Minyak Mentah Tertahan Wacana Penjualan SPR

0
51

Harga minyak mentah lanjutkan penurunannya di sesi Selasa seiring pasar mengukur dampak yang dapat terjadi dari penjualan minyak mentah tambahan dari Cadangan Minyak Strategis (SPR) AS, sementara pasar masih berhati-hati untuk masuk pasar menjelang rilis data inflasi utama AS yang akan dirilis hari ini.

Pemerintahan Biden mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menjual 26 juta barel minyak mentah dari SPR sebagai bagian dari pelepasan yang diamanatkan oleh Kongres. Penjualan tersebut dilakukan setelah Departemen Energi menjual dengan rekor 180 juta barel dari cadangan pada 2022 untuk memerangi kenaikan harga bahan bakar.

SPR saat ini sebanyak 372 juta barel – level terendah sejak 1983. Rilis penawaran terbaru dijadwalkan pada 28 Februari dengan pengiriman antara April dan Juni. Tetapi penjualan tambahan juga dilakukan saat pasar minyak mentah AS dibanjiri pasokan, sementara permintaan melemah di tengah tekanan aktivitas ekonomi atas tingginya suku bunga dan inflasi.

Minyak berjangka Brent saat ini berada di harga $85,78 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun tipis menjadi 79.10 per barel. Kedua kontrak ini mengalami penurunan kecil dari hari Senin, setelah sebagian besar pasar acuhkan langkah pemangkasan oleh Rusia sebesar 5% dari total produksi minyaknya, baru-baru ini.

Fokus saat ini tertuju tepat pada data inflasi indeks harga konsumen AS yang akan dirilis hari ini, dengan inflasi diperkirakan menunjukkan penurunan lebih lanjut pada Januari dari bulan sebelumnya, tekanan harga masih diperkirakan akan tetap relatif tinggi.