Minyak Lanjutkan Penurunan Setelah IEA Peringatkan Permintaan ‘Jatuh Bebas’

JAVAFX – Harga minyak melanjutkan penurunannya setelah kepala Badan Energi Internasional memperingatkan permintaan global sedang ‘jatuh bebas’ karena penguncian akibat coronavirus mendatangkan malapetaka pada konsumsi sementara produsen utama memompa lebih banyak produksi.

Pada perdagangan di New York minyak berjangka anjlok 7,7%, turun untuk pertama kalinya minggu ini setelah Direktur IEA Fatih Birol mengatakan permintaan bisa turun 20 juta barel per hari. Prospek suram memperburuk pesimisme investor yang didorong oleh keputusan AS untuk membatalkan tawaran pembelian minyak mentah setelah gagal mencapai kesepakatan pendanaan di Kongres.

Gold Trading

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya,” kata Mike Hiley, presiden OTC Futures. “Minyak akan terus terjebak dalam kebiasaan ini mengingat guncangan penawaran dan permintaan secara simultan. Stimulus tidak terlalu membantu masalah ini. Hanya karena orang-orang memiliki lebih banyak uang di saku mereka, bukan berarti mereka masuk ke dalam mobil mereka. “

Goldman mengatakan surplus di 2Q lebih dari volume yang dipompa oleh negara OPEC.    Jatuhnya harga minyak mentah tidak terpengaruh oleh Senat AS menyetujui rencana stimulus $ 2 triliun setelah berhari-hari negosiasi yang intens. DPR berada di bawah tekanan untuk meloloskan RUU dengan cepat dan mengirimkannya kepada Presiden Donald Trump untuk tanda tangannya sebagai tanda-tanda kelemahan dalam perekonomian meningkat dengan klaim pengangguran Amerika melonjak ke rekor 3,28 juta minggu lalu.

 

 

 

diambil dari bloomberg