Minyak Mentah Dilemahkan Fokus Pasar Atas Pembicaraan Iran

0
54

Minyak mentah melemah setelah sentuh level puncak dua tahun, tertekan oleh prospek ekspor Iran yang lebih tinggi meskipun pemulihan permintaan dan pembatasan pasokan OPEC+ memberikan dukungan mendasar.

Permintaan akan minyak di AS dan Eropa kembali rebound imbas dilonggarkannya pembatasan COVID-19. Dalam langkah lain yang penuh harapan untuk permintaan, India juga melonggarkan pengunciannya serta OPEC dan sekutunya tetap berpegang pada pembatasan pasokan yang disepakati hingga Juli.

Minyak mentah Brent turun 35 sen, atau 0,5%, menjadi $71,54 per barel, setelah sempat mencapai harga $72,27, level tertinggi sejak Mei 2019. West Texas Intermediate AS menyentuh $70 untuk pertama kalinya sejak Oktober 2018 tetapi berbalik arah dan diperdagangkan pada level $69,22, turun 40 sen atau 0,6%.

Dalam dua pekan terakhir, minyak mentah telah meningkat selama dua minggu terakhir, dan Brent naik lebih dari 37% tahun ini, dibantu oleh pembatasan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya serta pemulihan permintaan sebagian dari keruntuhan yang disebabkan oleh pandemi.

Investor mungkin telah menjual beberapa kontrak ketika WTI mencapai harga $70. Sementara itu, penurunan impor minyak mentah China juga membebani sentimen terhadap minyak mentah.

Iran dan kekuatan global akan memasuki pembicaraan putaran kelima pada 10 Juni di Wina yang dapat mencakup Washington mencabut sanksi ekonomi terhadap ekspor minyak Iran.