Pasar Kehilangan Daya Genjotnya Akibat Data Ekonomi yang Tidak Memuaskan

JAVAFX – Sejumlah data ekonomi yang dirilis pada pekan lalu, tidak banyak menyenangkan pelaku pasar. Alhasil, pasar kehilangan daya genjotnya untuk melakukan kenaikan lebih lanjut. Emas terus kehilangan daya tarik karena Dolar AS yang lebih kuat sementara harga minyak berjuang naik kembali.

Kekecewaan pasar salah satunya dari angka belanja ritel AS bulan Desember yang menimbulkan warna yang suram. Disisi lain, ada ekspektasi dari musim penghasilan yang mulai meningkat dari 43 perusahaan S&P 500 yang telag melakukan paparan.

Investor Asia bersiap untuk awal yang lambat setelah penutupan yang lebih lemah di Wall Street pada hari Jumat. Kehilangan besar pada pengeluaran ritel AS pada bulan Desember menetapkan warna yang suram pada hari Jumat dan nada data yang jauh lebih lembut dari yang diharapkan menambah gravitasi pada paket stimulus 1,9 triliun yang didorong oleh Presiden terpilih Biden Kamis lalu. Paket ini secara signifikan lebih besar daripada pasar yang diperhitungkan dalam perkiraan mereka, tetapi paket akhir pada akhirnya akan dikurangi secara signifikan, menambahkan sentuhan ketidakpastian pada tampilan.

Pasar valas melihat aksi yang diredam, yang kemungkinan merupakan sebab dan akibat dari akhir pekan panjang AS; tidak ada perdagangan harta tunai karena liburan Martin Luther King Jr; pada hari Jumat, S&P menurun; obligasi menguat, mendorong imbal hasil obligasi 10-tahun turun menjadi sekitar 1,08, tetapi dolar naik, yang tidak biasa.

Tapi ada banyak penyebab untuk tindakan penghindaran risiko hari Jumat yang mungkin menjadi dasar diskusi minggu ini dan mungkin mengarah pada kemiringan “pengurangan risiko” yang diperpanjang. Pasar mungkin terus bergulat dengan imbal hasil AS yang lebih tinggi, diskusi seputar pengurangan Fed dan pajak Demokrat dan agenda regulasi sektor teknologi. Setidaknya mereka bisa berlama-lama di latar belakang, mengurangi selera risiko.

Perdagangan minggu lalu juga masih terimbas aksi demontrasi di Capitol Hill sebelumnya sehingga membuat para penjaga nasional AS memagari Capitol Hill; Ini bukanlah latar belakang yang meriah untuk mengatur panggung untuk rebound risiko ke musim pendapatan, terutama dengan perkembangan makro yang buruk terbaru tergantung seperti awan gelap di atas pasar.

Musim pendapatan akan mulai meningkat dengan 43 perusahaan S&P 500 telah melakukan paparan publik. Pada saat ini, bursa saham AS makin mendekati posisi tertinggi sepanjang masa karena perpaduan fiskal dan moneter tetap sangat mendukung dan penurunan pada tahap ini mulai dikonsumsi. The Fed akan terus bersikap akomodatif, bahkan jika mereka mengurangi QE pada tahun 2021 karena mereka tidak mungkin menaikkan Dana Fed hingga 2022 atau lebih. Namun, pertanyaan besar tetap ada mengenai faktor apa yang akan membawa kita lebih tinggi dalam jangka pendek dalam menghadapi varian viral yang memaksa politisi untuk mengunci bagian ekonomi.

Terkait dengan itu, Johnson & Johnson mengumumkan hasil yang menggembirakan untuk kandidat vaksinnya, dan meskipun memiliki risiko positif, investor merasa seperti investor sangat membutuhkan beberapa “bukti ada dalam puding” ekonomi pada tahap reli pembukaan kembali ini.

