Minyak Melonjak Lebih Dari $1 Jelang Berakhirnya Kontrak WTI

JAVAFX – Pada perdagangan di bursa komoditi hari Senin (18/5), harga minyak mentah berjangka terpantau melonjak ke level tertinggi lebih dari $1 per barel dalam sebulan, didukung oleh penurunan produksi yang berkelanjutan dan tanda-tanda pemulihan secara bertahap dalam permintaan bahar bakar.

Minyak mentah berjangka Brent LCOc1 naik $1,19 atau 3,7% di level 33,69 per barel, setelah menyentuh level tertinggi sejak 13 April.

Gold Trading

Harga minyak mungkin menunjukkan momentum kenaikan lebih lanjut karena pelonggaran pembatasan dan mobilitas warga di beberapa negara kembali tumbuh, mengacu pada pembatasan yang dirancang untuk melawan virus corona.

Produksi minyak juga turun karena perusahaan-perusahaan energi AS memangkas jumlah minyak dan gas bumi yang beroperasi ke level terendah sepanjang masa untuk minggu kedua secara berturut-turut. Dimana hal itu sebagian membantu meredakan kekhawatiran tentang titik pengiriman kontrak WTI di Cushing, Oklahoma, kehabisan ruang.

Chicago Mercantile Exchange, yang menjadi tuan rumah perdagangan di WTI futures, broker dan United States Oil Fund LP (USO.P), produk pertukaran-perdagangan terbesar yang berfokus pada minyak di negara ini, telah mengambil langkah-langkah yang mengurangi posisi terbuka untuk penurunan kontrak WTI.

Suasana positif diperkuat ketika Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengeluarkan pandangan optimis untuk pemulihan ekonomi akhir tahun ini.

“Dengan asumsi bahwa tidak akan ada gelombang kedua dari virus corona, saya pikir Anda akan melihat perekonomian terus pulih pada paruh kedua tahun ini,” kata Powell pada Minggu malam dalam siaran pers.

Komentar Powell juga mendukung harga minyak, dengan pengurangan produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+.

Eksportir utama dunia Arab Saudi mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan memotong tambahan 1 juta barel per hari pada Juni, sementara OPEC+ yang ingin mempertahankan pengurangan minyak yang ada setelah Juni ketika kelompok itu akan bertemu berikutnya.

Kuwait dan Arab Saudi telah sepakat untuk menghentikan produksi minyak dari ladang bersama Al-Khafji selama satu bulan, mulai dari 1 Juni, surat kabar Kuwait Al Rai melaporkan pada hari Sabtu.