Minyak melonjak di Asia didukung pelemahan dolar AS dan pasokan ketat

Harga minyak memperpanjang kenaikannya di perdagangan Asia pada Senin sore, ditopang oleh dolar AS yang lebih lemah dan pasokan yang ketat mengimbangi kekhawatiran tentang resesi dan prospek penguncian COVID-19 yang meluas di China yang dapat mengurangi permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September terangkat 2,54 dolar AS atau 2,5 persen, menjadi diperdagangkan di 103,70 dolar AS per barel pada pukul 06.48 GMT, setelah naik 2,1 persen pada Jumat (15/7/2022).

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Agustus melonjak 2,31 dolar AS atau 2,4 persen, menjadi diperdagangkan di 99,90 dolar AS per barel, setelah naik 1,9 persen di sesi sebelumnya.

Dolar AS mundur dari tertinggi multi-tahun pada Senin, mendukung harga-harga komoditas mulai dari emas hingga minyak.

Dolar yang lebih lemah membuat komoditas berdenominasi dolar lebih terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya.

Pekan lalu, Brent dan WTI membukukan penurunan mingguan terbesar mereka dalam waktu sekitar satu bulan di tengah kekhawatiran resesi yang akan memukul permintaan minyak.

Pengujian COVID massal berlanjut di beberapa bagian China minggu ini, meningkatkan kekhawatiran permintaan minyak di konsumen minyak terbesar kedua di dunia itu.

Namun, pasokan minyak tetap ketat, mendukung harga.

Seperti yang diperkirakan, perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Arab Saudi gagal menghasilkan janji dari produsen utama OPEC untuk meningkatkan pasokan minyak.

Biden ingin produsen minyak Teluk meningkatkan produksi untuk membantu menjinakkan harga minyak dan menurunkan inflasi.

Pada Minggu (17/7/2022), Amos Hochstein, penasihat senior Departemen Luar Negeri AS untuk keamanan energi, mengatakan di CBS Face the Nation bahwa perjalanan itu akan mengakibatkan produsen minyak mengambil “beberapa langkah lagi” dalam hal pasokan meskipun dia tidak mengatakan negara atau negara mana yang akan meningkatkan produksi.

“Meskipun belum ada janji segera untuk peningkatan produksi minyak, AS dilaporkan telah mengindikasikan peningkatan bertahap yang diharapkan dalam pasokan,” Baden Moore, kepala penelitian komoditas di National Australian Bank, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Pengurangan rilis SPR (cadangan minyak strategis) dari November dapat mengimbangi pasokan tambahan ini meskipun jika tidak lebih besar dari sekitar 1 juta barel per hari.” Pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) berikutnya dan sekutu termasuk Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, pada 3 Agustus akan diawasi dengan ketat karena pakta produksi mereka yang ada berakhir pada September.

Pasar global minggu ini fokus pada dimulainya kembali aliran gas Rusia ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1 yang dijadwalkan untuk mengakhiri pemeliharaan pada 21 Juli.

Pemerintah, pasar dan perusahaan khawatir penutupan dapat diperpanjang karena perang di Ukraina.

“Minyak mentah Brent akan mendapat dukungan pada akhir minggu jika Rusia tidak mengembalikan gas ke Jerman setelah pemeliharaan Nord Stream 1,” kata analis senior OANDA Jeffrey Halley.

Kehilangan gas itu akan memukul Jerman, ekonomi terbesar keempat di dunia, keras dan meningkatkan ancaman resesi.

Secara terpisah, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada Sabtu (16/7/2022) bahwa dia mengadakan pertemuan produktif tentang usulan pembatasan harga minyak Rusia dengan sejumlah negara di sela-sela pertemuan kepala keuangan Kelompok 20 ekonomi utama.

Yellen mengangkat gagasan batas harga selama pertemuan virtual pada 5 Juli dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He, kata kementerian perdagangan China pekan lalu.

Kementerian mengatakan menetapkan batas harga minyak Rusia adalah “masalah yang sangat rumit” dan prasyarat untuk memecahkan krisis Ukraina adalah untuk mempromosikan pembicaraan damai di antara pihak-pihak terkait.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.