Minyak Mentah Terbebani Penguatan Dolar Dan Lockdown China

0
32

Harga minyak tergelincir di sesi Senin bersamaan dengan pasar ekuitas dan terbebani oleh penguatan dolar serta kekhawatiran permintaan di balik berlanjutnya lockdown virus corona di China, importir minyak utama dunia.

Minyak mentah Brent turun $1,83, atau 1,6%, menjadi $110,56 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $ 107,7 per barel, turun $ 2,07, atau 1,9%. Kedua kontrak tersebut telah naik lebih dari 40% sepanjang tahun ini.

Dolar mencapai level tertinggi baru dua dekade sehingga membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. Pasar keuangan global telah dikhawatirkan oleh kenaikan suku bunga dan resesi karena penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas di China sehingga menghambat pertumbuhan ekspor negara tersebut pada bulan April.

Di Rusia, produksi minyak naik pada awal Mei dari April dan produksi telah stabil, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, setelah produksi turun pada April akibat sanksi Barat yang diberlakukan atas krisis Ukraina.

Impor minyak mentah oleh China turun 4,8% dalam empat bulan pertama dibandingkan dengan tahun lalu, tetapi termasuk kenaikan hampir 7% di bulan April.

Di sisi persediaan, Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, menurunkan harga minyak mentah untuk Asia dan Eropa untuk Juni.

Pekan lalu, Komisi Eropa mengusulkan embargo bertahap pada minyak Rusia, meningkatkan harga Brent dan WTI untuk minggu kedua berturut-turut. Namun, proposal tersebut membutuhkan suara bulat di antara anggota UE minggu ini, yang belum terjadi.