Minyak Mentah Menguat Pasca Laporan Serangan Pasukan Kyiv

0
94

Minyak mencoba memulihkan sebagian penurunan lebih dari 2% sejak perdagangan Asia pada hari Kamis setelah pemberontak yang didukung Rusia di Ukraina timur menuduh pasukan pemerintah Kyiv pada hari Kamis menembaki wilayah mereka dengan mortir.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS hanya turun 0,7% menjadi $92,98 per barel, setelah sebelumnya turun lebih dari 2%. Minyak mentah Brent diperdagangkan turun 0,6% pada $94,2, setelah sebelumnya juga turun lebih dari 2%.

Pemberontak yang didukung Rusia di Ukraina timur mengatakan pasukan pemerintah Kyiv pada hari Kamis menyerang wilayah mereka dengan menggunakan mortir, yang melanggar perjanjian yang bertujuan untuk mengakhiri konflik, kata kantor berita negara Rusia RIA.

Eskalasi dalam konflik selama bertahun-tahun dengan separatis Donbass ini dapat memicu ketegangan antara Rusia dan Barat. Rusia telah mengumpulkan lebih dari 100.000 tentara di dekat perbatasan Ukraina dan Barat telah mengancam Moskow dengan sanksi baru jika menyerang.

Minyak jatuh lebih awal setelah Prancis dan Iran mengatakan kedua pihak semakin dekat dengan kesepakatan untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia, mengimbangi ketegangan di Ukraina.

Prancis mengatakan pada hari Rabu bahwa keputusan untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia hanya beberapa hari lagi dan bahwa sekarang terserah kepada Teheran untuk membuat pilihan politik, sementara Teheran meminta kekuatan Barat untuk “realistis.”

Dengan kesepakatan baru yang mengisyaratkan, Korea Selatan, yang sebelumnya salah satu pelanggan minyak utama Teheran di Asia, mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah mengadakan pembicaraan tingkat kerja tentang kelanjutan impor minyak mentah Iran dan mencairkan dana Iran.