Minyak Stabil Di Tengah Kekhawatiran Permintaan China

0
50

Harga minyak stabil di sesi Senin atas kekhawatiran melambatnya permintaan di China mendorong pasar mengambil keuntungan dari kenaikan yang diperoleh di sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran pasokan yang ketat dan krisis Ukraina yang semakin dalam.

Brent berjangka naik 27 sen, atau 0,2%, di level $111,97 per barel, meluncur dari level tertinggi sejak 30 Maret dari $113,80 yang dicapai di awal sesi. Minyak berjangka West Texas Intermediate AS naik 20 sen, atau 0,2%, menjadi $107,15 per barel, setelah naik hingga level $108,55, tertinggi sejak 30 Maret.

Ekonomi China melambat di Maret karena konsumsi, real estat dan ekspor terpukul keras, menghapus pertumbuhan kuartal pertama yang lebih cepat dari perkiraan dan memperburuk prospek yang sudah melemah oleh pembatasan COVID-19 dan perang Ukraina.

Kamis lalu, sehari sebelum liburan akhir pekan Paskah, baik Brent dan WTI naik lebih dari 2,5% di tengah berita bahwa Uni Eropa mungkin secara bertahap melarang impor minyak Rusia.

Badan Energi Internasional telah memperingatkan bahwa sekitar 3 juta barel per hari (bph) minyak Rusia dapat ditutup mulai Mei dan seterusnya karena sanksi, atau pembeli secara sukarela menghindari kargo Rusia.

Produksi minyak Rusia terus merosot pada April, turun 7,5% di paruh pertama bulan ini sejak Maret, kantor berita Interfax melaporkan pada hari Jumat.

Menambah tekanan, Libya menghentikan produksi minyak dari ladang minyak El Feel pada hari Minggu dan dua sumber di pelabuhan minyak Zueitina mengatakan ekspor terpaksa ditangguhkan setelah pengunjuk rasa yang meminta Perdana Menteri Abdulhamid al-Dbeibah untuk mengundurkan diri mengambil alih situs tersebut.