OPEC dan Rusia Berupaya Meratifikasi Pengurangan Produksi Minyak

0
48

JAVAFX – Para menteri energi dari beberapa produsen minyak terbesar dunia akan berusaha untuk meratifikasi putaran penurunan produksi lebih lanjut.

OPEC dan mitra non-OPEC, kadang-kadang disebut sebagai OPEC +, telah berkumpul di Wina, Austria untuk memutuskan fase selanjutnya dari kebijakan produksi minyak mereka.

Dipimpin oleh Arab Saudi, kelompok beranggotakan 14 negara sepakat pada prinsipnya untuk memangkas produksi dengan tambahan 500.000 barel per hari (b/d) hingga akhir Maret 2020 mendatang. Level pembatasan output ini jauh lebih besar daripada yang diperkirakan banyak orang.

OPEC sekarang akan meminta persetujuan sekutu non-OPEC, termasuk Rusia, dalam upaya untuk menopang harga minyak.

Menjelang pertemuan dengan sekutu non-OPEC, Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh memukul nada optimis.

Patokan internasional, minyak mentah Brent diperdagangkan pada $63,53 pada hari Jumat pagi, naik sekitar 0,2%, sementara West Texas Intermediate (WTI) AS berdiri di $58,47, sedikit berubah dari sesi sebelumnya.

Harga minyak telah rally dalam sesi perdagangan baru-baru ini, di tengah meningkatnya spekulasi penurunan produksi yang lebih dalam dari yang diperkirakan. Namun, minyak mentah berjangka Brent tetap sekitar 15% lebih rendah bila dibandingkan dengan puncaknya pada bulan April, dengan WTI turun hampir 12% dibandingkan periode yang sama.

Awalnya tidak jelas apakah pertemuan awal anggota OPEC telah mencapai kesepakatan. Kelompok itu mengumumkan telah membatalkan konferensi pers pada hari Kamis, setelah pertemuan sengit yang berlangsung hingga larut malam.

Arab Saudi, yang telah memproduksi kurang dari yang disepakati, telah bersikukuh bahwa mereka yang memproduksi berlebih seperti Irak dan Nigeria harus memenuhi kuota mereka.

OPEC + telah mengurangi output sebesar 1,2 juta b / d sejak awal tahun. Kesepakatan saat ini, yang berlangsung hingga Maret 2020, menggantikan putaran pemotongan produksi sebelumnya yang dimulai pada Januari 2017.

Aliansi energi diminta untuk bertindak setelah harga minyak global anjlok pada pertengahan 2014 karena kelebihan pasokan, tetapi produsen serpih AS bukan bagian dari kesepakatan dan pasokan minyak serpih telah tumbuh secara eksponensial.

AS sekarang adalah produsen minyak terbesar di dunia yang mencapai 12,3 juta b/d pada tahun 2019, menurut Administrasi Informasi Energi AS, naik dari 11 juta b/d pada tahun 2018. Ini menghasilkan lebih banyak minyak daripada Arab Saudi dan Rusia sekarang, meskipun ada tanda-tanda bahwa pertumbuhan produksi melambat di Amerika Serikat.

Bersamaan dengan merebaknya pasokan serpihan, permintaan yang goyah akibat perlambatan ekonomi global, yang diperburuk oleh perang perdagangan Sino-AS, sekali lagi mengancam akan menyeimbangkan pasokan minyak dan dinamika permintaan.