Minyak turun di Asia, pasar tunggu tanda pemulihan permintaan China

0
42
Towing Oil Rig Offshore Louisiana

Minyak melemah di perdagangan Asia pada Jumat sore, dengan harga acuan utama menuju kerugian minggu kedua berturut-turut, karena pasar menunggu tanda-tanda lebih lanjut pemulihan permintaan bahan bakar di China untuk mengimbangi kemerosotan yang menjulang di ekonomi utama lainnya.

Minyak mentah berjangka Brent tergelincir 34 sen atau 0,4 persen, menjadi diperdagangkan di 81,83 dolar AS per barel pada pukul 07.40 GMT.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS merosot 37 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan pada 75,51 dolar AS per barel.

Kedua kontrak acuan telah turun lebih dari 5,0 persen sepanjang minggu ini, dengan sinyal beragam pada pemulihan permintaan bahan bakar di China, importir minyak utama dunia, membatasi harga.

Analis ANZ menunjuk pada lonjakan lalu lintas yang tajam di 15 kota terbesar China setelah liburan Tahun Baru Imlek, tetapi juga mencatat bahwa pedagang China “relatif tidak ada”.

Prospek pemulihan ekonomi di China setelah pembatasan COVID-19 mereda telah mendukung pasar minyak sepanjang tahun ini, bersama dengan dolar yang lebih lemah yang membuat komoditas lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lain.

Dolar telah jatuh karena kenaikan suku bunga yang agresif oleh Federal Reserve AS tidak lagi diharapkan.

Namun, bank sentral untuk ekonomi utama lainnya terus menaikkan suku bunga yang lebih besar bahkan ketika inflasi telah mereda.

Sementara didukung oleh greenback yang lebih lemah, keuntungan minyak dibatasi oleh prospek pertumbuhan yang lambat di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, dan resesi di tempat-tempat termasuk Inggris, Eropa, Jepang dan Kanada.

“Prospek permintaan minyak mentah memerlukan tanda yang jelas bahwa pembukaan kembali China akan mulus, dan momentum pertumbuhan ekonomi AS tidak memburuk dengan cepat,” kata analis OANDA Edward Moya dalam sebuah catatan.

Bank sentral AS menurunkan kembali ke kenaikan suku bunga yang lebih ringan setelah satu tahun kenaikan yang lebih besar, tetapi pembuat kebijakan juga memproyeksikan bahwa “peningkatan berkelanjutan” dalam biaya pinjaman akan diperlukan.

Kenaikan suku bunga yang akan datang pada tahun 2023 kemungkinan akan membebani ekonomi AS dan Eropa, meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi yang kemungkinan besar akan mengurangi permintaan minyak mentah global, kata Priyanka Sachdeva, analis pasar di Phillip Nova.

Investor juga mengincar perkembangan larangan Uni Eropa pada produk olahan Rusia pada 5 Februari ketika negara-negara Uni Eropa akan mencari kesepakatan pada Jumat untuk menetapkan batas harga produk minyak Rusia.