Pasokan Asia Terhambat Jika Kilang Irak Diserang

JAVAFX – Para pelaku pasar merasa khawatir tentang kemungkinan serangan terhadap fasilitas minyak di Irak Selatan yang dapat mempengaruhi pasokan minyak mentah ke Asia.

Pada hari Jumat pagi di Asia, minyak mentah berjangka AS diperdagangkan turun 0,3% pada $59,38 per barel. Benchmark global, minyak mentah Brent juga turun 0,29% menjadi $65,18.

Gold Trading

Direktur energi global dan sumber daya alam di konsultan risiko politik Eurasia Group Irak, Henning Gloystein, mengatakan bahwa produsen minyak terbesar kedua di OPEC, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak. Gangguan pada tingkat produksinya dapat menyulitkan kartel minyak untuk menggantikan kekurangan itu.

“Fasilitas selatan itu tepat di jantung dunia risiko geopolitik saat ini,” katanya merujuk pada fasilitas minyak di provinsi Basra, Irak selatan. “Di sinilah pasar minyak takut akan konfrontasi karena jika itu kena, pasar akan mendapat masalah, terutama di Asia.”

Basra, yang dekat dengan pelabuhan Umm Qasr, menyumbang hampir 85% dari produksi minyak mentah Irak, menurut Associated Press.

Ketegangan di Timur Tengah melonjak setelah Iran pada hari Rabu waktu setempat meluncurkan rentetan rudal balistik terhadap pangkalan militer Irak yang menampung pasukan Amerika. Itu adalah tindakan pembalasan dalam menanggapi pembunuhan AS terhadap jenderal top Iran, Qasem Soleimani. Serangan itu tidak merusak infrastruktur energi utama yang bisa mengganggu pasokan minyak mentah global.

Harga minyak awalnya melonjak lebih dari 4% di tengah berita tentang serangan rudal, tetapi mereka kemudian turun hampir 5% ketika Presiden AS Donald Trump mengatakan Washington akan menjatuhkan sanksi pada Teheran daripada serangan militer lain yang ditakuti oleh beberapa investor. Tetapi situasinya tetap tidak menentu dan kemungkinan serangan terhadap tanker atau fasilitas minyak di wilayah tersebut masih tetap ada.

Beberapa negara Asia utama – seperti Jepang, Korea Selatan, Cina dan India sengat mengandalkan Timur Tengah untuk minyak. Jepang dan Korea Selatan memiliki cadangan minyak bumi strategis yang besar dan Cina sedang membangun cadangannya. “Kekhawatiran terbesar mungkin adalah India,” kata Gloystein, merujuk pada potensi gangguan pasokan minyak.

India (India mendapat) sekitar 40% minyak dari Timur Tengah dan 20% dari Irak dan mereka beralih ke Irak ketika mereka kehilangan Iran dan Venezuela karena sanksi A.S. Jadi, mereka telah terjebak dalam krisis dan permainan geopolitik ini, yang tidak mereka ambil bagian. Namun, ada banyak minyak di pasar saat ini, sebagian karena peningkatan produksi minyak AS, kata Gloystein.

“Mereka memproduksi sekitar 13 juta barel per hari minyak mentah hari ini,” katanya mengacu pada AS. Kemungkinan produksi AS akan meningkat hingga 14 juta barel sehari kemudian tahun ini atau di awal 2021, tambahnya.

Gloystein menunjuk pada serangan terhadap dua fasilitas minyak Saudi Aramco tahun lalu yang memaksa Arab Saudi, produsen minyak terbesar di OPEC, untuk menutup setengah total produksi minyaknya. Segera setelah serangan-serangan itu, harga minyak naik, tetapi mereka kembali turun dan tidak mendekati $100. Saat pasokan melonjak, pertumbuhan permintaan juga melambat – dari sekitar 3% setahun tiga tahun lalu menjadi sekitar 1% hingga 1,5% saat ini,” jelasnya.