Minyak Perpanjang Penurunan Karena Prospek Permintaan Global Yang Lemah

Harga minyak turun pada Selasa karena data ekonomi suram dari negara pengimpor minyak mentah utama China memperbarui kekhawatiran resesi global.

Minyak mentah berjangka Brent turun 73 sen, atau 0,8%, menjadi $94,37 per barel. Minyak mentah berjangka WTI turun 44 sen, atau 0,5%, menjadi $88,97 per barel. Minyak berjangka turun sekitar 3% selama sesi sebelumnya.

Bank sentral China (PBoC) memangkas suku bunga pinjaman untuk menghidupkan kembali permintaan karena ekonomi melambat secara tak terduga pada Juli, dengan aktivitas pabrik dan ritel tertekan oleh kebijakan nol-COVID Beijing dan krisis properti.

“Harga komoditas secara keseluruhan berada di bawah tekanan karena data ekonomi China Juli melukiskan gambaran pertumbuhan yang lebih suram dari yang diperkirakan sebelumnya, yang mendorong kekhawatiran baru pada prospek permintaan,” tulis Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar dari IG Group, dalam sebuah catatan. Ekspor produk bahan bakar China diperkirakan akan pulih pada Agustus mendekati level tertinggi setahun setelah Beijing mengeluarkan lebih banyak kuota, menambah tekanan pada margin penyulingan yang sudah mendingin.

Investor juga menyaksikan pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015. Lebih banyak minyak dapat memasuki pasar jika Iran dan Amerika Serikat menerima tawaran dari Uni Eropa, yang akan menghapus sanksi terhadap ekspor minyak Iran, kata para analis. Iran menanggapi rancangan teks “final” Uni Eropa untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015 pada hari Senin, kata seorang pejabat Uni Eropa, tetapi tidak memberikan rincian tentang tanggapan Iran terhadap teks tersebut. Menteri luar negeri Iran meminta Amerika Serikat untuk menunjukkan fleksibilitas untuk menyelesaikan tiga masalah yang tersisa.

Di Amerika Serikat, total produksi di cekungan minyak serpih utama AS akan naik menjadi 9,049 juta barel per hari pada September, tertinggi sejak Maret 2020, Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam laporan produktivitasnya pada hari Senin. Pelaku pasar menunggu data industri tentang stok minyak mentah AS yang akan dirilis Selasa nanti. Stok minyak dan bensin kemungkinan turun minggu lalu, sementara persediaan sulingan naik, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin. Premi untuk WTI berjangka bulan depan atas pemuatan barel dalam enam bulan berada di $ 3,46 per barel pada hari Selasa, level terendah dalam empat bulan, menunjukkan berkurangnya pengetatan dalam pasokan yang cepat.

Harga minyak dengan symbol USDOIL pada Senin ditutup di $87,82 masih lebih tinggi dari harga penutupan harian terendah di 4 Agustus lalu.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.