Risk appetite dapat tetap tinggi untuk waktu yang lama selama lingkungan makro tetap mendukung. Musim yang biasanya menjadi musim gemilang bagi pembeli AS yang gagal setelah data penjualan ritel bulan Desember bahkan lebih lemah dari yang ditakuti sebagian besar beruang; di masa lalu, “kabar buruk adalah baik” karena menyiratkan potensi stimulus fiskal yang lebih besar – sekarang rincian awal seputar fiskal telah diketahui, yang tidak lagi berlaku.

Disisi lain, pemulihan ekonomi China terus berlanjut. Pasar akan menantikan angka PDB yang akan dirilis hari ini, Senin (18/01/2021) dimana diperkirakan akan menunjukkan ekspansi tercepat dalam dua tahun, karena efek berhenti dan mulai sepenuhnya. Dengan pandemi yang sebagian besar terkendali di China, pabrik dan perusahaan berorientasi ekspor telah dapat melanjutkan operasi normal lebih awal daripada kebanyakan negara lain, memungkinkan China untuk memenuhi permintaan global dengan lebih baik. Lockdown yang sedang berlangsung di Eropa dan AS kemungkinan akan terus memacu permintaan barang-barang China dalam beberapa bulan mendatang.

Pasar memperhatikan pula gerak geopolitik di kawasan benua biru. Pertemuan dilematis menumpuk tekanan; baik itu ke arah kehancuran politik Italia atau kekhawatiran deflasi ECB. Ini terjadi untuk beberapa momen “Nervous Nellie” dimana stop loss mengalir dalam perdagangan konsensus yang terlalu berlangganan tahun ini.

Hal yang memperparah lebih lanjut adalah ekonomi AS yang tampaknya akan mengungguli Eropa karena “de-sinkronisasi” pertumbuhan global melalui efek stimulus Biden mulai berlaku. Karena penetapan harga kembali perdagangan pembukaan kembali AS berlangsung dan bergabung dengan peluncuran vaksin yang lebih cepat, 1,18 EURUSD tampaknya mungkin.

Tapi sampai 1,18 memberi jalan, pandangan jangka panjang menunjukkan bauran kebijakan AS dan defisit anggaran yang sangat besar pada akhirnya akan merusak dolar, oleh karena itu menurut saya EURUSD harus tetap di kisaran 1,18-1,28.

Pada perdagangan emas, ia terus kehilangan daya tarik karena menguatnya USD karena keduanya mengabaikan penurunan imbal hasil dan tetap tidak reaktif terhadap panduan dovish Ketua Powell, atau bahkan perselisihan politik di kedua sisi. Namun, saya pikir perkembangan ini patut diperhatikan, terutama jika kerusuhan sosial muncul di AS.

Tapi musuh lama emas, Dolar AS yang menerapkan tekanan ke bawah pada emas. Indeks Dolar AS, (DXY) ditutup pada 90,77, tertinggi sejak 21 Desember dimana emas ditutup pada 1,876 per troy ons hari itu. Namun, karena imbal hasil obligasi AS dihargai lebih tinggi, itu akan membatasi kenaikan emas dalam jangka pendek, sehingga jalan telah berubah menjadi penjual saat reli.

Hasil obligasi terlalu rendah. Imbal hasil obligasi 1,50% pada tenor 10 tahun seharusnya cukup mudah dimungkinkan dan kemungkinan menimbulkan masalah emas yang besar. Kecuali Fed mengurangi pemulihan, sekarang emas tidak mungkin akan melebihi tertinggi 2020. Dan dengan pertumbuhan kembali ke tren saat vaksin diluncurkan, ekspektasi kebijakan akan meningkat, dan emas sekarang dapat menutup tahun antara $ 1.650 dan $ 1.750 – dengan asumsi kekebalan kawanan dapat dicapai.

Hari-hari dimana “Imbal hasil turun, Dolar AS naik” cenderung menjadi hari-hari di mana aksi risk aversion mendominasi dan terjadi penjualan saham. Secara ringkas ini masih akan menjadi sentiment penurunan harga dan membuka peluang aksi beli kembali.

