OPEC+ Terindikasi Ingin Harga Diatas $90

Keputusan OPEC+ untuk memangkas produksi minyak mentah sebesar 100.000 barel per hari (bph) mulai bulan Oktober, dapat menjadi angka statistik yang tidak signifikan. Alih-alih mendapat perhatian, justru kemungkinan tidak akan memiliki dampak yang nyata pada pasar.

Meskipun benar bahwa akan dilakukan penyesuaian yang kecil pada target produksi mereka, namun hal itu tidak akan membuat perbedaan besar pada keseimbangan permintaan-penawaran secara global. Dengan kata lain, apa yang diumumkan pada hari Senin (05/09/2022) memang memiliki signifikansi, yakni niat OPEC+ untuk mempertahankan harga minyak mentah itu sendiri.

OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, mengatakan akan membalikkan dorongan 100.000 barel per hari September menjadi produksi pada Oktober, sebuah langkah yang ditujukan untuk mendukung harga. Meskipun mereka tersebut tidak secara eksplisit menyatakan tingkat harga pilihannya, dari tindakan mereka saat ini dan baru-baru ini, kemungkinan besar target di atas $90 per barel.

Masalah bagi OPEC+ adalah bahwa menargetkan level ini sekarang, karena ekonomi dunia kemungkinan menuju ke dalam resesi yang dipicu harga energi, meningkatkan risiko dipaksa untuk mengambil tindakan yang lebih kuat untuk mempertahankan harga diatas $50 dalam waktu enam bulan setelah permintaan hancur.

OPEC+ kemungkinan mendasarkan keputusan untuk bulan Oktober mereka pada pandangan komisi teknis dalam grup tersebut bahwa pasar kemungkinan akan mengalami kelebihan pasokan sekitar 400.000 barel per hari tahun ini, sebelum beralih ke defisit kecil sekitar 300.000 barel per hari pada 2023.

Pesan dari beberapa pemimpin OPEC+, termasuk Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman al-Saud, adalah bahwa pasar minyak mentah diatas kertas telah bergejolak dalam perdagangan yang tipis, dan memperkirakan penurunan permintaan yang tidak terlihat di pasar fisik. Ini mungkin argumen yang valid pada situasi saat ini. Tetapi risikonya adalah pada saat pertengahan musim dingin melanda di belahan bumi utara, situasinya bisa sama sekali berbeda.

Eropa kemungkinan besar tengah menuju ke jurang resesi karena biaya energi melonjak setelah hilangnya pasokan gas alam Rusia sebagai bagian dari dampak invasi Moskow pada 24 Februariinvasi ke Ukraina. Walau Rusia menyebut tindakannya di sana sebagai “operasi khusus”. Lonjakan harga gas alam dan gas alam cair (LNG) telah berdampak pada peningkatan batubara termal ke rekor tertinggi. Hal ini juga membuat harga solar tetap tinggi karena bahan bakar, yang digunakan terutama untuk transportasi, menjadi harga yang kompetitif untuk pembangkit listrik.

Lonjakan harga telah memaksa industri padat energi di Eropa, seperti peleburan logam, untuk tutup atau mengurangi produksi. Situasinya hanya bisa menjadi lebih buruk dalam beberapa bulan mendatang karena biaya dibebankan ke usaha kecil dan konsumen.

Dampak penuh dari inflasi yang tinggi dan kenaikan suku bunga umumnya membutuhkan waktu untuk terwujud. Risiko bagi ekonomi global adalah bahwa semua faktor negatif mulai muncul di sekitar waktu yang sama, yaitu puncak permintaan energi di musim dingin.

Harga minyak mentah telah jatuh dalam kontraksi ekonomi global sebelumnya, dan kemungkinan hal yang sama akan terjadi kali ini. Itu akan mempersulit OPEC+ untuk mempertahankan tingkat harga minyak mentah yang semakin tidak sejalan dengan realitas ekonomi yang muncul.

Kesepakatan potensial antara Iran dan Amerika Serikat mengenai program nuklir Republik Islam juga dapat menambah lebih banyak pasokan kembali ke pasar global, yang selanjutnya akan memperumit masalah OPEC+.

Bukan hanya di Eropa saja di mana ada tanda tanya tentang permintaan. Harga energi yang tinggi juga mulai merugikan ekonomi Asia, menambah gambaran yang sudah lemah di China, importir minyak mentah terbesar dunia.

China sendiri tengah berjuang untuk merangsang ekonominya setelah memberlakukan penguncian COVID-19 di beberapa kota besar awal tahun ini, dan penguncian Shenzhen dan Chengdu pekan lalu menambah pandangan bahwa China mungkin tetap menjadi titik lemah untuk permintaan minyak.

Secara keseluruhan, semakin sulit untuk membuat kasus bahwa minyak mentah harus di atas $90 per barel pada akhir tahun. Risiko bagi OPEC+ adalah jika ia mencoba memaksa harga untuk tetap pada level itu dengan membatasi pasokan, itu hanya akan memicu resesi global yang lebih dalam dan lebih lama.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.