikir itu tidak lebih dari langkah teknis,” kata Howie Lee, ekonom di OCBC di Singapura.

Sementara ketegangan Rusia-Ukraina memiliki peran dalam mengangkat harga minyak, “tantangan pasokan nyata baik di dalam OPEC dan AS …

telah menjadi pendorong utama dalam mendorong pasar lebih tinggi,” kata Lee, mengacu pada Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

OPEC melewatkan target peningkatan pasokan yang direncanakan pada Desember, menyoroti kendala kapasitas yang membatasi pasokan karena permintaan global pulih dari pandemi COVID-19.

OPEC+, yang mencakup OPEC dan sekutu lainnya seperti Rusia, secara bertahap melonggarkan pengurangan produksi tahun 2020 karena permintaan pulih dari penurunan permintaan tahun itu.

Tetapi banyak produsen yang lebih kecil tidak dapat meningkatkan pasokan dan yang lain waspada untuk memompa terlalu banyak jika terjadi kemunduran COVID-19 yang baru.

Peningkatan persediaan minyak mentah dan bensin di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, mengurangi beberapa kekhawatiran tentang pasokan.

Persediaan minyak mentah naik 2,4 juta barel dalam seminggu hingga 21 Januari menjadi 416,2 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 728.000 barel, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada Rabu (26/1/2022).

Sementara itu, persediaan bensin naik 1,3 juta barel pekan lalu menjadi 247,9 juta barel, kata EIA, terbesar sejak Februari 2021.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.