Minyak Mentah Tergerus Karena Lonjakan Kasus Covid-19 Memicu Permintaan Bahan Bakar

JAVAFX – Pada perdagangan bursa komoditi hari Rabu (5/8), harga minyak mentah berjangka turun untuk pertama kalinya dalam empat hari berturut turut, setelah berada dari level tertinggi dalam lima bulan sebagai dampak dari penyebaran kasus virus corona di seluruh dunia dan di Amerika Serikat mengurangi kepercayaan pasar pada kenaikan permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka Brent turun 16 sen atau 0,4% pada level $44,27 per barel. Sementara itu, Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 17 sen atau 0,4% menjadi $41,53 per barel. Kontrak berakhir Selasa diperdagangkan 1,7% lebih tinggi, penutupan tertinggi sejak akhir Juli.

Gold Trading

Kasus-kasus penyebaran virus corona terus meningkat di Amerika Serikat dan dampaknya pada kematian lebih dari 1.000 jiwa per hari, sementara beberapa negara bagian harus menghentikan atau mengurangi rencana untuk membuka kembali bisnis ekonomi mereka.

Namun, pembicaraan antara Demokrat di Kongres dan Gedung Putih tentang paket baru bantuan virus corona mulai bergerak ke arah yang benar, meskipun kedua belah pihak tetap berjauhan.

Data pabrik AS minggu ini juga menunjukkan peningkatan dalam pesanan, yang dilihat beberapa analis sebagai tawaran bantuan untuk mengurangi kekhawatiran tentang risiko untuk setiap pemulihan.

Namun dalam waktu dekat, para pedagang mengabaikan data yang menunjukkan penurunan besar dalam persediaan minyak mentah di AS, biasanya cukup untuk mendorong kenaikan harga.

Persediaan minyak mentah turun 8,6 juta barel dalam sepekan ke 1 Agustus menjadi 520 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 3 juta barel.

Angka resmi dari Departemen Energi AS akan dirilis pada hari Rabu ini.