Minyak menguat, tapi catat penurunan mingguan karena khawatir resesi

Harga minyak naik lebih dari tiga dolar AS per barel pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), didukung oleh pasokan yang ketat tetapi mereka mencatat penurunan mingguan kedua di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dapat mendorong ekonomi dunia ke dalam resesi.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Agustus naik 3,07 dolar AS atau 2,8 persen, menjadi menetap di 113,12 dolar AS per barel.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Agustus menguat 3,35 dolar AS atau 3,2 persen, menjadi ditutup di 107,62 dolar AS.

Untuk minggu ini, WTI menunjukkan penurunan 1,8 persen, mengikuti penurunan 9,2 persen minggu sebelumnya.

Ini adalah pertama kalinya sejak April, WTI membukukan kerugian mingguan berturut-turut.

Sebelum ini, telah reli non-stop tujuh minggu berturut-turut.

Brent datar pada minggu ini, berakhir persis di tempat yang berakhir pada Jumat (17/6/2022) sebelumnya, setelah penurunan mingguan sebelumnya sebesar 7,3 persen.

Namun demikian, sejauh tahun ini WTI masih naik 47 persen setelah enam bulan naik hingga Mei, sementara Brent menunjukkan kenaikan tahunan hampir 45 persen.

Federal Reserve AS “berbicara sangat hawkish yang merusak reli minyak, tetapi sentimen sedikit berubah terutama pada data ekonomi yang kuat,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Pada Kamis (23/6/2022), Ketua Fed Jerome Powell mengatakan fokus bank sentral untuk mengendalikan inflasi adalah “tanpa syarat”, menambah kekhawatiran tentang lebih banyak kenaikan suku bunga.

Sebuah survei pada Jumat (24/6/2022) menunjukkan sentimen konsumen AS mencapai rekor terendah pada Juni bahkan ketika prospek inflasi sedikit membaik.

Invasi Rusia ke Ukraina memperburuk pasokan yang ketat tahun ini tepat ketika permintaan telah pulih dari pandemi COVID, dan minyak mendekati level tertinggi sepanjang masa 147 dolar AS yang dicapai pada 2008.

Minyak mentah telah mendapatkan dukungan dari penutupan hampir total produksi di anggota OPEC Libya karena kerusuhan.

Pada Kamis (23/6/2022), menteri perminyakan Libya mengatakan ketua National Oil Corporation menahan data produksi dari dia, meningkatkan keraguan atas angka yang dikeluarkan minggu lalu.

Stephen Brennock dari pialang minyak PVM mengatakan kekhawatiran resesi mendominasi sentimen, namun “konsensus tetap bahwa pasar minyak akan melihat permintaan yang tinggi dan pasokan yang ketat selama bulan-bulan musim panas, sehingga membatasi penurunan.” Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, bertemu pada 30 Juni dan diperkirakan akan tetap berpegang pada rencana untuk hanya sedikit mempercepat kenaikan produksi minyak pada Juli dan Agustus.

Perusahaan-perusahaan energi AS minggu ini menambahkan rig minyak dan gas alam untuk minggu kedua berturut-turut dalam rekor kenaikan 23 bulan berturut-turut, karena harga minyak mentah yang tinggi dan dorongan oleh pemerintah mendorong pengebor untuk kembali ke sumur, perusahaan jasa energi Baker Hughes Co mengatakan dalam laporannya yang diikuti secara ketat pada Jumat (24/6/2022).

Angka persediaan minyak mingguan AS terbaru, yang akan memberikan gambaran tentang ketatnya pasokan di konsumen utama itu, telah ditunda ke minggu depan karena masalah teknis.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.