Pasar Begerak Diantara Sentimen Risk Appetite dan Aversion

JAVAFX – Ekonomi AS tumbuh melewati tingkat pra-pandemi pada kuartal kedua, dibantu oleh meningkatnya vaksinasi COVID-19 dan bantuan pemerintah, meskipun ekspansi tersebut tidak sesuai harapan dan meningkatnya infeksi virus corona mengaburkan prospek untuk kuartal saat ini. Bila mengikuti pernyataan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell minggu ini bahwa kenaikan suku bunga “jauh” dan pasar kerja masih memiliki “beberapa alasan untuk ditutup”, dolar berkubang di dekat posisi terendah satu bulan pada hari Jumat dan ditetapkan untuk minggu terburuk sejak Mei.

Direktur Federal Reserve wilayah  St. Louis James Bullard menyatakan bahwa Fed harus melakukan tapering pada musim gugur dan menyelesaikan tapering pada awal tahun depan. Dia menambahkan bahwa Fed harus memiliki opsi untuk menaikkan suku bunga jika inflasi tidak turun tahun depan. Kesenjangan di The Fed akan terus tumbuh, tetapi pasar tidak akan bereaksi kecuali pergeseran hawkish datang dari Clarida, Brainard, Waller, atau Evans.

Risk Appetite tidak memiliki peluang mengingat itu adalah akhir bulan, pendapatan puncak berlalu, dan sebagian besar perusahaan Amerika masih mengeluh tentang kesulitan menemukan pekerja dan masalah rantai pasokan yang terus-menerus. Wall Street dikejutkan oleh hasil pendapatan Amazon yang mengecewakan. Ledakan pandemi untuk Amazon telah berakhir dan kehilangan pendapatan yang langka ini kemungkinan akan terbukti menjadi peluang pembelian bagi investor. Pertumbuhan ritel harus melambat di beberapa titik dan investasi di masa depan harus terbukti positif untuk nilai jangka panjang saham.

Bursa saham AS terseret oleh kerugian besar dari Amazon dan komentar hati-hati dari mantan kepala FDA Scott Gottleib bahwa dia tidak akan terkejut jika, secara keseluruhan, kita menginfeksi hingga satu juta orang per hari sekarang. Indeks Dow Jones turun 0,4%, Indek S&P 500 turun 0,5%, Indek Nasdaq turun 0,7%

Saham-saham Teknologi besar tampaknya tidak mungkin mendapatkan katalis baru di sini, sehingga banyak investor tampaknya siap untuk berhati-hati karena Wall Street menjadi terpaku untuk mencari tahu seberapa cepat ekonomi akan membuat kemajuan substansial dalam pemulihan pasar tenaga kerja.

Data ekonomi hari ini tidak benar-benar memberikan gambaran yang jelas kepada pasar keuangan. Yang menonjol adalah kenaikan 1,0% dalam pengeluaran pribadi Juni, di atas konsensus 0,7%. Pendapatan pribadi juga sedikit positif yang menjadi pertanda baik bagi konsumen AS yang kuat.

Biaya tenaga kerja kuartal kedua naik 0,7%, meleset dari perkiraan 0,9%, tetapi terhambat oleh pasokan tenaga kerja yang ketat. Tidak ada data hari ini yang menunjukkan bahwa upah akan meroket dan itu berarti The Fed akan berada dalam mode menunggu dan melihat selama beberapa bulan ke depan.

Deflator PCE inti naik 0,4%, meleset dari perkiraan 0,6%, tetapi itu tidak berarti inflasi telah mencapai puncaknya. Pengukur inflasi pilihan Fed, Core PCE tahun-ke-tahun naik 3,5%, yang berada di bawah perkiraan konsensus 3,7%. Mengingat pembacaan inflasi yang lebih lembut dari perkiraan dan kenaikan pendapatan yang moderat, The Fed dapat tetap berpegang pada skrip sementara lebih lama.

Pembacaan akhir Juli dari sentimen University of Michigan meningkat dari 80,8 menjadi 81,2, sementara ekspektasi juga melonjak lebih tinggi dari 78,4 menjadi 79,0. Survei inflasi dimoderasi dengan prospek 1 tahun turun menjadi 4,7% dan prospek 5-10 tahun menjadi 2,8%. Konsumen AS kuat dan itu tidak akan berubah bahkan memberikan lonjakan varian delta saat ini di seluruh negeri.

