Home Berita Forex Harian Indikator Ekonomi Pembangunan Rumah AS Anjlok Dalam 12 Tahun Terakhir

Pembangunan Rumah AS Anjlok Dalam 12 Tahun Terakhir

0

JAVAFX –  Sektor pembangunan perumahan AS alami penurunan untuk di bulan September ini merupakan penurunan selama 12 tahun terakhir ini, namun pada sektor konstruksi rumah keluarga naik dan kenaikan tersebut selama empat bulan berturut-turut karena pasar perumahan masih mendapat dukungan oleh tingkat hipotek yang rendah disaat perekonomian yang melambat.

Moderasi dalam pertumbuhan ekonomi menunjukkan output manufaktur yang jatuh pada bulan lalu dan aktivitas pabrik di kawasan Atlantik tengah melambat pada bulan Oktober. Ekonomi sedang dihambat oleh perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina selama dalam kurun waktu 15 bulan, yang telah melemahkan sentimen bisnis dan menyebabkan penurunan pengeluaran modal.

Ironisnya, manufaktur telah menanggung beban terbesar dari tarif perdagangan, menurut Gedung Putih sangat diperlukan suatu langkah untuk melindungi industri dari apa yang dikatakannya adalah persaingan asing yang tidak adil. Sementara itu, penjualan ritel juga mengalami penurunan di bulan September untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan dan pada sector jasa juga mengikuti penurunan yang sama.

Beberapa ekonom memperkirakan bahwa The Fed akan memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya pada akhir bulan ini, sebagai bentuk untuk membatasi hambatan ekonomi dari perang perdagangan dan mempertahankan ekspansi pada rekor terpanjang dan sekarang sudah berada di jalurnya  memasuki tahun ke-11.

Menurut data yang dirilis oleh Depertemen Perdagangan AS, Sektor perumahan turun sebesar 9,4% menujut ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 1,256 juta unit pada bulan lalu karena konstruksi di segmen perumahan multi-keluarga yang volatile turun. Berdasarkan data pada bulan Agustus direvisi lebih tinggi dengan menunjukkan percepatan pembangunan rumah hingga 1,386 juta unit, yang merupakan level tertinggi sejak bulan Juni 2007 lalu, dengan yang sebelumnya pada tingkat 1,364 juta unit.

Ekonom memperkirakan sektor perumahan mulai menurun menjadi 1,320 juta unit pada bulan September, namun dalam skala tahunannya menunjukkan kenaikan sebesar 1,6% di bulan September.

Pasar perumahan adalah sektor yang paling sensitif terhadap suku bunga, meningkat dalam beberapa bulan terakhir karena suku bunga hipotek yang anjlok dari level tertinggi. Sektor ini turut menyumbang perekonomian sekitar 3,1%, masih masih terhambat oleh kekurangan lahan dan tenaga kerja.

Ekonom memperkirakan rebound ringan dalam investasi residensial pada kuartal ketiga setelah dikontrak selama enam kuartal berturut-turut, peregangan terpanjang sejak resesi 2007-2009.

Pembangunan kembali pada perumahan keluarga, yang menyumbang pangsa terbesar dari pasar perumahan, naik 0,3% ke tingkat 918.000 unit pada bulan September, level tertinggi sejak Januari. Mulai untuk segmen perumahan multi keluarga yang volatile anjlok 28,2% ke tingkat 338.000 unit pada bulan September.

Pasar keuangan AS sedikit tergerak oleh data karena investor fokus pada berita bahwa Inggris telah mencapai kesepakatan jam sebelas pada keluarnya dari Uni Eropa. Dolar melemah terhadap sekeranjang mata uang, sementara saham di Wall Street naik.