Nikkei Ditutup Di Level Terendah Enam Minggu

0
36

Nikkei Jepang berbalik arah pada hari Rabu dan ditutup pada level terendah di lebih dari enam minggu, terbebani oleh kekhawatiran atas suku bunga yang lebih tinggi, perlambatan China dan peringkat persetujuan sederhana untuk perdana menteri baru negara itu.

Indeks saham Nikkei turun 1,05% ditutup pada level 27.528,87, yang merupakan terendah sejak 23 Agustus. Indeks, yang naik sebesar 1,4% di awal sesi, ditutup di zona merah untuk delapan sesi berturut-turut. Topix yang lebih luas tergelincir 0,3% ditutup pada level 1.941,91.

Saham kelas berat masih memimpin penurunan, dengan operator toko pakaian Uniqlo Fast Retailing kehilangan 3,1%, pembuat peralatan pembuat chip Tokyo Electron turun 2,08% dan investor teknologi SoftBank Group turun 2,07%.

Jajak pendapat media lokal menunjukkan Kishida sedang berjuang untuk mendapatkan pijakannya dengan pemilih hanya dua hari setelah ia terpilih untuk menjabat dan meluncurkan pemerintahan barunya. Satu harian menunjukkan peringkat persetujuannya berada di 45%, jauh lebih rendah dari pemerintahan pendahulunya Yoshihide Suga ketika berkuasa tahun lalu.

“Itu berarti partai Kishida tidak akan mungkin menikmati kemenangan besar pada pemilihan umum mendatang,” kata Kentaro Hayashi, ahli strategi senior di Daiwa Securities.

Rencana Kishida untuk menaikkan pajak capital gain dapat mendorong aksi jual karena mereka ingin mengunci keuntungan sebelum kenaikan pajak. Kishida, dalam konferensi pers pertamanya sebagai perdana menteri, mengatakan minggu ini mengubah tarif pajak pendapatan keuangan negara akan menjadi salah satu pilihan dalam mengatasi kesenjangan pendapatan.

Saham pengeboran dan penyuling minyak melawan tren dan masing-masing mencatat kenaikan 3,8% dan 3,1%, di tengah kenaikan harga minyak, sementara saham bank naik 2,84% di tengah harapan kenaikan tingkat suku bunga akan meningkatkan keuntungan mereka.