Pelan dan pasti Harga Minyak Menemukan Keseimbangannya

JAVAFX – Harga minyak mentah WTI akhirnya mampu menembus $ 55 untuk pertama kalinya sejak Januari 2020 setelah beberapa hari perdagangan terakhir ini harga WTI melonjak lebih dari 6%. Dorongan kenaikan adalah ketidak pastian di tengah beragamnya data dari OPEC.

Ada sentiment yang bersumber dari kepatuhan pemotongan produksi sebagaimana yang direncanakan; sayangnya di sisi bearish, kartel ini juga memotong prospek pertumbuhan permintaan minyak dunia menjadi 5.6mm bph. Angka ini lebih rendah dari sebelumnya sebesar 5.9 juta bph. Namun demikian nuansa bullish lebih besar setelah Arab Saudi dan teman-teman mereka melihat pasar minyak mengalami defisit pada Q2.

Dalam sebuah dokumen internal OPEC, sebagaimana dilaporkan oleh Reuters pada hari Selasa bahwa organisasi tersebut menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak menjadi 5,6 juta barel per hari (bph) untuk tahun 2021 dari 5,9 juta barel per hari dalam laporan Januari. OPEC + melihat permintaan minyak global pada 97,9 juta barel per hari pada Desember 2021 di bawah skenario dasar.

Di bawah skenario kasus dasar, defisit pasar minyak diperkirakan mencapai puncak 2 juta barel per hari pada Mei.Dengan prospek permintaan alternatif yang lebih rendah, pasar diperkirakan akan berubah menjadi surplus 600.000 barel per hari pada April 2021 dan surplus 100.000 barel per hari pada Desember 2021.

Sementara itu, anggota OPEC + hampir sepenuhnya memenuhi kuota pemotongan produksi mereka bulan lalu, sumber yang tidak disebutkan namanya dari kartel diperpanjang mengatakan kepada Bloomberg. Dengan keyakinan tersebut, melihat tingginya tingkat kepatuhan berdasarkan perkiraan awal, yang akan ditinjau besok oleh Komite Teknis Bersama kelompok tersebut.

OPEC + setuju untuk memangkas 7,2 juta bph dalam produksi gabungan pada Januari, dalam apa yang secara luas dipandang sebagai keputusan kompromi untuk pemotong agresif seperti Arab Saudi dan yang lebih enggan seperti Rusia, yang mengusulkan penambahan 500.000 bph ke produksi grup setiap bulan antara Januari dan April. Untuk Februari dan Maret, kartel setuju untuk mempertahankan pengurangan produksi pada 7,2 juta bph.

Ini mungkin berubah setelah pertemuan besok tetapi sangat tidak mungkin. Permintaan global telah membaik tetapi begitu juga dengan pasokannya. Oleh karena itu, kemungkinan OPEC + akan tetap berpegang pada tingkat penurunan produksinya saat ini, dengan Arab Saudi secara sepihak memotong tambahan 1 juta barel per hari untuk menjaga harga lebih tinggi.

Sementara itu, produksi minyak OPEC secara keseluruhan naik pada Januari, menurut survei Reuters, untuk bulan ketujuh berturut-turut. Itu terlepas dari pemotongan besar-besaran Arab Saudi dan pengurangan output kompensasi Irak yang menurut negara itu akan diterapkan pada Januari dan Februari untuk menebus ketidakpatuhannya tahun lalu.

“Peningkatan itu wajar dengan plafon produksi yang lebih tinggi dari Januari,” kata salah satu delegasi OPEC kepada Reuters.

Menariknya, penambahan terbesar ke total produksi OPEC untuk bulan Januari datang dari Arab Saudi dan Irak terlepas dari komitmen mereka, survei tersebut menemukan. Pertumbuhan output terbesar ketiga datang dari Iran, yang meningkatkan produksi dan ekspor untuk mengantisipasi pencabutan sanksi pemerintahan Biden.

Sementara itu, produsen minyak AS sedang berhati-hati. Produksi masih sekitar 11 juta barel per hari karena pengebor menunggu harga yang lebih tinggi lebih lama sebelum mereka mulai naik. Sementara itu, serangkaian perintah eksekutif Biden telah membatasi pengeboran baru, yang pada akhirnya akan berdampak positif pada harga, dan kita mungkin melihat dimulainya peningkatan produksi akhir tahun ini.

Secara keseluruhan, perlahan tapi pasti, pasar minyak merangkak menuju rebalancing. Memang hal itu tidak akan terjadi dengan cepat, dan hampir pasti akan ada kemunduran di tengah kemunculan varian virus korona baru yang menurut para ahli medis tampaknya lebih menular dan mungkin lebih mematikan daripada jenis aslinya. Namun jika OPEC + tetap berpegang pada pemotongan dan vaksinasi terus berlanjut, meskipun ada tantangan, dunia – dan permintaan minyak – maka harga minyak akan mulai kembali normal sebelum akhir tahun ini.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Jill Biden dan Menteri Pendidikan Baru Kunjungi Sekolah

Jill Biden, ibu negara yang juga seorang dosen bersama Menteri Pendidikan yang baru Miguel Cardona, Rabu (3/3), mengunjungi sekolah. Kunjungan itu merupakan bagian dari dukungan...

Biden akan minta pertanggungjawaban Saudi atas pelanggaran HAM

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengungkapkan bahwa dia akan meminta pertanggungjawaban Arab Saudi atas pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM). Hal tersebut diungkapkan Biden saat...

AS Setujui Vaksin COVID-19 Buatan Johnson & Johnson

Badan Pangan dan Obat-obatan AS (Foods and Drugs Administration/FDA) pada Sabtu (27/2) secara resmi mengizinkan penggunaan vaksin virus corona (COVID-19) yang dikembangkan oleh Johnson...

Ketika Inflasi Di Depan Mata Dan Emas Tidak lagi Dilirik?

Status emas selama ini sebagai aset lindung nilai dan anti inflasi, dalam waktu kurang dua bulan berubah menjadi taruhan reflasi. Bahkan emas tengah menuju kuartal pertama terburuk di hampir empat decade terakhir, atau 40 tahun.

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502