Minyak Mentah Sedikit Berubah Ditengah Kekhawatiran Permintaan di Masa Depan

JAVAFX – Pada perdagangan di bursa komoditi hari Rabu (8/7), harga minyak terpantau sedikit berubah di tengah ekspektasi bahwa stok minyak mentah AS melihat hasil imbang yang cukup besar pekan lalu di tengah kekhawatiran tentang permintaan masa depan untuk energi dari gelombang baru yang berkembang dari virus corona.

Minyak mentah berjangka WTI (West Texas Intermediate) yang diperdagangkan di New York, AS, turun satu sen pada $40,62 per barel.

Gold Trading

Minyak mentah Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, turun 22 sen atau 0,5% menjadi $42,88 .

Sebuah konsensus analis yang dilacak oleh Investing.com memperkirakan bahwa stok minyak mentah AS kemungkinan turun 3,4 juta barel pekan lalu, menambah penarikan pekan sebelumnya 7,2 juta barel.

Para analis mengatakan penurunan pekan sebelumnya bisa jadi merupakan akibat dari peningkatan dalam pengolahan minyak mentah untuk memenuhi permintaan bensin yang diantisipasi dari lonjakan perjalanan di jalan dari liburan akhir pekan 4 Juli.

Tetapi penurunan persediaan minggu lalu kemungkinan disebabkan oleh tema pemotongan ekspor Saudi yang sedang berlangsung karena kelas berat OPEC mencoba membatasi minyak mentah yang dikirimkannya ke pasar A.S. untuk menjaga harga WTI naik.

“Jelas ada sedikit pendaratan minyak mentah Saudi di pantai AS akhir-akhir ini,” kata John Kilduff, mitra pendiri di hedge fund energi New York Again Capital.

“Selain itu, ekspor minyak mentah AS juga meningkat karena mereka menjadi lebih kompetitif bagi Arab Light, yang telah melihat tiga kenaikan harga belakangan ini, sekali lagi, karena manuver Saudi dalam upaya menjaga harga minyak mentah tetap didukung secara luas. Ekspor AS yang lebih tinggi ini membantu mengurangi inventaris lokal. ”

American Petroleum Institute akan merilis pada pukul 16.30 ET (20:30 GMT) cuplikan dari ekspektasi inventaris untuk minggu lalu, jelang data resmi Rabu dari Administrasi Informasi Energi AS.

Secara terpisah, EIA mengatakan dalam Outlook Energi Jangka Pendek untuk Juli bahwa WTI diperkirakan diperdagangkan di bawah $50 per barel rata-rata hingga 2021 atau setidaknya 20% di bawah di mana mereka mulai tahun ini, karena tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi corona.

“Berkurangnya kegiatan ekonomi terkait dengan pandemi Covid-19 telah menyebabkan perubahan dalam pola pasokan dan permintaan energi pada tahun 2020. Ketidakpastian masih berlanjut pada prospek untuk semua sumber energi, termasuk bahan bakar cair, gas alam, listrik , batubara, dan energi terbarukan,” kata EIA.

Amerika Serikat telah melaporkan sekitar 40.000 kasus baru coronavirus setiap hari. Pakar pandemi top AS Anthony Fauci mengatakan baru-baru ini dapat tumbuh hingga 100.000 setiap hari tanpa langkah sosial yang tepat dan langkah-langkah keamanan lainnya.

Data menunjukkan bahwa sekitar 3 juta orang Amerika telah terinfeksi oleh COVID-19, dengan jumlah kematian melebihi 133.000. Sebuah model baru oleh University of Washington juga memperkirakan 200.000 kematian akibat virus korona di Amerika Serikat pada 1 Oktober, menimbulkan keraguan lebih lanjut tentang pembukaan kembali ekonomi dari penguncian.