Minyak Jauhi Terendah 9 Bulan Karena Pengurangan Pasokan Teluk AS

Harga minyak naik lebih dari 1% pada hari Selasa, naik dari level terendah sembilan bulan sehari sebelumnya, didukung oleh pembatasan pasokan di Teluk Meksiko AS menjelang Badai Ian dan sedikit melemahnya dolar AS.

Ekspektasi analis bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, dapat mengambil tindakan untuk membendung penurunan harga dengan memotong pasokan juga memberikan dukungan. Anggota  OPEC+ akan bertemu untuk menetapkan kebijakan pada 5 Oktober.

Minyak mentah melonjak pada awal 2022, dengan Brent mendekati level tertinggi sepanjang masa di $147 pada Maret setelah Rusia menginvasi Ukraina, menambah kekhawatiran pasokan. Kekhawatiran tentang resesi, suku bunga tinggi dan kekuatan dolar sejak itu membebani.

“Minyak saat ini berada di bawah pengaruh kekuatan finansial,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM. “Sementara itu, aksi unjuk rasa bantuan, seperti yang pagi ini disebabkan oleh Badai Ian di Teluk AS, dipandang sebagai fenomena sementara.”

Jeda dalam kekuatan dolar AS, yang sebelumnya mencapai level tertinggi 20 tahun, memberikan beberapa dukungan. Dolar yang kuat membuat minyak mentah lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain dan cenderung membebani aset berisiko. Pemotongan pasokan kembali menjadi fokus pada hari Selasa memberikan beberapa dukungan. BP dan Chevron mengatakan pada hari Senin bahwa mereka menutup produksi di anjungan lepas pantai di Teluk Meksiko saat Badai Ian mendekati wilayah tersebut.

Penurunan harga telah meningkatkan spekulasi bahwa OPEC+ dapat melakukan intervensi. Menteri perminyakan Irak pada hari Senin mengatakan kelompok itu memantau harga dan tidak menginginkan kenaikan tajam atau keruntuhan.

“Hanya pengurangan produksi oleh OPEC+ yang dapat mematahkan momentum negatif dalam jangka pendek,” kata Giovanni Staunovo dan Wayne Gordon dari bank Swiss UBS.

Fokus juga pada hari Selasa adalah laporan inventaris AS terbaru, yang diperkirakan para analis akan menunjukkan peningkatan 300.000 barel dalam stok minyak mentah. Laporan American Petroleum Institute keluar pada 2030 GMT. 

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.