Home Analisa Fundamental OPEC dan Sekutunya Akan Perpanjang Kesepakatan Pemangkasan Produksi

OPEC dan Sekutunya Akan Perpanjang Kesepakatan Pemangkasan Produksi

0

JAVAFX – OPEC dan mitranya menyimpulkan pertemuan mereka di hari Sabtu (07/06/2020), dimana mereka menyatakan akan memperpanjang kesepakatan pengurangan produksi saat ini. Sebagaimana disampaikan oleh Menteri Energi Aljazair Mohamed Arkab, selaku Presiden OPEC saat ini dengan mengatakan bahwa “Meskipun kemajuan telah dicapai hingga saat ini, kami tidak mampu berpuas diri,”.

Beberapa hari terakhir, Arab Saudi selalu pemimpin kartel secara de-facto bernegosiasi dengan anggota OPEC lain dan beberapa negara non-OPEC termasuk Rusia, Kazakhstan dan Azerbaijan untuk memperpanjang pengurangan produksi saat ini 9,7 juta barel per hari untuk setidaknya satu bulan lagi.

Sebagian besar negara yang ikut serta dalam rekor pengurangan produksi bersedia untuk melanjutkan kesepakatan saat ini, tetapi kepatuhan yang buruk dari negara-negara seperti Irak, Nigeria dan Kazakhstan telah menyebabkan ketidakpuasan di antara anggota OPEC lainnya, beberapa di antaranya bahkan telah membuat pemotongan lebih dalam daripada yang disepakati pada bulan April.

Selama pertemuan virtual pada hari Sabtu, kartel setuju bahwa negara-negara yang tidak dapat mencapai kesesuaian penuh pada bulan Mei dan Juni akan harus mengompensasi ini pada bulan Juli, Agustus dan September.

Harga minyak secara efektif berlipat dua selama bulan Mei karena permintaan global mulai pulih dan mencatat penurunan produksi dan penutupan yang baik di seluruh dunia menurunkan kelebihan monster.

Perpanjangan kesepakatan OPEC + tidak diragukan lagi akan memiliki efek bullish pada pasar, harga tidak cenderung merosot lebih tinggi pada hari Senin karena berita OPEC + sebagian besar sudah dihargai.

Agar harga minyak pulih sepenuhnya, permintaan global harus pulih dan persediaan minyak mentah harus ditarik, yang keduanya kemungkinan akan memakan waktu hingga dua tahun. Rebound cepat dari permintaan menjadi sekitar 94-95 juta barel per hari setelah “pembukaan kembali” begitu banyak ekonomi akan memberikan jalan kepada stagnasi, dengan mengatakan bahwa permintaan tidak akan mencapai level pra-pandemi hingga 2022 atau bahkan 2023.

Untuk saat ini, katalis bullish berikutnya untuk minyak dapat berasal dari Saudi Aramco, yang dapat menetapkan tren harga minyak yang lebih tinggi pada bulan Juni karena diharapkan untuk merilis OSP (harga jual resmi) pada hari Senin. OSP Aramco sering menjadi indikator utama untuk harga minyak mentah Irak, Iran, dan Kuwait, dan bulan lalu, Brent futures menguat setelah Riyadh menaikkan harga minyak mentah ke Asia.