Pada perdagangan minyak, harga minyak berjuang dari pertengahan minggu dan seterusnya setelah pembengkakan persediaan produksi kemudian menyatu dengan kembalinya Covid-19 di China, memberikan sinyal permintaan jangka pendek yang tidak terlalu bagus. Dan menambahkan penurunan aliran, lambatnya peluncuran vaksin secara global berjalan mundur dari garis waktu untuk permintaan bahan bakar jet lepas landas.

Dolar AS menguat karena pertemuan dilema benua. Nada “risk-off” global juga menarik permintaan safe-haven dolar AS; USD yang lebih kuat jarang, jika pernah, menjadi rekan kerja yang baik dengan harga minyak yang lebih tinggi.

Dengan pelantikan Joe Biden yang mencuri perhatian minggu ini, para pedagang juga khawatir tentang poros kebijakan luar negeri. Salah satu kartu liar untuk minyak tahun ini adalah kenaikan produksi Iran (tergantung pada potensi pencabutan sanksi AS di bawah Presiden Biden yang akan datang).

Minggu lalu, perusahaan energi AS menambahkan rig minyak dan gas alam untuk minggu kedelapan berturut-turut karena harga minyak mentah pulih ke level tertinggi dalam hampir satu tahun. Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi di masa depan, naik 13 menjadi 373 dalam seminggu hingga 15 Januari, tertinggi sejak Mei, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co dalam laporan mingguannya. Dan sementara jalan tidak mengharapkan kenaikan bertahap dalam harga minyak mulai dari sekarang akan berdampak pada tempo rig secara dramatis menambahkan, tanggapan pasokan untuk produsen AS dalam lingkungan makro yang lebih konstruktif masih merupakan risiko bagi pandangan.

Dengan perpecahan kutub yang berpotensi menyebabkan musim dingin yang lebih lama, efek cuaca musim dingin dapat mengimbangi beberapa penurunan permintaan lockdown dan juga dapat memberikan penyangga jika bukan dorongan untuk permintaan minyak menjelang Februari dan Maret di mana yang tak terduga jutaan barel perhari di produksi Arab Saudi mulai berlaku.

OPEC + adalah kunci utama untuk harga minyak yang lebih tinggi. Kesenjangan antara seruan pada OPEC dan produksi OPEC harus cukup besar untuk menyediakan penyangga jika ada kejutan pasokan positif di tempat lain, terutama ketika memperhitungkan pemotongan produksi Saudi yang direncanakan untuk Februari dan Maret.

Namun, tetap penting bagi OPEC + untuk memantau variabel permintaan seputar lockdown dan tetap responsif terhadap perubahan kondisi. Permintaan yang mendasari tidak akan mendekati level normal paling cepat pada tahun 2022, dan kewaspadaan dari OPEC + akan terus menjadi penting dalam mendukung harga minyak.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Fraksi Demokrat Ingin Biden Lepaskan Otoritas Tunggal Peluncuran Nuklir

Presiden Amerika Serikat, yang selalu didampingi oleh seorang pembantu militer yang membawa tas berisi kode peluncuran nuklir, memiliki kewenangan tunggal untuk memerintahkan perang nuklir...

Gedung Putih: Biden akan Distribusikan Masker secara Adil

Presiden Amerika Joe Biden berencana mendistribusikan jutaan masker pada warga di komunitas-komunitas yang paling terkena dampak perebakan virus corona, sebagai bagian dari upayanya untuk...

Biden dan Raja Saudi Bicara Jelang Rilis Laporan Kematian Khashoggi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Kamis (25/2), mengatakan kepada Raja Saudi Salman bahwa ia akan berusaha agar hubungan bilateral negara mereka "sekuat dan...

Fundamental Masih Optimis, Emas Kok Malah Bearish

JAVAFX - Emas telah kehilangan hampir $ 100 dalam sepekan terakhir karena harga jatuh ke $ 1.720, dan mencapai posisi terendah baru delapan bulan....

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502