Pasokan Minyak Tercekik, Harga Melonjak Lagi

JAVAFX – Harga minyak naik kembali ke level $73 per barel pada hari Jumat (10/09/2021), didukung oleh tanda-tanda ketatnya pasokan yang berkembang di Amerika Serikat sebagai akibat dari Badai Ida dan karena harapan perdagangan AS-China memberi dorongan pada aset berisiko.

Sekitar tiga perempat dari produksi minyak lepas pantai Teluk AS, atau sekitar 1,4 juta barel per hari, tetap terhenti sejak akhir Agustus. Itu kira-kira sama dengan apa yang dihasilkan anggota OPEC Nigeria.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya bahwa Royal Dutch Shell Plc, produsen minyak terbesar di Teluk Meksiko AS, pada hari Kamis membatalkan beberapa kargo ekspor karena kerusakan fasilitas lepas pantai dari Badai Ida, menandakan hilangnya energi akan berlanjut selama berminggu-minggu.

Sekitar tiga perempat dari produksi minyak lepas pantai Teluk tetap terhenti sejak akhir Agustus menyusul Ida, salah satu badai paling dahsyat bagi perusahaan minyak sejak badai berturut-turut pada 2005. Shell dan perusahaan minyak lainnya memperingatkan mereka belum bisa mengatakan kapan produksi selanjutnya dapat dilanjutkan sepenuhnya.

Shell memiliki sekitar 80% ladang minyak lepas pantai Mars, dan secara total memompa sekitar 332.000 barel minyak per hari (bph) dari delapan fasilitasnya di wilayah tersebut. Penilaian kerusakan di pusat transfer yang memindahkan minyak dan gas dari tiga ladang minyak laut dalam sedang berlangsung, kata perusahaan itu.

Kru Shell sedang bekerja untuk menilai berapa lama produksi dari koridor Mars akan terpengaruh, kata juru bicara Curtis Smith dalam sebuah pernyataan.

Shell menyatakan force majeure pada “banyak kontrak yang kami antisipasi akan terkena dampak kerusakan.” Force majeure adalah ketentuan hukum yang digunakan ketika peristiwa tak terduga seperti badai mencegah perusahaan memenuhi kewajiban kontrak.

Setidaknya dua kargo besar minyak mentah Mars yang dijual oleh Shell ke pembeli China dibatalkan, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut.

BP Plc, salah satu pemilik ladang minyak Mars dan produsen minyak Teluk terbesar kedua, mengatakan minggu ini bahwa pihaknya melanjutkan operasi di beberapa platformnya sendiri. Tetapi menolak mengomentari status ekspor minyak mentah Teluk pada hari Kamis.

Dua orang yang akrab dengan operasi BP mengatakan perusahaan minggu ini merundingkan pembatalan kargo minyak mentah Mars ke Korea Selatan. Sebuah penyulingan Pantai Teluk AS secara terpisah membeli kargo minyak mentah medium Ural Rusia untuk mengantisipasi penangguhan panjang pasokan Mars ke kilang pesisir AS, tambah orang-orang.

Hampir 1,4 juta bph produksi minyak lepas pantai tetap ditutup dan 1 juta bph kapasitas penyulingan juga offline. Kilang dapat sepenuhnya pulih sebelum produksi Teluk pulih. Namun, minyak mentah impor berlimpah, kata sumber tersebut.

Disisi lain, para pembeli Asia termasuk China dan Korea Selatan telah meningkatkan pembelian minyak mentah yang diproduksi di Teluk dalam beberapa bulan terakhir, dan sekarang menghadapi penundaan yang lama sebelum pengiriman tiba karena perusahaan minyak menilai kerusakan dari Ida. Baca selengkapnya

Unipec China, cabang perdagangan kilang minyak utama Asia Sinopec, memperkirakan pengiriman minyak mentah Mars akhir September dan awal Oktober, patokan asam Teluk, akan terganggu, kata para pedagang.

Pada hari Kamis, setidaknya tiga kapal pengangkut minyak mentah yang sangat besar (VLCC), sebagian besar disewa oleh pelanggan China, sedang dalam perjalanan ke Pelabuhan Minyak Lepas Pantai Louisiana untuk pemuatan September. Empat kargo minyak mentah besar lainnya minggu ini berangkat ke India dan Eropa dari daerah Southtex Lightering di lepas pantai Texas.

Ekspor minyak AS merosot dalam minggu terakhir, turun menjadi 2,3 juta barel per hari, turun 700.000 barel per hari, sebagai akibat dari penutupan.

Dengan kondisi yang demikian, pasar semestinya kembali fokus pada situasi pasokan yang lebih ketat secara global, dan itu memberinya dorongan harga naik. Sementara saat China melepaskan minyak dari cadangan minyak strategisnya, jumlahnya lebih dari diimbangi dengan pengurangan produksi di Teluk Meksiko.

Harga minyak mentah Brent naik menjadi menetap di $1,47, atau 2,3%, menjadi $72,92. Sesi tertinggi adalah $73,15 per barel. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik $ 1,58, atau 2,3%, menjadi $ 69,72.

Kedua harga minyak ini membukukan kenaikan kecil pada minggu ini. Brent telah reli 41% tahun ini karena pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa pemulihan permintaan dari pandemi.

Pada hari Kamis, kedua minyak mentah turun lebih dari 1% setelah China mengatakan akan merilis cadangan minyak mentah melalui lelang publik untuk membantu meringankan biaya bahan baku yang tinggi untuk penyulingan. Baca selengkapnya

Fokus minggu depan adalah revisi prospek permintaan minyak untuk 2022 dari OPEC dan Badan Energi Internasional. OPEC kemungkinan akan merevisi turun perkiraannya pada hari Senin, dua sumber OPEC+ mengatakan.

Pasar minyak dan ekuitas juga mendapat dorongan dari berita panggilan telepon antara Presiden AS Joe Biden dan mitranya dari China Xi Jinping. Seruan itu meningkatkan harapan untuk hubungan yang lebih hangat dan lebih banyak perdagangan global. Panggilan telepon Biden-Xi memiliki efek yang sama pada pasar minyak seperti pada kelas aset lainnya.

Amerika Serikat menambahkan rig dalam minggu terakhir, penyedia layanan energi Baker Hughes mengatakan, menunjukkan produksi mungkin meningkat dalam beberapa minggu mendatang.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.