Pada perdagangan komoditas, harga minyak mentah mengembalikan sebagian dari kenaikan minggu ini karena kekhawatiran varian delta menolak untuk mereda dan karena sentimen selera risiko memburuk. Minyak tidak terpengaruh dari komentar tambahan dari Wakil Perdana Menteri Rusia Novak atau hasil pendapatan kuartalan dari raksasa minyak Exxon dan Chevron. Novak, mantan menteri energi, mencatat bahwa peningkatan produksi OPEC+ sebesar 400.000 barel per hari setiap bulan sudah memadai, sedikit sikap menjelang pertemuan berikutnya mengenai produksi.

Exxon dan Chevron keduanya melaporkan pendapatan dan panduan mereka mendukung argumen bahwa pasar ini akan tetap ketat. Penurunan pendapatan Chevron mencatat bahwa di Permian, bahkan dengan tingkat aktivitas kami yang berkurang, produksi diharapkan dapat dibandingkan dengan tahun lalu. Produksi Exxon adalah 3,582 juta barel per hari, terendah dalam 15 tahun, lebih rendah dari perkiraan analis sebesar 3,683 juta.

Minyak besar tidak meningkatkan pengeluaran di sumur berita dan berfokus pada pengurangan utang, yang seharusnya membuat OPEC+ senang dengan rencana stabil mereka untuk meningkatkan produksi. OPEC+ tidak kehilangan pangsa pasar ke AS, yang berarti pasar minyak masih siap untuk naik jauh lebih tinggi.

Brent turun 0,24% pada $75,87 per barel dan minyak mentah West Texas Intermediate AS diperdagangkan turun 0,29% pada $73,41. Minyak mentah Brent masih naik hampir 2% untuk minggu ini.

Sementara dalam perdagangan komoditas emas, harga emas berakhir dengan nada rendah, tetapi bullion mungkin merasa cukup optimis. Emas tampaknya hampir memicu pembelian teknis setelah The Fed, kekhawatiran varian delta yang terus-menerus, dan imbal hasil obligasi global yang tertekan.

Risiko harga emas kedepannya bisa tertekan dari data ekonomi AS, laporan nonfarm payroll blockbuster yang jauh di atas level 1 juta. Selama The Fed tampaknya berjuang untuk mencapai kemajuan substansial mereka atas pemulihan pasar tenaga kerja, stimulus FED akan membuat perdagangan emas naik.

Emas berkonsolidasi antara SMA 50 dan -100 harinya, tetapi itu akan terbukti sementara mengingat faktor bullish untuk Treasuries. Jika emas dapat melewati level $1.850 minggu depan, harga mungkin tidak akan mengalami banyak kesulitan untuk bergerak menuju $1.900.

Pada perdagagan di pasar spot, harga emas tidak berubah pada $1,827,9 per ounce, di jalur untuk minggu terbaiknya dalam lebih dari dua bulan di tengah prospek penundaan tapering Fed.

Pada perdagangan mata uang, Dolar AS bergerak variatif karena Risk Aversion tetap menjadi tema dominan untuk hari perdagangan terakhir dalam seminggu. Greenback sedikit lebih tinggi, sementara imbal hasil Treasury merosot karena aksi jual China semakin dalam, pendapatan Amazon negatif, meningkatnya kekhawatiran atas varian delta, dan hambatan untuk pasar IPO.

Sementara dalam perdagangan di bursa uang digital, setelah kemenangan beruntun terpanjang pada tahun 2021 dan reli menuju puncak dalam dua bulan terakhirrentang perdagangan, Bitcoin siap untuk mundur. Penurunan Bitcoin hari ini tampaknya sederhana dan tidak mungkin memicu apa pun selain peluang pembelian bagi pengelola dana. Minat ritel kuat, sementara minat institusional agak tertinggal dan membutuhkan dukungan baru. Volatilitas Bitcoin mungkin tetap tinggi selama akhir pekan dan para pedagang tidak perlu terkejut jika lonjakan terjadi menuju level $42.000 selama beberapa waktu yang tidak likuid.

Setelah naik pada hari Kamis karena data ekonomi, imbal hasil Treasury AS mundur, terutama menjelang akhir kurva imbal hasil yang panjang. Yield Obligasi AS tenor 10-tahun terakhir menghasilkan 1,2506%, turun dari 1,269% pada akhir Kamis, dan hasil 30-tahun mencapai 1,9077%, turun dari 1,916% pada hari Kamis. Selisih antara imbal hasil 10-tahun dan 2-tahun AS menyempit menjadi 105,30 basis poin.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.