OPEC+ Siap Ubah Taktik Agar Harga Minyak Naik

JAVAFX – Harga minyak mentah bisa naik lebih lanjut jika OPEC+ berhenti menambahkan barel ke pasokan global, yang kemungkinan terjadi setelah pertemuan kartel berikutnya, menurut Menteri Perminyakan Kuwait. “Pasar sedang melambat. Karena COVID-19 telah memulai gelombang keempat di beberapa daerah, kita harus berhati-hati dan mempertimbangkan kembali kenaikan ini. Mungkin ada penghentian kenaikan 400.000 (bph),” kata Mohammad Abdulatif al-Fares, seperti dikutip Reuters.

Sebelumnya, OPEC+ telah sepakat untuk meningkatkan produksi minyak sebesar 400.000 barel per hari setiap bulan mulai Agustus hingga produksi gabungan kelompok itu mencapai tingkat pra-perjanjian menjelang akhir tahun depan. Tapi sekarang kekhawatiran permintaan sekali lagi mengemuka, OPEC+ memberi sinyal bahwa mereka selalu siap untuk mengubah taktik.

Perlu dicatat bahwa komentar menteri Kuwait muncul segera setelah Presiden AS Joe Biden meminta OPEC+ untuk meningkatkan produksi lebih dari 400.000 barel per hari untuk mengimbangi permintaan bahan bakar yang sangat meningkat di konsumen utama dunia yang menyebabkan kenaikan tajam harga di pompa.

“Ada pertemuan dengan negara-negara OPEC, terutama negara-negara Dewan Kerjasama Teluk, dan sejauh ini ada perbedaan pandangan tentang bagaimana menangani masalah ini,” kata Mohammad Abdulatif al-Fares.

“Pasar energi yang kompetitif akan memastikan pasokan energi yang andal dan stabil, dan OPEC+ harus berbuat lebih banyak untuk mendukung pemulihan,” kata Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan dalam sebuah pernyataan awal bulan ini, yang merupakan salah satu panggilan langsung pertama dari Biden. administrasi pada aliansi OPEC+. “Biaya bensin yang lebih tinggi, jika dibiarkan, berisiko merusak pemulihan global yang sedang berlangsung,” tambahnya.

Meski demikian, ada pendapat yang berbeda tentang bagaimana menanggapi permintaan ini. Presiden Biden telah memprioritaskan pengurangan emisi dan peralihan dari mobil bertenaga bensin ke mobil listrik yang akan mengurangi permintaan minyak. Dalam konteks upaya pemerintahannya melawan industri bahan bakar fosil, seruan untuk lebih banyak minyak terdengar tidak sedikit membingungkan. Namun jika OPEC memang mempertimbangkan kembali pemotongannya pada pertemuannya pada hari Rabu, kemungkinan akan ada lebih banyak pembicaraan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.