Obat Malaria Yang disebut Trump Sebagai Obat Penangkal Covid-19 Gagal Setelah Dites

JAVAFX – Menurut sebuah penelitian menunjukkan bahwa pengobatan malaria yang berulang kali diperjuangkan oleh Presiden AS Donald Trump sebagai vaksin penangkal dalam perang melawan virus corona kembali gagal menunjukkan manfaat pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19.

Sementara penelitian yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine memiliki keterbatasan tertentu, dokter melaporkan bahwa penggunaan hydroxycholoquine tidak mengurangi kebutuhan pasien yang membutuhkan bantuan pernapasan atau berisiko kematian.

Di antara pasien yang diberi hydroxychloroquine, 32,3% akhirnya membutuhkan ventilator atau sekarat, dibandingkan dengan 14,9% pasien yang tidak diberi obat.

Tetapi dokter lebih mungkin memberikan hidroksi kloroquine kepada pasien yang sakit, jadi para peneliti di New York-Presbyterian Hospital dan Columbia University Irving Medical Center menyesuaikan tarif untuk menjelaskan hal itu. Mereka menyimpulkan bahwa obat itu mungkin tidak menyakiti pasien, tetapi jelas tidak membantu.

Hydrocxychloroquine tua, yang juga digunakan untuk mengobati lupus dan rheumatoid arthritis, juga menunjukkan tidak ada manfaatnya jika dikombinasikan dengan antibiotik azithromycin, tim Schluger melaporkan. Azitromisin sendiri juga tidak menunjukkan manfaat.

Bulan lalu, dokter di Departemen Urusan Veteran AS melaporkan bahwa hydroxychloroquine tidak dapat membantu pasien Covid-19 dan mungkin menimbulkan risiko kematian yang lebih tinggi. Analisis catatan medis menunjukkan tingkat kematian 28% ketika obat diberikan selain perawatan standar, dibandingkan dengan 11% dengan perawatan standar saja.

Dalam studi terbaru, 811 pasien mendapat hydroxychloroquine dan 565 tidak.

Karena mereka tidak secara acak ditugaskan untuk menerima hydroxychloroquine atau plasebo, “penelitian tidak boleh diambil untuk menyingkirkan manfaat atau bahaya” untuk obat. Percobaan acak, standar emas untuk tes terapi baru, harus dilanjutkan, kata para peneliti.

Tetapi untuk saat ini, “pedoman di rumah sakit kami telah berubah sehingga kami tidak merekomendasikan pemberian hidroksi kloroquine kepada pasien yang dirawat di rumah sakit,” kata Dr. Schluger, kepala divisi obat-obatan paru, alergi dan perawatan kritis di Irving.

Studi yang lebih kecil, termasuk yang dilakukan di China, telah menyarankan hydroxychloroquine mungkin berguna, “tetapi ini adalah studi kecil dan tidak berkualitas baik. Orang-orang memanfaatkannya karena pasien sekarat,” katanya.

Saat ini tidak ada pengobatan yang disetujui untuk pasien covid-19, meskipun Gilead Sciences Inc (NASDAQ: GILD) remdesivir obat antivirus eksperimental pekan lalu menerima otorisasi penggunaan darurat dari regulator AS.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.