Optimisme Emas Didukung Stabilitas Harga Jelang FOMC

JAVAFX – Harga emas terus memperbaiki posisinya menjelang keputusan Fed terakhir sebelum pemilihan umum akan dilakukan pada November nanti. Ketegangan pasar meningkat menjelang keputusan Federal Reserve disaat data ekonomi AS lainnya menunjukkan penjualan ritel AS yang juga berdampak signifikan. Pasar juga akan melihat praktik dan pertimbangan Facebook di parlemen Inggris juga dipantau.

Gold Trading

Federal Reserve diperkirakan akan membiarkan kebijakannya tidak berubah dalam pemilihan terakhir sebelum pemilihan. The Fed menerbitkan prakiraan baru untuk pertumbuhan, inflasi, lapangan kerja, dan suku bunga. Proyeksi dan nada yang akan disampaikan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell bisa mengguncang pasar.

Kekhawatiran pemulihan yang lambat tanpa tindakan yang akan segera terjadi dapat merugikan pasar yang sensitif. Bank sentral paling kuat di dunia juga dapat menjelaskan lebih lanjut tentang kerangka kebijakan barunya yang berfokus pada lapangan kerja dan memungkinkan inflasi menjadi terlalu panas.

Menjelang pertemuan Fed, AS menerbitkan data penjualan ritel untuk Agustus – bulan pertama pasca pandemi di mana dukungan pemerintah ditarik. Namun demikian, masih satu bulan lagi perlu dilihat pertumbuhannya.

Komisi Perdagangan Federal (FTC) dilaporkan telah membuka penyelidikan antitrust ke dalam praktik Facebook. Perkembangan itu membebani saham teknologi dan dapat memengaruhi mata uang juga.

Emas telah stabil di tempat yang lebih tinggi, naik dengan ekuitas. Itu juga menunggu Fed untuk langkah selanjutnya.Dalam perdagangan sebelumnya, harga emas di bursa berjangka bahkan mampu membukukan kenaikan berturut-turut dan menandai posisi di akhir tertinggi dalam dua minggu, menjelang apa yang diharapkan menjadi pernyataan dovish dari bank sentral global minggu ini yang dapat memberikan dukungan baru untuk logam mulia.

Kenaikan Imbal hasil surat utang AS dan pasar saham telah menekan harga logam mulia pada sebagian perdagangan di hari itu. Ada banyak kekacauan di pasar yang berdampak pada emas.

Data ekonomi AS, dimana angka produksi industri lebih rendah dari yang diharapkan untuk Agustus tetapi masih positif, dan data manufaktur Empire State melampaui perkiraan untuk September, sehingga data ekonomi beragam, sementara pasar juga menanti pertemuan kebijakan bank sentral yang perlu dipertimbangkan minggu ini.

Federal Reserve akan mengakhiri pertemuan dua hari pada hari Rabu dengan pernyataan tentang kebijakan moneter, sementara keputusan kebijakan lainnya dari Bank of England dan Bank of Japan akan menyusul pada hari Kamis. Pasar menginginkan pernyataan FOMC yang lebih pasti dengan panduan yang jelas tentang inflasi. Hal ini akan mendorong harga emas lebih tinggi jika FED bersikap lebih dovish.

Investor mengharapkan pembuat kebijakan global untuk mempromosikan rezim suku bunga rendah dalam waktu lama untuk memerangi COVID-19, yang dapat mengangkat emas dan saham lebih jauh, perkiraan analis komoditas. Dengan latar belakang ini, bank sentral ini kemungkinan besar akan menyampaikan pesan dovish ke pasar, yang berarti harga saham dan emas lebih tinggi, semuanya sama.

Untuk saat ini, emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember naik $ 2,50, atau 0,1%, untuk menetap di $ 1.966,20 per ounce, menandai penyelesaian kontrak paling aktif tertinggi sejak 1 September, menurut data FactSet. The Fed sedang dalam fokus dan dapat membantu mematahkan harga emas dari kisaran harga fase konsolidasi yang telah tertahan selama beberapa minggu terakhir.

Data yang optimis dari China, salah satu importir logam mulia dan industri terbesar, dapat menawarkan momentum lebih lanjut untuk industri logam kompleks. Total penjualan ritel barang konsumen tumbuh 0,5% dari tahun ke tahun bulan lalu, menurut Biro Statistik Nasional China.

Harga emas mendapatkan kembali penawaran di atas $ 1950, setelah lebih rendah pada $ 1954. Logam Mulia ini menyaksikan perubahan harga dua arah yang baik sehari sebelumnya, terutama didorong oleh dinamika dolar AS dan sentimen pasar global, dengan tidak adanya berita makro AS yang signifikan. Emas naik ke tertinggi dua minggu $ 1972 pada paruh pertama hari, dibantu oleh pasokan dolar AS yang penting.

Angka-angka aktivitas China yang optimis mengangkat suasana pasar dan menurunkan dolar. Namun, dalam perdagangan Amerika, emas jatuh lebih dari $ 20 karena greenback kembali pulih di tengah kebangkitan kembali permintaan di tengah kekhawatiran atas kebuntuan fiskal AS dan defisit yang membengkak. Selanjutnya, kenaikan yang didorong oleh reli teknologi pada indeks Wall Street juga mengurangi sentimen di sekitar emas.

Dolar AS sendiri telah melepaskan kenaikannya di tengah ekspektasi dovish FED. Bank Sentrak ini dianggap tidak mungkin membuat perubahan apa pun pada pengaturan kebijakan moneternya tetapi secara resmi dapat mengumumkan penerapan kerangka kerja penargetan inflasi rata-rata (AIT). Fokus utama akan berada pada proyeksi jangka panjang bank sentral dan grafik dot plot yang diharapkan membaca dovish, karena ekonomi terus berjuang melawan pukulan virus corona. Hasil Fed yang dovish dan tidak pasti dapat memicu aksi jual baru dalam mata uang AS, menguntungkan emas.

Emas sebelumnya mengkonfirmasi penembusan segitiga simetris setelah penutupan hari Senin di atas rintangan garis tren turun (pola) di $ 1955,18. Pada hari Selasa, harga ditutup di zona merah tetapi akhirnya diterima di atas level kritis $ 1950 untuk hari kedua berturut-turut, setelah merebut kembali Simple Moving Average (DMA) 21 hari, sekarang di $ 1944,30. Dengan itu, harga diperdagangkan di atas semua DMA utama bersama dengan Relative Strength Index (RSI) 14 hari yang bullish, saat ini sedikit lebih tinggi di 54,95.

Jika Fed berubah menjadi lebih dovish dari yang diharapkan, logam memiliki ruang untuk pengujian $ 2000. Namun, penutupan di atas resistensi kritis sekitar $ 1973 diperlukan untuk kenaikan tambahan.

Sebagai alternatif, harga bisa turun kembali ke 50-DMA yang miring ke atas di $ 1929, di bawahnya harga terendah 8 September di $ 1906 bisa berisiko. Penutupan harian di bawah yang terakhir akan mendorong dimulainya kembali penurunan korektif dari rekor tertinggi $ 2075.