OPEC+ Berusaha Mengurangi Produksi Minyak Lebih Dalam

JAVAFX – Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutunya diperkirakan akan mengumumkan kesepakatan untuk mengurangi produksi minyak mentah lebih lanjut minggu ini, bahkan ketika kelompok itu, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC +, berjuang untuk melihat kepatuhan penuh dari semua anggotanya.

Gold Trading

Sebuah komite produsen minyak yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia merekomendasikan pada hari Kamis (05/12/2019) bahwa kelompok itu akan memperdalam pengurangan produksi minyak mereka saat ini sebesar 500.000 barel per hari, The Wall Street Journal melaporkan, mengutip pejabat dari OPEC. Komisi itu juga mendorong peningkatan kepatuhan dari negara-negara seperti Nigeria dan Irak, yang belum sepenuhnya memenuhi komitmen kuota mereka, kata laporan itu.

Pengurangan itu akan dituangkan di atas perjanjian antara OPEC dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC +, yang menyerukan pengurangan 1,2 juta barel per hari dari level akhir 2018 hingga Maret 2020.

Kesepakatan itu memang belum diratifikasi oleh OPEC +, dan kelompok itu yang berencana bertemu pada awal Maret untuk meninjau kembali kesepakatan itu dan berpotensi memperpanjangnya, menurut sebuah tweet dari Herman Wang, redaktur pelaksana di S&P Global Platts. Anggota OPEC mengadakan pertemuan sesi tertutup pada hari Kamis dan para anggota secara resmi akan bertemu dengan produsen yang bukan anggota sekutu pada hari Jumat.

“Setelah Irak meningkatkan potensi untuk pemotongan yang lebih dalam [Rabu], bar telah dinaikkan untuk harapan,” kata Matt Smith, direktur riset komoditas di ClipperData. “Apa pun yang kurang dari pemotongan, meskipun untuk jangka waktu terbatas, dapat mendorong respons bearish oleh pasar — ​​kebalikan mutlak dari apa yang diinginkan OPEC.”

Anggota OPEC pada November memompa 29,65 juta barel per hari minyak mentah, dengan 11 anggota tunduk pada kuota yang mencapai tingkat kepatuhan 145% dari perjanjian pemotongan produksi saat ini, menurut survei S&P Global Platts tentang produksi kelompok yang dirilis Kamis. Itu berarti para anggota di bawah kuota memotong 368.000 barel per hari lebih dari 812.000 barel per hari yang disetujui OPEC berdasarkan pakta itu, kata survei itu.

Arab Saudi sendiri melaporkan produksinya pada 10,3 juta barel per hari pada Oktober, yang 431.000 barel per hari di bawah kuota berdasarkan kesepakatan, dalam sebuah langkah untuk “memimpin koalisi dengan contoh,” kata survei itu, sementara Irak dan Nigeria melanjutkan untuk menghasilkan minyak di atas batas kuota mereka.

Spekulasi tentang pemotongan lebih dalam telah tumbuh selama beberapa hari terakhir, tetapi ada juga pembicaraan bahwa Saudi mengancam untuk meningkatkan produksi mereka sendiri karena anggota lain telah gagal untuk sepenuhnya mematuhi pengurangan produksi saat ini. Harga minyak dalam perdagangan di hari Kamis sedikit reaksi terhadap ekspektasi pemotongan lebih dalam.

Meningkatkan pengurangan produksi menjadi 1,7 juta barel per hari telah gagal mengesankan pasar karena itu “pada dasarnya membawa pengurangan produksi sejalan dengan apa yang telah dipotong OPEC selama setahun terakhir,” kata Rebecca Babin, seorang pedagang energi senior di CIBC Private Wealth Management. “Pemotongan ini dipandang sebagai optik yang bertentangan dengan barel nyata dari pasar.” Juga, pasar khawatir tentang “gagasan bahwa Rusia tidak akan lama memasukkan kondensat dalam jumlah output mereka, yang pada dasarnya berarti mereka tidak harus memotong produksi untuk memenuhi kuota,” katanya.

Meski begitu, pemangkasan produksi yang berlebihan bukanlah ekspektasi konsensus yang akan datang dimana pada pertemuan OPEC + minggu ini hanya bersifat memperpanjang kebijakan saat ini dan jika mereka secara resmi disepakati besok, itu akan menjadi tambahan positif untuk pasar dalam jangka dekat hingga menengah. Jika jadi diperpanjang, setidaknya harga minyak WTI bisa menembus level resistansi di $ 60-an.

Pada perdagangan di hari Kamis (05/12/2019), harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Januari berakhir tidak berubah di $ 58,43 per barel. Sementara harga minyak Brent untuk kontrak bulan Februari naik 39 sen, atau 0,6%, menjadi $ 63,39 per barel.

Risiko kelebihan pasokan akan terjadi karena perlambatan ekonomi dunia didepan mata dan ancaman negosiasi perdagangan yang hancur yang membebani permintaan di masa depan tetap menjadi angin sakal utama dan itu lebih dari mungkin akan menjaga setiap demonstrasi dalam minyak sebagian besar ditutup di dekat tertinggi musim panas. (WK)