Notulen FOMC: Fed Khawatir Jika Pangkas Suku Bunga Terlalu Cepat..

0
42
Rilis Notulen Rapat FOMC

Hampir semua pembuat kebijakan pada pertemuan terakhir Federal Reserve mengkhawatirkan risiko-risiko jika pemangkasan suku bunga terlalu cepat, dengan ketidakpastian yang luas mengenai berapa lama biaya pinjaman akan tetap berada di level saat ini, notulen pertemuan Federal Open Market Committee  30-31 Januari, menunjukkan.

“Para peserta menyoroti ketidakpastian terkait berapa lama sikap kebijakan moneter yang ketat perlu dipertahankan” untuk mengembalikan inflasi menuju target 2% bank sentral AS, kata notulen, yang dirilis pada hari Rabu.

Sebagian besar peserta menyoroti risiko-risiko terkait langkah pengenduran kebijakan moneter atau kebijakan ekonomi yang terlalu cepat. Namun, hanya sedikit yang menyoroti risiko-risiko negatif bagi ekonomi terkait dengan mempertahankan kebijakan yang terlalu restriktif atau ketat untuk waktu yang terlalu lama.

Dengan kata lain, mayoritas peserta berhati-hati terhadap langkah-langkah yang terlalu cepat dalam mengendurkan kebijakan, sementara hanya sedikit yang memperingatkan tentang risiko-risiko dari kebijakan yang terlalu ketat.

Risalah tersebut tampaknya memperkuat pesan dari para pembuat kebijakan Fed bahwa mereka tidak akan terburu-buru untuk melakukan penurunan suku bunga yang masih diharapkan oleh para pejabat untuk dimulai pada tahun ini.

Sebelumnya pada hari Rabu, Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengutip kekhawatiran tentang inflasi yang terus-menerus untuk industri jasa dan perumahan, dan mengatakan data yang dirilis sejak pertemuan terakhir bank sentral, yang menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja yang kuat dan inflasi yang lebih kuat dari yang diantisipasi, membuat penurunan suku bunga menjadi lebih sulit.

Data yang dirilis minggu lalu menunjukkan inflasi konsumen yang mendasari, atau inflasi “inti”, tidak berubah di 3,9% per tahun, dipimpin oleh kenaikan harga di sektor perumahan.

Sementara para pejabat Fed mengatakan bahwa mereka yakin kebijakan suku bunga bank sentral dapat diturunkan pada akhir tahun ini dari kisaran 5,25% – 5,50% yang dipertahankan sejak Juli, pernyataan kebijakan pada 31 Januari secara eksplisit menyatakan perlunya “kepercayaan yang lebih besar” dalam penurunan inflasi sebelum penurunan suku bunga dapat dimulai.

Risalah tersebut mengutip kekhawatiran di antara “beberapa” pejabat Fed bahwa kemajuan inflasi dapat terhenti jika ekonomi terus berkinerja sekuat saat ini, sementara staf Fed menyarankan beberapa titik lemah dalam ekonomi yang oleh para pembuat kebijakan dianggap sebagai ketahanan yang tidak wajar, dengan pertumbuhan di atas potensi dan tingkat pengangguran yang secara historis rendah yaitu 3,7%.

Risalah tersebut juga mencatat keputusan yang akan datang tentang kapan dan bagaimana menghentikan pengurangan ukuran neraca Fed, dengan “banyak peserta” menyarankan dimulainya diskusi “mendalam” tentang kebijakan neraca pada pertemuan kebijakan Maret.

Pelonggaran kondisi keuangan yang cepat selama kuartal keempat, setelah The Fed mulai mengisyaratkan bahwa kenaikan suku bunga kemungkinan besar telah berakhir, sebagian besar telah berjalan dengan sendirinya pada saat para pejabat berkumpul pada akhir Januari. Sejak saat itu, gambarannya beragam: imbal hasil obligasi telah meningkat lebih dari seperempat persentase poin, mengakhiri penurunan biaya pinjaman konsumen dan perusahaan untuk sementara waktu, tetapi saham terus naik ke rekor tertinggi.