Naik Solid, Harga Minyak Dekati Puncak Dua Minggu Ini

0
63

West Texas Intermediate (WTI), berjangka di NYMEX, melayang mendekati level tertinggi dua minggu di sekitar $73,90 di hari Rabu (29/03/2023) pada awal sesi Asia. Harga minyak telah menunjukkan pergerakan yang solid dalam dua sesi perdagangan terakhir di tengah melemahnya Dolar AS dan ekspektasi lebih banyak sanksi terhadap Rusia. Indeks Dolar AS (DXY) telah jatuh mendekati 102,40 karena investor terpecah tentang prospek suku bunga Federal Reserve (Fed). Sesuai alat CME Fedwatch, lebih dari 50% investor mendukung kebijakan moneter yang stabil oleh Fed untuk pertemuan bulan Mei.

Pada perdagangan sebelumnya, harga minyak mentah naik tajam di tengah volatilitas pasar yang ekstrim. Harga mencatat kenaikan terbesar mereka dalam beberapa bulan setelah krisis perbankan tampaknya kehilangan tenaga. Minyak mentah Brent diperdagangkan naik 4,21%, naik $3,16 pada hari itu, menjadi $78,15 per barel. Minyak WTI diperdagangkan naik 5,30%, naik $3,67 hari ini, menjadi $72,93 per barel.

Sejumlah media mengaitkan reli harga saat ini dengan langkah Irak untuk menutup pipa dari Kurdistan Irak ke Turki setelah keputusan arbitrase internasional, jumlah barel yang dipermasalahkan di sini seharusnya tidak cukup untuk menggerakkan jarum harga minyak begitu tajam. Ada beberapa spekulasi bahwa menutup keran pada 400.000 bpd dari Wilayah Kurdistan Irak dapat mengimbangi kerugian yang diantisipasi pasar sebesar 500.000 bpd minyak Rusia yang dijanjikan di bawah pemotongan produksi yang tampaknya belum terwujud.

Sentimen lain yang turut mendorong volatilitas harga minyak adalah pengumuman akhir pekan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa Moskow akan mengubah Belarusia menjadi stasiun senjata nuklir taktis. Eksekusi pangkalan senjata nuklir di Belarusia oleh Rusia telah meningkatkan ketegangan global. Di luar pelaku pasar, muncul pandangan bahwa keputusan Putin ini akan menarik lebih banyak sanksi dari negara-negara G7, yang dapat menghambat pasokan minyak lebih lanjut.

Pada hari Rabu, seluruh fokus investor akan tetap pada data persediaan minyak, yang akan dilaporkan oleh Badan Administrasi Informasi Energi (EIA) Amerika Serikat. Sesuai konsensus, EIA AS akan melaporkan penumpukan kecil stok minyak sebesar 0,187 juta barel untuk pekan yang berakhir 24 Maret.

Sentimen umum di pasar minyak sekarang tampaknya kekhawatiran akan krisis keuangan yang lebih luas karena keruntuhan bank dan pembelian telah agak mereda. Meredanya kekhawatiran menyusul pengumuman oleh First Citizens bahwa mereka akan memperoleh simpanan dan pinjaman dari Silicon Valley Bank (SVB) yang gagal untuk menstabilkan pasar.

WTI telah menyaksikan kenaikan tajam setelah penembusan pola grafik Segitiga Simetris yang terbentuk pada skala per jam. Penembusan sisi atas dari pola grafik segitiga menghasilkan kutu yang lebih luas dan volume yang besar. Exponential Moving Average (EMA) 20 periode di $73,30 memberikan dukungan untuk kenaikan harga minyak. Sementara itu, Relative Strength Index (RSI) (14) telah bergeser ke kisaran bullish 60.00-80.00 yang menandakan bahwa momentum kenaikan sudah aktif.

Ke depan, pergerakan yang menentukan di atas resistensi $74 akan mendorong harga minyak menuju resistensi horizontal yang diplot dari tertinggi 03 Maret di $76. Penembusan di atas yang terakhir akan mengekspos aset ke tertinggi 02 Maret di $78,65. Di sisi lain, koreksi di bawah tertinggi 23 Maret di $71,39 akan menyeret aset ke tertinggi 17 Maret di $69,83 diikuti oleh terendah 24 Maret di $66,88.