Minyak Rebound Ditopang Aktivitas Menufaktur China

JAVAFX – Pada perdagangan dibursa komoditi pada hari Senin (2/12), minyak mentah berjangka terpantau naik lebih dari 1% karena meningkatnya aktivitas manufaktur di China sehingga meningkatnya permintaan bahan bakar dan mengisyarakatkan bahwa OPEC bisa mengindikasi penurunan pasokan minyak di tahun depan.

Minyak mentah berjangka Brent naik 76 sen atau 1,3% dilevel $61,25 per barel, minyak berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik 91 sen atau 1,7% menjadi $56,08 per barel,

Gold Trading

Pada perdagangan dihari Jumat lalu, kontrak berjangka WTI ditutup melemah 5,1% sementara Brent anjlok 4,4% di tengah kekhawatiran bahwa pembicaraan untuk mengakhiri perang perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina, dua pengguna minyak terbesar dunia serta terganggu oleh dukungan AS untuk para pemrotes di Hong Kong.

Tetapi minyak naik pada hari Senin setelah aktivitas pabrik pada bulan November di Cina, importir minyak terbesar dunia, meningkat untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan karena meningkatnya permintaan domestik di tengah langkah-langkah stimulus pemerintah.

Indikator aktivitas pabrik resmi China pada hari Sabtu juga mengejutkan, kembali ke pertumbuhan untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan karena permintaan domestik meningkat sebagai tanggapan terhadap langkah-langkah stimulus.

Survei resmi lebih berfokus pada industri berat daripada Caixin, yang diyakini mencakup perusahaan-perusahaan yang lebih berorientasi ekspor. Kedua survei juga mencakup wilayah geografis yang berbeda.

Survei Caixin menunjukkan total pesanan baru dan produksi pabrik tetap pada level yang tinggi pada bulan November, meskipun mereka sedikit menurun dari rekor tertinggi pada bulan sebelumnya, ketika mereka tumbuh tercepat dalam lebih dari enam tahun dan hampir tiga tahun.

Harga juga didukung setelah menteri perminyakan Irak mengatakan pada hari Minggu bahwa OPEC dan produsen sekutu akan mempertimbangkan untuk memperdalam pengurangan produksi minyak mereka sekitar 400.000 barel per hari (bph) menjadi 1,6 juta bph.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutu termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC +, diharapkan paling tidak memperpanjang pengurangan produksi yang ada hingga Juni 2020 ketika mereka bertemu minggu ini.

Kelompok OPEC + telah mengoordinasikan hasil selama tiga tahun untuk menyeimbangkan pasar dan mendukung harga. Kesepakatan mereka saat ini untuk memangkas pasokan hingga 1,2 juta barel per hari yang dimulai sejak Januari berakhir pada akhir Maret 2020.

Menurut survey Reuters menemukan bahwa produksi minyak OPEC turun pada November karena produksi Angola turun karena pemeliharaan dan Arab Saudi menutup pasokan untuk mendukung harga sebelum penawaran publik perdana milik negara Saudi Aramco.

Rata-rata, OPEC memompa 29,57 juta barel per hari bulan lalu, menurut survei, turun 110.000 barel per hari dari angka revisi Oktober. Tetapi produksi A.S. terus meningkat, mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh OPEC, dengan output pada bulan September meningkat ke rekor baru 12,46 juta barel per hari (bph).