PDB Inggris Anjlok Hampir 20% Di Kuartal Kedua Karena Serangan Covid-19

0
126
ekonomi Inggris

JAVAFX – Inggris mengalami rekor jatuhnya output ekonomi pada kuartal kedua tahun 2020 ketika tindakan penguncian wilayah diberlakukan dan orang memiliki sedikit ruang untuk berbelanja, meskipun penurunanya sedikit lebih kecil dari perkiraan semula.

Produk Domestik Bruto (PDB) Inggris menyusut sebesar 19,8% dalam tiga bulan hingga Juni dibandingkan dengan kuartal pertama, sedikit lebih rendah dari perkiraan awal 20,4% tetapi masih lebih dari ekonomi negara maju lainnya, demikian laporan Kantor Statistik Nasional (ONS).
Penurunan tersebut merupakan yang terbesar sejak ONS mencatat dimulai tahun 1955. Data lain menunjukan bahw ainggris berada di jalur penurunan PDB tahunan sejak tahun 1920an.

Ekonomi Inggris telah menyusut sebesar 2,5% pada periode Januari-Maret karena negara tersebut memasuki lockdown pada akhir Maret. Rumah tangga menyimpan rekor 29,1% dari pendapatan mereka di kuartal kedua, naik dari 9,6% di kuartal pertama, karena kemampuan mereka untuk berbelanja di toko
dan restoran sangat dibatasi selama lockdown, sementara pendapatan didukung oleh program pekerjaan pemerintah yang berakhir berikutnya bulan.

“Sejauh ini data ekonomi telah terbukti lebih baik daripada asumsi awal Bank of England, tetapi dengan kasus COVID-19 yang kembali dan pembatasan meningkat, itu bisa segera berbalik,” kata Jon Hudson, fund manager di Premier Miton.
Inggris menderita jumlah kematian tertinggi di Eropa akibat COVID-19, dengan lebih dari 42.000 kematian.

Membandingkan output pada kuartal kedua dengan levelnya tahun sebelumnya, produk domestik bruto Inggris turun 21,5% – sama seperti di Spanyol – sementara Prancis melaporkan penurunan 19,0%.
Ekonomi Inggris telah pulih tajam sejak penguncian mulai berkurang dari Mei dan seterusnya, dan Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan pada hari Selasa bahwa dia memperkirakan ekonomi akan menunjukkan penurunan tahunan sebesar 7-10% pada kuartal ketiga.

Pound sterling belum banyak bergerak menjelang sesi Londong, tampak masih bergerak terbatas antara 1.28000 – 1.29000.

 

 

 

Swendy