Mungkinkah Emas Bisa Ke $7000 Pada 2030 ?

JAVAFX  – Harga Emas sangat bullish saat ini, lebih positif dari masa sebelumnya. Sebagaimana tercermin dari laporan emas yang disajikan oleh World Gold Council. Alchemist, publikasi dari London Bullion Market Associations pada edisi 96 menyebutkan harga emas telah naik 250% sejak 2005. Bahkan semenjak awal millennium baru ini, emas mengalami reli bersama-sama dengan komoditas lain.

Gold Trading

Pada artikel lainnya dari Alchemist, di edisi no. 97, adalah “Emas Tangguh dalam Kesulitan” oleh Rhona O’Connel. Dia membandingkan emas dengan komoditas lain, menunjukkan bahwa emas telah menjadi komoditas yang terbaik. Sementara logam lain mengalami kehancuran permintaan besar-besaran dan harga turun beberapa persen di tengah krisis coronavirus, emas telah menjadi “tempat perlindungan dari perubahan-perubahan lingkungan ekonomi”.

Kesimpulannya sederhana: kinerja emas yang mengesankan dibandingkan dengan rekan-rekan komoditasnya menggarisbawahi status safe-haven dari logam kuning dan fakta, yang saya tekankan sejak lama, bahwa emas lebih merupakan aset moneter daripada komoditas belaka.

Masih di edisi yang sama, Charlie Morris memperkirakan bahwa harga emas bisa naik hingga ke $ 7.000 pada tahun 2030. Tentu saja ini menjadi hal yang kotroversial. Memang emas telah menjadi aset kelas utama dan terkemuka di abad ke-21, yang merupakan pencapaian luar biasa mengingat emas tidak membayar imbal hasil.

Beberapa orang percaya bahwa karena emas tidak membayar hasil, emas tidak dapat dinilai. Tetapi Morris tidak setuju – dan dia memodelkan emas, yang sangat menarik, sebagai ikatan dengan karakteristik berikut: ini adalah kupon nol karena tidak membayar bunga; ia memiliki durasi yang lama karena berlangsung selamanya; itu terkait inflasi, seperti yang ditunjukkan oleh daya beli bersejarah; tidak memiliki risiko kredit, dengan asumsi itu disimpan dalam bentuk fisik; itu dikeluarkan oleh Tuhan.

Model ini menjelaskan mengapa pendorong utama di balik kenaikan emas di abad ini adalah penurunan suku bunga riil AS, seperti yang ditunjukkan grafik di bawah ini. Menurut model Penulis, emas sekarang diperdagangkan dengan premium di atas nilai wajarnya, tetapi investor tidak perlu khawatir, karena “itu lebih cenderung naik dari sini daripada sebaliknya. Itu karena emas ada di pasar bull dan kekuatan yang mendorongnya jauh lebih tinggi daripada kekuatan yang menahannya. ”

Secara khusus, Morris percaya bahwa emas hanya melihat inflasi akan datang pada tahun 2021. Lagi pula, bertentangan dengan pelonggaran kuantitatif yang terjadi setelah Resesi Hebat, kali ini lonjakan pasokan uang mengalir ke ekonomi riil.

Oleh karena itu, jika ekspektasi inflasi jangka panjang naik, bersama dengan premium emas, sementara imbal hasil obligasi tetap sangat rendah, harga emas secara rasional dapat mencapai level $ 7.000. Setelah semua, “keuntungan besar di abad ke-21 telah terjadi di lingkungan dengan tingkat penurunan, sementara ekspektasi inflasi jangka panjang hampir tidak bergerak. Dengan inflasi yang lebih tinggi di cakrawala, segalanya mulai menjadi menarik. ”

Meskipun $ 7.000 bagi saya terdengar berlebihan, saya setuju dengan premis utama artikel ini: dampak dari resesi virus corona bisa lebih inflasif daripada great depression, dan bahwa emas kini ada di pasar yang tengah bullish dan bisa bertahan untuk sementara waktu.